Kabar Baik, UI Siap Produksi dan Distribusikan Ventilator Buatan Sendiri

Kompas.com - 18/06/2020, 06:16 WIB
Ventilator Covent-20 berhasil melalui uji klinis manusia dan siap didistribusikan untuk membantu penanganan Covid-19 di seluruh rumah sakit rujukan. ISTIMEWA/Dokumentasi HUMAS Universitas IndonesiaVentilator Covent-20 berhasil melalui uji klinis manusia dan siap didistribusikan untuk membantu penanganan Covid-19 di seluruh rumah sakit rujukan.

DEPOK, KOMPAS.com – Kelangkaan ventilator sempat jadi perbincangan di tengah pandemi Covid-19 di Indonesia. Kelangkaan ventilator diduga turut memengaruhi jumlah kematian pasien positif Covid-19 di Indonesia.

Sejumlah universitas kemudian berlomba-lomba menciptakan inovasi dengan memproduksi ventilator sendiri. Salah satunya Unviersitas Indonesia (UI).

Kabar baiknya, UI mengklaim bahwa ventilator transport lokal yang mereka kembangkan telah uji klinis manusia. Uji klinis ventilator ini dilakukan di Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Dr Cipto Mangunkusumo (RSCM), Jakarta Pusat pada 19 Mei 2020 lalu.

Kelulusan uji klinis ini diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan RI 15 Juni 2020 lalu. Ventilator bernama COVENT-20 ini dinyatakan lulus uji klinis untuk mode ventilasi continuous mandatory ventilation (CMV) dan continuous positive airway pressure (CPAP) dari Kementerian Kesehatan RI.

Baca juga: Ventilator COVENT-20 Buatan UI Lulus Uji Klinis Manusia, Diuji di Beberapa RS

“COVENT-20 mampu memberikan ventilasi tekanan positif dengan mode CMV sehingga dapat digunakan sebagai alternatif bagi pasien untuk membantu pasien yang mengalami kesulitan bernafas dan perlu dikontrol oleh mesin (time-triggered)," kata Andi Ade Wijaya Ramlan, salah satu anggota tim dokter COVENT-20 yang turut mengawal proses uji klinis, melalui keterangan resmi pihak universitas, Rabu (17/6/2020).

"Sedangkan mode CPAP dapat membantu pemberian oksigen kepada pasien yang masih sadar dan bernapas spontan,” lanjut dia.

Sebelumnya, COVENT-20 yang diklaim hemat ongkos produksi dan energi, portabel, serta mudah dioperasikan itu lulus uji produk oleh Balai Pengamanan Fasilitas Kesehatan (BPFK) Jakarta, 29 April 2020.

Baca juga: Ventilator Buatan UI Diklaim Lulus Uji Klinis, Siap Didistribusikan ke Rumah Sakit

Ventilator ini kemudian memasuki proses pra uji klinis pada hewan yang diselenggarakan di Indonesian Medical Education and Research Institute FKUI (IMERI FKUI).

Dengan ini, maka ventilator COVENT-20 bikinan UI tersebut diklaim siap didistribusikan ke rumah-rumah sakit, menunggu produksi dan pendanaan.

"Saat ini, tim Ventilator UI sedang menyelesaikan tahapan akhir produksi dengan beberapa mitra strategis industri sesuai dengan standar produksi alat kesehatan agar dapat didistribusikan ke rumah sakit rujukan Covid-19 dan rumah sakit darurat," ujar Kepala Kantor Humas dan Keterbukaan Informasi Publik UI Amelita Lusita melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com, Rabu.

"Dana pembuatannya diperoleh dari hasil penggalangan donasi terhadap beberapa perusahaan dan komunitas di bawah koordinasi Ikatan Alumni Fakultas Teknik UI (Iluni FTUI)," jelas dia.

Akan produksi 300 unit pada tahap awal

Pihak universitas mengeklaim bahwa mereka sudah menerima permohonan ventilator bikinan UI itu dari 180 rumah sakit, baik rumah sakit rujukan Covid-19 maupun rumah sakit darurat.

Sebelumnya, Fakultas Teknik UI juga telah menerima suntikan dana Rp 2,5 miliar untuk pembuatan dan pendistribusian oleh salah satu perusahaan raksasa, Adaro Energy. Dana itu rencananya dipakai untuk produksi dan penyaluran 100 unit ventilator.

Selain Adaro, dana terhimpun dari sejumlah perusahaan dan komunitas lain sanggup digunakan untuk memproduksi kurang lebih 200 unit ventilator lagi.

