Demi Hindari Banjir dan Penyebaran Covid-19, Warga Bantaran Kali Rawa Rengas Diimbau Bersedia Direlokasi

Kompas.com - 09/10/2020, 22:45 WIB
Camat Cakung Achmad Salahuddin saat meninjau jalan amblas di Kampung Pedaengan, RT 015, RW 08, Kelurahan Penggilingan, Cakung, Jakarta Timur, Selasa (7/1/2020). KOMPAS.COM/DEAN PAHREVICamat Cakung Achmad Salahuddin saat meninjau jalan amblas di Kampung Pedaengan, RT 015, RW 08, Kelurahan Penggilingan, Cakung, Jakarta Timur, Selasa (7/1/2020).
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Camat Cakung Achmad Salahuddin meminta warganya yang tinggal di bantaran Kali Rawa Rengas agar bersedia direlokasi ke Rumah Susun Cakung Barat.

Pasalnya, dalam waktu dekat, lahan yang mereka tempati saat ini akan digusur demi normalisasi kali.

Achmad menilai normalisasi perlu dilakukan agar pemukiman tersebut bisa terhindar dari banjir. Warga setempat tak perlu lagi mengungsi ke Kelurahan Cakung Barat kala banjir menerjang.

Selain karena alasan itu, dalam kondisi pandemi Covid-19, berkumpul di pengungsian dianggap memiliki potensi munculnya klaster baru.

"Apalagi dalam kondisi pandemi, kalau mereka ngungsi ke kelurahan dampaknya klaster baru lagi," kata Achmad saat dihubungi, Jumat (9/102020).

Baca juga: Terdampak Normalisasi Kali Rawa Rengas, 18 KK di Cakung Ditawari Pindah ke Rusun

Dia berharap warganya dapat mengikuti imbauan pemerintah untuk direlokasi. Sejauh ini, Achmad memastikan Rusun Cakung Barat sudah siap menampung warga bantaran kali Rawa Rengas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jangan sampai menempati lahan kali. Kapan kita akan menata kali kita?" ucap dia.

Sejauh ini, 18 bangunan bantaran kali Rawa Rengas sudah diberikan surat peringatan (SP) 1 pada Jumat (10/9/2020).

Dalam SP 1 tersebut dijelaskan bahwa warga diberi waktu untuk pindah dalam kurun waktu 7x24 jam. Sedangkan SP 2 menjelaskan bahwa warga diberi tenggat waktu tambahan 3x24 jam.

"Sedangkan SP 3 kita beri waktu 1x24 jam," kata Achmad.

Baca juga: Terdampak Normalisasi, Warga Bantaran Kali Rawa Rengas Minta Pemerintah Beli Lahanya Rp 200 Juta



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi: Korban Penembakan di Pinang Tangerang Ahli Pengobatan Alternatif dan Ketua Majelis Taklim

Polisi: Korban Penembakan di Pinang Tangerang Ahli Pengobatan Alternatif dan Ketua Majelis Taklim

Megapolitan
Tersangka pada Kasus Korupsi Damkar Depok Diharapkan Bukan sebagai Tumbal

Tersangka pada Kasus Korupsi Damkar Depok Diharapkan Bukan sebagai Tumbal

Megapolitan
Polisi Uji Proyektil pada Kasus Penembakan di Pinang, Kota Tangerang

Polisi Uji Proyektil pada Kasus Penembakan di Pinang, Kota Tangerang

Megapolitan
Pengacara Sebut Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Diduga Dibunuh, Polisi: Belum Mengarah ke Sana

Pengacara Sebut Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Diduga Dibunuh, Polisi: Belum Mengarah ke Sana

Megapolitan
Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Megapolitan
Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Megapolitan
Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Usut Pelaku Vandalisme Tugu Sepatu di Jalan Jenderal Sudirman

Pemprov DKI Akan Usut Pelaku Vandalisme Tugu Sepatu di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
Seorang Pemuda Terpeleset dan Tenggelam di Kali Kawasan Sunter Jaya

Seorang Pemuda Terpeleset dan Tenggelam di Kali Kawasan Sunter Jaya

Megapolitan
Ganjil Genap di Kawasan Wisata Pengaruhi Jumlah Pegunjung TMII

Ganjil Genap di Kawasan Wisata Pengaruhi Jumlah Pegunjung TMII

Megapolitan
Polisi Selidiki Kematian Seorang Pria di Tangerang yang Ditembak Orang Tak Dikenal

Polisi Selidiki Kematian Seorang Pria di Tangerang yang Ditembak Orang Tak Dikenal

Megapolitan
Antisipasi Ganjil Genap Kawasan Wisata, Ancol Siapkan Dua Kantong Parkir

Antisipasi Ganjil Genap Kawasan Wisata, Ancol Siapkan Dua Kantong Parkir

Megapolitan
Seorang Pemuda Curi Motor Milik Temannya di Tambora

Seorang Pemuda Curi Motor Milik Temannya di Tambora

Megapolitan
Antisipasi Covid-19, Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan 6 Checkpoint Kedatangan Luar Negri

Antisipasi Covid-19, Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan 6 Checkpoint Kedatangan Luar Negri

Megapolitan
Saat Sejumlah Pengendara Motor Panik Hindari Razia Crowd Free Night di Bundaran Senayan

Saat Sejumlah Pengendara Motor Panik Hindari Razia Crowd Free Night di Bundaran Senayan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.