Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Kompas.com - 18/09/2020, 20:30 WIB
Oknum petugas FKDM Kramat Pela memaksa makan di tempat di sebuah tempat makan di Kramat Pela, Kebayoran Baru, Jakarta. Dok. IstimewaOknum petugas FKDM Kramat Pela memaksa makan di tempat di sebuah tempat makan di Kramat Pela, Kebayoran Baru, Jakarta.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebuah video berisi oknum petugas memaksa makan di tempat (dine-in) viral di grup percakapan Whatsapp.

Oknum petugas tersebut berdebat dengan laki-laki dan perempuan yang diduga pemilik rumah makan tersebut.

Video yang berisi perdebatan antara oknum petugas tersebut berdurasi 2,46 menit.

Ia terlihat duduk di kursi di dalam area tempat makan. Ia mengenakan baju merah dengan rompi berwarna kuning serta topi warna hitam.

Baca juga: 450 Personel Satpol PP Awasi Penerapan Pembatasan Jam Operasional Tempat Hiburan dan Tempat Makan di Bekasi

Oknum petugas tersebut mengaku bernama BR.

“Maaf ya pak. Tidak bisa makan di tempat,” kata perempuan di dalam video tersebut.

“Siapa yang larang?” kata BR.

“Enggak ada yang ngelarang. Tapi kan dari Pemprov DKI-nya ada peraturan,” kata perempuan.

“Saya ini petugas. Jadi bisa makan di sini. Nanti kalau ada yang tegur, kalau ada yang negur ini saya tukang tegur. Gapapa kalo diprotes nanti saya yang jawab,” kata BR.

Ia berdalih bisa makan di tempat lantaran hanya sendiri. BR mengaku hanya mampir makan setelah patroli.

Laki-laki yang merekam video tersebut kemudian mengatakan hanya menjalankan peraturan tak boleh makan di tempat.

Ia meminta maaf karena tak bisa mengizinkan makan di tempat.

“Maaf ya. Ini tempat tinggal saya. Saya hanya menjalankan peraturan dari Pemda DKI. Saya bukan ngusir tapi hanya menjalankan peraturan,” ujarnya.

“Nanti kalau ada apa-apa saya kena denda Rp 50 juta, denda kedua Rp 100 juta,” katanya lagi.

“Yang bayar saya nanti kalau ditindak. Petugas suruh ketemu saya. Nanti kalau bapak didenda saya yang tanggung jawab,” balas BR.

Laki-laki perekam video tersebut kemudian terlihat memaklumi penjelasan oknum petugas itu.

Namun, ia berharap BR bisa menjadi contoh petugas yang baik dalam penerapan protokol kesehatan.

Oknum tersebut masih bersikukuh bahwa diperbolehkan makan di tempat lantaran hanya sendiri. Ia menyebutkan, ada toleransi jika makan di tempat hanya sendiri.

“Di peraturan itu sih tak tertulis ada toleransi sih Pak. Di peraturan itu hanya tertulis, warung makan, restoran tidak boleh makan di tempat. Itu saja Pak,” ujar laki-laki perekam video.

Camat Kebayoran Baru, Tomy Fudihartono mengatakan, peristiwa tersebut terjadi di salah satu rumah makan di Kelurahan Kramat Pela.

Adapun oknum petugas tersebut adalah anggota Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM).

“FKDM itu memang dia kan organisasi masyarakat yang dibina oleh pemda dan kesbang,” kata Tomy saat dikonfirmasi, Jumat (18/9/2020).

Baca juga: Langgar PSBB, Dua Pengusaha Rumah Makan Divonis Bersalah di PN Jaktim

Menurutnya, anggota FKDM tersebut diperbantukan oleh kepolisian sebagai Satgas Covid-19. Saat itu, dia sedang menjalankan tugas giat pengawasan protokol kesehatan.

“Kemungkinan dia lapar pengin makan, sudah diingatkan oleh pemilik tempat bahwa tak boleh makan di tempat,” tambah Tomy.

