[POPULER JABODETABEK] Kebohongan Raja Sejagat Terkuak | Gaya Anies dan Ahok Atasi Banjir, Apa Kata Warga?

Kompas.com - 17/01/2020, 06:06 WIB
Raja Keraton Agung Sejagat Toto Santoso dan Sang Ratu, Fanni Aminadia Dok IstimewaRaja Keraton Agung Sejagat Toto Santoso dan Sang Ratu, Fanni Aminadia

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebohongan Raja Keraton Agung Sejagat Toto Santoso (41) akhirnya terkuak. Dia nyatanya bukanlah seorang raja, melainkan hanya warga biasa.

Belakangan, Toto diketahui pernah tinggal di sebuah gubuk liar di Ancol, Jakarta Utara dan berusaha toko kelontong.

Berita soal kebohongan Toto ini pun masih banyak dibaca pembaca dan menjadi berita terpopuler sepanjang Kamis, 15 Januari 2020.

Selain soal Toto, masih ada isu lain terkait Mal Taman Anggrek yang masih terdampak banjir.

Berikut empat berita terpopuler Megapolitan Kompas.com.

lokasi bekas rumah Raja Keraton Agung Sejagat Toto Santoso di Ancol, Pademangan, Jakarta Utara pasa Rabu (16/1/2020)KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARI lokasi bekas rumah Raja Keraton Agung Sejagat Toto Santoso di Ancol, Pademangan, Jakarta Utara pasa Rabu (16/1/2020)

1. Raja Sejagat tinggal di bedeng kayu

Toto Santoso (41), pria yang mendeklarasikan diri sebagai Raja Keraton Agung Sejagat sempat tinggal selama enam tahun di Kampung Bandan, Ancol, Jakarta Utara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lurah Ancol Rusmin mengatakan, Toto tinggal di bedeng kayu berukuran 2x3 meter di pinggir rel kereta Stasiun Kampung Bandan.

Toto kemudian pindah setelah kawasan Kampung Bandan, termasuk rumah yang ditinggalinya, terbakar pada 2016.

Rumah yang pernah dihuni Toto saat ini sudah rata dengan tanah. Pasalnya rumah itu berdiri ilegal di pinggiran rel kereta api.

Baca selengkapnya di sini.

2. Raja Sejagat punya utang miliaran

Toto Santoso juga disebut pernah berutang sebanyak Rp 1,3 miliar sewaktu tinggal di Kawasan Kampung Bandan, Ancol, Pademangan, Jakarta Utara.

Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Budhi Herdi Susianto menyebutkan, uang tersebut dipinjam Toto kepada salah satu bank.

Toto menggunakan KTP yang ia urus sewaktu pertama kali pindah ke Kampung Bandan tahun 2011.

Selain itu, Toto menjadikan ruko yang ada di daerah Jakarta Barat sebagai jaminan.

Baca selengkapnya di sini.

(dari kiri ke kanan) Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan, Presiden Joko Widodo, dan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, saat meninjau pelaksanaan ujian nasional (UN) di SMA 2, Olimo, Jakarta Barat, Selasa (14/4/2015). KOMPAS.com/Kurnia Sari Aziza (dari kiri ke kanan) Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan, Presiden Joko Widodo, dan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, saat meninjau pelaksanaan ujian nasional (UN) di SMA 2, Olimo, Jakarta Barat, Selasa (14/4/2015).

3. Naturalisasi Anies vs Normalisasi Ahok

Populi Center merilis hasil survei terkait kebijakan penanggulangan banjir yang dilakukan di era Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan di era Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

Berdasarkan survei, masyarakat DKI Jakarta cenderung memilih program penanggulangan banjir di era Anies.

Peneliti Populi Center, Jefri Ardiansyah mengatakan, dalam survei tersebut, responden ditanya program apa yang tepat untuk tangani banjir, apakah normalisasi era Ahok atau naturalisasi era Anies.

"Hasilnya, sebanyak 52 persen responden setuju kebijakan naturalisasi era Anies lebih baik ketimbang normalisasi era Ahok yang hanya dipilih 37 persen. 5 persen tidak mengerti, 1,7 persen menolak untuk menjawab, dan sisanya 4,3 persen memilih tidak tahu," kata Jefri di kantor Populi Center, Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (15/1/2020).

Pertanyaan soal naturalisasi dan normalisasi pun diperdalam kepada responden.

