Kesal karena Direkam Saat Berkaraoke, 6 Anggota PPSU Merusak Kantor Satpel Lingkungan Hidup Mampang

Kompas.com - 08/07/2020, 17:52 WIB
Kantor Satuan Pelaksana Lingkungan Hidup (Satpel LH) di Kelurahan Bangka, Kecamatan Mampang, Jakarta, Rabu (8/7/2020). Oknum PPSU Jumat (3/7/2020) merusak kantor Satpel LH. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOKantor Satuan Pelaksana Lingkungan Hidup (Satpel LH) di Kelurahan Bangka, Kecamatan Mampang, Jakarta, Rabu (8/7/2020). Oknum PPSU Jumat (3/7/2020) merusak kantor Satpel LH.

JAKARTA, KOMPAS.com - Enam petugas penanganan prasarana dan sarana umum (PPSU) diduga telah merusak kantor Satuan Pelaksana Lingkungan Hidup (Satpel LH) Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Jumat (3/7/2020) pekan lalu.

Dalam sebuah video yang viral di media sosial terlihat sejumlah jendela dan pintu Kantor Satpel LH rusak. Pecahan kaca berserakan di dalam kantor yang berada di sebelah kantor Kelurahan Bangka, Mampang Prapatan itu.

Kanit Reskrim Polsek Mampang, Sigit Ari mengatakan, perusakan kantor Satpel Lingkungan Hidup Jaksel itu terjadi pada pukul 20.30 WIB.

Baca juga: Seorang Anggota PPSU Jadi Korban Tabrak Lari Saat Hendak Pergi Bekerja

Aksi perusakan tersebut berawal dari seorang anggota petugas Penyedia Jasa Lainnya Perorangan (PJLP) memergoki enam petugas PPSU sedang berkaraoke di dekat kantor Kelurahan Bangka.

"Mereka pikir (anggota Lingkungan Hidup) merekam. Jadi mereka mengejar ke kantor Lingkungan Hidup," ujar Sigit saat dihubungi Kompas.com, Rabu (8/7/2020).

Awalnya, petugas PPSU sedang nongkrong dan menyetel musik dengan kencang di Kantor Kelurahan Bangka. Para petugas PPSU mengira anggota PJLP merekam kegiatan tersebut dengan ponselnya. Mereka jadi kesal karena mengira telah direkam.

"Pihak Lingkungan Hidup sudah melaporkan ke kepolisian," ujarnya.

Kerusakan yang terjadi pada peristiwa itu yaitu pintu dan jendela gedung pecah.

Hingga kini, aparat Polsek Mampang masih menyelidiki kasus tersebut.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga 82 RW Zona Merah di Jakarta Diminta Shalat Id di Rumah, Ini Daftarnya

Warga 82 RW Zona Merah di Jakarta Diminta Shalat Id di Rumah, Ini Daftarnya

Megapolitan
Anies Imbau Warga Jakarta Shalat Id di Rumah

Anies Imbau Warga Jakarta Shalat Id di Rumah

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Kamis: Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca BMKG Kamis: Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

Megapolitan
UPDATE: Tambah 84 Kasus di Depok, 1.219 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 84 Kasus di Depok, 1.219 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kabupaten Bekasi, 4 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kabupaten Bekasi, 4 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Anies Bersyukur Malam Takbiran di Jakarta Berjalan Aman dan Tanpa Kerumunan

Anies Bersyukur Malam Takbiran di Jakarta Berjalan Aman dan Tanpa Kerumunan

Megapolitan
Anies: Terima Kasih Warga Jabodetabek yang Memilih Tidak Mudik

Anies: Terima Kasih Warga Jabodetabek yang Memilih Tidak Mudik

Megapolitan
Arus Lalu Lintas Malam Lebaran di Jalan MH Thamrin Ramai Lancar, Aparat Bersiaga di Bundaran HI

Arus Lalu Lintas Malam Lebaran di Jalan MH Thamrin Ramai Lancar, Aparat Bersiaga di Bundaran HI

Megapolitan
Kawasan Tebet Ramai Didatangi Pembeli Pakaian pada Malam Lebaran

Kawasan Tebet Ramai Didatangi Pembeli Pakaian pada Malam Lebaran

Megapolitan
Larangan Ziarah Kubur Bikin Omzet Penjual Bunga Merosot padahal Sudah Terlanjur Utang

Larangan Ziarah Kubur Bikin Omzet Penjual Bunga Merosot padahal Sudah Terlanjur Utang

Megapolitan
Pantau Protokol Kesehatan Saat Shalat Id, Pemkot Bekasi Kerahkan 13.000 Aparatur

Pantau Protokol Kesehatan Saat Shalat Id, Pemkot Bekasi Kerahkan 13.000 Aparatur

Megapolitan
Hari Ketujuh Larangan Mudik, Pemprov DKI Terima 5.280 Permohonan SIKM

Hari Ketujuh Larangan Mudik, Pemprov DKI Terima 5.280 Permohonan SIKM

Megapolitan
Masjid Keramat Luar Batang Akan Gelar Shalat Id, Kapasitas Hanya 50 Persen

Masjid Keramat Luar Batang Akan Gelar Shalat Id, Kapasitas Hanya 50 Persen

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Minta Warga Laksanakan Shalat Id di Rumah

Wali Kota Jakbar Minta Warga Laksanakan Shalat Id di Rumah

Megapolitan
Jelang Lebaran, Satpol PP Kota Tangerang Tertibkan PKL di Pasar Anyar

Jelang Lebaran, Satpol PP Kota Tangerang Tertibkan PKL di Pasar Anyar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X