Tomy mengatakan, anggota FKDM tersebut sudah meminta maaf dan memberikan klarifikasi.

Ia berharap peristiwa ini bisa menjadi pelajaran bagi seluruh pihak untuk bisa tetap menerapkan Peraturan Gubernur DKI Jakarta no 88 tahun 2020.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumah Roboh Timpa Kabel Listrik Picu 20 Rumah Terbakar di Setiabudi

Rumah Roboh Timpa Kabel Listrik Picu 20 Rumah Terbakar di Setiabudi

Megapolitan
Petugas TNI-Polri Akan Datangi Rumah Warga Petamburan yang Tak Ikut Rapid Test

Petugas TNI-Polri Akan Datangi Rumah Warga Petamburan yang Tak Ikut Rapid Test

Megapolitan
Artis ST dan MA Ditangkap atas Dugaan Prostitusi Online, Polisi Sebut Masih Saksi

Artis ST dan MA Ditangkap atas Dugaan Prostitusi Online, Polisi Sebut Masih Saksi

Megapolitan
Rapid Test di Petamburan Dilanjutkan, Kali Ini Disebar di 4 Titik

Rapid Test di Petamburan Dilanjutkan, Kali Ini Disebar di 4 Titik

Megapolitan
Sempat Dilarang Masuk Gang Rumah Rizieq, Dandim Jakpus: Ini Wilayah NKRI!

Sempat Dilarang Masuk Gang Rumah Rizieq, Dandim Jakpus: Ini Wilayah NKRI!

Megapolitan
Akhir Pelarian Geng Pencuri Pandawa Setelah 24 Kali Menyamar untuk Rampok Rumah

Akhir Pelarian Geng Pencuri Pandawa Setelah 24 Kali Menyamar untuk Rampok Rumah

Megapolitan
Rizieq Shihab Dirawat: Dari Masuk Ruang IGD sampai Diminta Tes Swab

Rizieq Shihab Dirawat: Dari Masuk Ruang IGD sampai Diminta Tes Swab

Megapolitan
Cegah Covid-19, Pemkot Disinfeksi 9.426 Titik di Jaktim

Cegah Covid-19, Pemkot Disinfeksi 9.426 Titik di Jaktim

Megapolitan
Lurah Makasar Positif Covid-19, Pelayanan Pindah ke Kecamatan

Lurah Makasar Positif Covid-19, Pelayanan Pindah ke Kecamatan

Megapolitan
Istri Sewa Pembunuh untuk Habisi Suami, Polisi Duga Ada Motif Kuasai Harta

Istri Sewa Pembunuh untuk Habisi Suami, Polisi Duga Ada Motif Kuasai Harta

Megapolitan
Jadi Tempat Isolasi, Graha Wisata Ragunan Sudah Siap Terima Pasien OTG Covid-19

Jadi Tempat Isolasi, Graha Wisata Ragunan Sudah Siap Terima Pasien OTG Covid-19

Megapolitan
Santainya Agustinus Sikapi Pandangan Orang yang Anggapnya Gila karena Sering Panjat Tower

Santainya Agustinus Sikapi Pandangan Orang yang Anggapnya Gila karena Sering Panjat Tower

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Status Perkara Kerumunan Rizieq Shihab Naik Penyidikan | Cawalkot Depok Positif Covid-19

[POPULER JABODETABEK] Status Perkara Kerumunan Rizieq Shihab Naik Penyidikan | Cawalkot Depok Positif Covid-19

Megapolitan
Fakta Cawalkot Depok Mohammad Idris Positif Covid-19: Terasa Usai Debat, Kini Dirawat di RSUD

Fakta Cawalkot Depok Mohammad Idris Positif Covid-19: Terasa Usai Debat, Kini Dirawat di RSUD

Megapolitan
Benarkah Rizieq Shihab Sudah Swab Test seperti Klaim FPI?

Benarkah Rizieq Shihab Sudah Swab Test seperti Klaim FPI?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X