Maka, pada tahap awal, UI mengaku akan memproduksi 300 unit ventilator COVENT-20 untuk didistribusikan.

Baca juga: Ventilator Buatan UI Akan Diproduksi 300 Unit Tahap Awal

"Penyaluran akan ditentukan berdasarkan tingkat urgensi dan utilitas, serta rekomendasi donatur," ujar Muhamad Sahlan, Manajer Riset dan Pengabdian Masyarakat Fakultas Teknik UI.

Sementara itu, dalam keterangan yang sama, Dekan Fakultas Kedokteran UI Ari Fahrial Syam berharap agar ventilator bikinan UI dapat menjadi solusi untuk menekan angka kematian khususnya akibat Covid-19 di masa pandemi ini.

“Salah satu faktor penyebab kematian pasien Covid-19 adalah keterbatasan ventilator," ujar Ari.

"Ventilator yang diciptakan oleh UI kolaborasi Fakultas Kedokteran dan Fakultas Teknik ini sudah lolos uji klinik dan sudah dapat izin produksi dari Kemenkes bisa menjadi solusi untuk mengatasi keterbatasan ventilator sehingga dapat mencegah kematian," jelas dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selundupkan 60 Kaleng Cat, Empat Karyawan Jasa Pengiriman Barang Ditangkap

Selundupkan 60 Kaleng Cat, Empat Karyawan Jasa Pengiriman Barang Ditangkap

Megapolitan
Lawan Polisi dengan Badik, Dua Anggota Geng Pandawa Ditembak di Kedua Kakinya

Lawan Polisi dengan Badik, Dua Anggota Geng Pandawa Ditembak di Kedua Kakinya

Megapolitan
Angin Kencang Terbangkan Atap Warga di Cengkareng, Ini Penjelasan BMKG

Angin Kencang Terbangkan Atap Warga di Cengkareng, Ini Penjelasan BMKG

Megapolitan
Antisipasi Libur Panjang, Fraksi PDI-P Minta Pemprov DKI Buat Imbauan Liburan di Rumah

Antisipasi Libur Panjang, Fraksi PDI-P Minta Pemprov DKI Buat Imbauan Liburan di Rumah

Megapolitan
Rizieq Shihab Dirawat di RS Ummi Bogor, Bima Arya Minta Dilakukan Swab Test

Rizieq Shihab Dirawat di RS Ummi Bogor, Bima Arya Minta Dilakukan Swab Test

Megapolitan
Fraksi PDI-P Minta Pemprov DKI Serius Kaji Rencana KBM Tatap Muka

Fraksi PDI-P Minta Pemprov DKI Serius Kaji Rencana KBM Tatap Muka

Megapolitan
Tangsel Disebut Torehkan Sejumlah Penghargaan, PSI: Itu Kulit Luarnya Saja...

Tangsel Disebut Torehkan Sejumlah Penghargaan, PSI: Itu Kulit Luarnya Saja...

Megapolitan
Satu Anggota Komplotan Pencuri Geng Pandawa Terbukti Konsumsi Sabu-sabu

Satu Anggota Komplotan Pencuri Geng Pandawa Terbukti Konsumsi Sabu-sabu

Megapolitan
UPDATE 26 November: Bertambah 37, Total Ada 2.754 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang

UPDATE 26 November: Bertambah 37, Total Ada 2.754 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
UPDATE 26 November: Ada 2.481 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel, Terbanyak di Pamulang Barat

UPDATE 26 November: Ada 2.481 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel, Terbanyak di Pamulang Barat

Megapolitan
Dirut RS Ummi Bogor: Rizieq Shihab Kemarin Masuk IGD karena Capek

Dirut RS Ummi Bogor: Rizieq Shihab Kemarin Masuk IGD karena Capek

Megapolitan
UPDATE 26 November: Ada 1.064 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, Totalnya 131.525

UPDATE 26 November: Ada 1.064 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, Totalnya 131.525

Megapolitan
Simulasi KBM Tatap Muka untuk PAUD, SD, SMP di Bekasi Digelar 18 Januari 2020

Simulasi KBM Tatap Muka untuk PAUD, SD, SMP di Bekasi Digelar 18 Januari 2020

Megapolitan
Dalam Seminggu, Polres Jaksel Tangkap 26 Tersangka Kasus Narkoba

Dalam Seminggu, Polres Jaksel Tangkap 26 Tersangka Kasus Narkoba

Megapolitan
Tumpukan Sampah Kayu dan Bambu di Kali Bekasi Disebut Tak Pernah Dibersihkan

Tumpukan Sampah Kayu dan Bambu di Kali Bekasi Disebut Tak Pernah Dibersihkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X