Wali Kota Bekasi Akui Alat Rapid Test dan PCR Mulai Menipis

Kompas.com - 02/07/2020, 07:13 WIB
Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi di Pemkot Bekasi, Rabu (26/2/2020). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVAWali Kota Bekasi, Rahmat Effendi di Pemkot Bekasi, Rabu (26/2/2020).

BEKASI, KOMPAS.com - Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi alias Pepen mengatakan, stok alat pemeriksaan Covid-19 di daerah itu telah menipis.

Menurut dia, alat rapid test kini hanya bersisa sekitar 1.000 unit. Sementara, alat tes swab dengan meteode PCR sisa 2.000.

“Sekarang kami tinggal sedikit, stoknya tinggal 1.000-an rapid test. Kalau PCR mungkin ada 2.000-an lah. Kemarin masih ada 3.000 hingga 4.000 an,” kata Pepen di Bekasi, Rabu (1/7/2020).

Ia menjelaskan, alat pemeriksaan Covid-19 menipis lantaran pihaknya terus memeriksa warga Kota Bekasi secara acak. Namun, ia tak menyebut berapa orang yang diperiksa per hari.

Baca juga: UPDATE 1 Juli: 11 RW di Kota Bekasi Masih di Zona Merah Covid-19

Pepen menyebutkan, sejauh ini kasus Covid-19 Kota Bekasi tak pernah bertambah lebih dari 20 kasus.

“Kami kan jalan terus nih (tracing kasus Covid). Enggak berhenti-berhenti, setiap hari ada. Hari ini kami ketemukan (kasus Covid-19), lalu lima-enam hari dia negatif terus pulang. Nanti ada lagi (kasus) terus. Tapi tidak lebih dari 15 atau 20 (kasus), naik turun di angka 10 terus aja,” ujar dia.

Ia mengklaim bahwa wilayahnya aman. Pasalnya, angka tingkat penularan (reproduction number) Covid-19 di Kota Bekasi kini di 0,51. Dengan angka 0,51, itu artinya dari satu kasus positif Covid-19 belum tentu akan menularkan penyakit itu ke orang lain. Sementara jika angkanya 1 misalnya, ada peluang besar pasien yang terpapar itu akan menularkan Covid-19 ke satu orang lain lagi.

Ia juga mengatakan, kasus baru Covid-19 selama pelonggaran PSBB tak pernah ditemukan di tempat hiburan atau tempat umum.

“Berarti kan kita sudah aman nih, ya kalau tingkat penularannya sudah rendah 0,51. Satu yang perlu disampaikan, jadi sejak kita melakukan adaptasi tatanan baru itu, belum ada orang yang ditemukan positif seumpananya di rumah makan maupun tempat hiburan itu yang terjangkit. Yang ada tadi, klaster keluarga, selalu di klaster keluarga,” kata dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

Megapolitan
Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Megapolitan
Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Megapolitan
Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Megapolitan
Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X