Kantor Pemasaran Perumahan Syariah yang Tipu 3.680 Orang di Tangsel Tutup sejak Juli 2019

Kompas.com - 17/12/2019, 14:28 WIB
Kantor Pemasaran perumahan syariah fiktif yang berlokasi di Ruko Kebayoran Square Bintaro Sektor 7, Pondok Aren, Tangerang Selatan, tak beroperasi. Sejak terlibat kasus penipuan dengan korban yang mencapai 3.860 orang dan total hampir Rp 40 miliar tersebut sudah tutup sejak bulan Juli 2019. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiKantor Pemasaran perumahan syariah fiktif yang berlokasi di Ruko Kebayoran Square Bintaro Sektor 7, Pondok Aren, Tangerang Selatan, tak beroperasi. Sejak terlibat kasus penipuan dengan korban yang mencapai 3.860 orang dan total hampir Rp 40 miliar tersebut sudah tutup sejak bulan Juli 2019.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Kantor pemasaran perumahan syariah fiktif yang berlokasi di Ruko Kebayoran Square Bintaro Sektor 7, Pondok Aren, Tangerang Selatan, tak beroperasi sejak Juli 2019.

Perusahaan tersebut terlibat kasus penipuan terhadap 3.680 korban dengan total kerugian hampir Rp 40 miliar.

"Sudah tidak ada aktivitas sejak habis Lebaran. Bulan Juli 2019 sudah kosong kantor ini," ujar salah satu petugas keamanan ruko tersebut, Nisad, saat ditemui di lokasi, Selasa (17/12/2019).

Baca juga: Polisi Kembali Ungkap Penipuan Penjualan Rumah Syariah, Korban Mencapai 3.680 Orang

Nisad mengatakan, meski telah ditutup sejak lima bulan lalu, tetapi masih banyak orang yang mendatangi kantor tersebut.

Diduga, mereka yang datang adalah korban dari penipuan PT Wepro Citra Sentosa.

"Masih ada saja biasanya orang yang datang ke kantor. Banyak yang tanyain soal kantor itu, kayaknya sih para korban-korban," ucapnya.

Pengamatan Kompas.com, saat ini kantor pemasaran yang memiliki lebih dari tiga lantai tersebut kosong.

Baca juga: Dalam Dua Bulan, Polisi Ungkap Penipuan Rumah Syariah dengan Total Kerugian Rp 63 Miliar

Pintu kantor pemasaran tersebut terkunci. Di dalammya hanya ada satu kursi dan meja dengan lantai yang berdebu.

Sebelumnya, Polda Metro Jaya kembali mengungkap kasus penipuan penjualan rumah syariah. Para pelaku masing-masing berinisial MA, SW, CB, dan S.

Mereka telah menipu 3.680 korban dengan total kerugian mencapai Rp 40 miliar.

Perumahan syariah itu rencananya akan dibangun di daerah Tangerang Selatan dan Banten.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siswa SMP dan SMK Jadi Tersangka Pembegalan di Depok

Siswa SMP dan SMK Jadi Tersangka Pembegalan di Depok

Megapolitan
Sejumlah Arus Lalin Dialihkan akibat Banjir Periuk Kota Tangerang

Sejumlah Arus Lalin Dialihkan akibat Banjir Periuk Kota Tangerang

Megapolitan
Wanita yang Tewas Tertabrak KRL Dekat Stasiun Cawang Teridentifikasi

Wanita yang Tewas Tertabrak KRL Dekat Stasiun Cawang Teridentifikasi

Megapolitan
Batan hingga Gegana Periksa Rumah di Batan Indah, Garis Peringatan Dipasang

Batan hingga Gegana Periksa Rumah di Batan Indah, Garis Peringatan Dipasang

Megapolitan
[VIDEO] Hari Kedua Jalan Cakung-Cilincing Terendam Banjir

[VIDEO] Hari Kedua Jalan Cakung-Cilincing Terendam Banjir

Megapolitan
Diguyur Hujan Sejak Pagi, Sejumlah Titik di Bogor Alami Tanah Longsor

Diguyur Hujan Sejak Pagi, Sejumlah Titik di Bogor Alami Tanah Longsor

Megapolitan
Jalan Cakung Cilincing Raya Masih Tenggelam, Hanya Truk yang Bisa Melintas

Jalan Cakung Cilincing Raya Masih Tenggelam, Hanya Truk yang Bisa Melintas

Megapolitan
Laptop, Komputer hingga Buku di Perpustakaan SMAN 10 Bekasi Rusak akibat Banjir

Laptop, Komputer hingga Buku di Perpustakaan SMAN 10 Bekasi Rusak akibat Banjir

Megapolitan
Ribuan Warga Terdampak Banjir di Periuk Tangerang

Ribuan Warga Terdampak Banjir di Periuk Tangerang

Megapolitan
7 Alat Medis di RSCM Terendam Banjir, Salah Satunya Alat Canggih Tomoterapi

7 Alat Medis di RSCM Terendam Banjir, Salah Satunya Alat Canggih Tomoterapi

Megapolitan
Kakek di Depok Diduga Cabuli 5 Bocah SD di Masjid

Kakek di Depok Diduga Cabuli 5 Bocah SD di Masjid

Megapolitan
Selain Bapeten, Pihak RSCM dan Kemenkes Turut Periksa Mesin di Ruang Radiologi yang Terendam Air

Selain Bapeten, Pihak RSCM dan Kemenkes Turut Periksa Mesin di Ruang Radiologi yang Terendam Air

Megapolitan
Cerita Tukang Gali Kubur di Bekasi, Lawan Takut Demi Hidupi Keluarga, Kini Bisa Cicil Rumah

Cerita Tukang Gali Kubur di Bekasi, Lawan Takut Demi Hidupi Keluarga, Kini Bisa Cicil Rumah

Megapolitan
Kuasa Hukum Bantah Aulia Kesuma Janjikan Rp 500 Juta ke Pembunuh Bayaran

Kuasa Hukum Bantah Aulia Kesuma Janjikan Rp 500 Juta ke Pembunuh Bayaran

Megapolitan
Tak Ada yang Daftar, Pilkada Depok 2020 Tanpa Calon Independen

Tak Ada yang Daftar, Pilkada Depok 2020 Tanpa Calon Independen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X