Saat mereka dijabarkan konsep naturalisasi dan normalisasi tanpa embel-embel nama Ahok dan Anies, mayoritas responden lebih memilih penjelasan dari konsep normalisasi.

Baca selengkapnya di sini.

Suasana Mal Taman Anggrek saat listrik padam, Kamis (16/1/2020) petangKOMPAS.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJAR Suasana Mal Taman Anggrek saat listrik padam, Kamis (16/1/2020) petang

4. Mal Taman Anggrek buka beberapa jam 

Kawasan perbelanjaan Mal Taman Anggrek, Jakarta Barat, sudah dibuka untuk umum setelah tutup akibat banjir yang melanda awal Januari 2020 lalu.

Pantuan Kompas.com, Kamis (16/1/2020) pukul 16.00 WIB, para pengunjung beraktivitas di kawasan Mal.

Seluruh fasilitas mal seperti eskalator dan lift beroperasi normal. Toko-toko di dalam mal juga sudah berjualan.

Namun, pada pukul 18.30, listrik kembali padam. Pengunjung pun berhamburan ke luar mal. 

Mal Taman Anggrek sebelumnya terdampak banjir pada awal Januari 2020 lalu. Sejak 1 Januari hingga 15 Januari, mal tidak beroperasi.

Baca selengkapnya di sini dan di sini. 



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Remaja yang Tenggelam di Kali Teluk Gong Ditemukan Tewas

Remaja yang Tenggelam di Kali Teluk Gong Ditemukan Tewas

Megapolitan
15 Persen Remaja Usia 12-18 Tahun di Jakarta Belum Divaksinasi Covid-19

15 Persen Remaja Usia 12-18 Tahun di Jakarta Belum Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
P2G Kritik Pemprov DKI yang Tak Cek Langsung Kelayakan Sekolah Gelar PTM

P2G Kritik Pemprov DKI yang Tak Cek Langsung Kelayakan Sekolah Gelar PTM

Megapolitan
Masuk ke Lapas Tangerang, Eks Mensos Juliari Ditempatkan di Sel Masa Pengenalan Lingkungan

Masuk ke Lapas Tangerang, Eks Mensos Juliari Ditempatkan di Sel Masa Pengenalan Lingkungan

Megapolitan
Wagub DKI Minta Pengusaha Karaoke Sabar Tunggu Izin Beroperasi

Wagub DKI Minta Pengusaha Karaoke Sabar Tunggu Izin Beroperasi

Megapolitan
Polisi Kembali Periksa 3 Tersangka Kebakaran Lapas Tangerang

Polisi Kembali Periksa 3 Tersangka Kebakaran Lapas Tangerang

Megapolitan
Tidak Memiliki Izin, SPBU Indomobil di Bekasi Disegel

Tidak Memiliki Izin, SPBU Indomobil di Bekasi Disegel

Megapolitan
Wagub DKI Berharap Vaksinasi Covid-19 untuk Anak Usia 5-11 Tahun Segera Terlaksana

Wagub DKI Berharap Vaksinasi Covid-19 untuk Anak Usia 5-11 Tahun Segera Terlaksana

Megapolitan
UPDATE 24 September: Bertambah 15 Kasus Covid-19 dan 22 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 24 September: Bertambah 15 Kasus Covid-19 dan 22 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
UPDATE 24 September: Tambah 18 Kasus di Kota Tangerang, 860 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 24 September: Tambah 18 Kasus di Kota Tangerang, 860 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang Akhirnya Dinonaktifkan

3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang Akhirnya Dinonaktifkan

Megapolitan
Wali Kota Tangsel Ingatkan Guru Tak Euforia meski Sekolah Tatap Muka Berjalan Lancar

Wali Kota Tangsel Ingatkan Guru Tak Euforia meski Sekolah Tatap Muka Berjalan Lancar

Megapolitan
Anies Diminta Serius Bangun Pengolahan Sampah ITF

Anies Diminta Serius Bangun Pengolahan Sampah ITF

Megapolitan
PTM di Kota Bogor Digelar 4 Oktober 2021

PTM di Kota Bogor Digelar 4 Oktober 2021

Megapolitan
49 Titik Tanggul Sungai Citarum di Bekasi Rawan Jebol, Pemkab Minta Segera Diperbaiki

49 Titik Tanggul Sungai Citarum di Bekasi Rawan Jebol, Pemkab Minta Segera Diperbaiki

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.