KAI Masih Tunggu Kemenhub soal Penumpang Wajib Rapid Test Antigen

Kompas.com - 19/12/2020, 18:43 WIB
Sebanyak 257 petugas Pengadilan Negeri Jakarta Pusat mengikuti pemeriksaan rapid test antigen Covid-19, Rabu (4/11/2020). Humas PN JakpusSebanyak 257 petugas Pengadilan Negeri Jakarta Pusat mengikuti pemeriksaan rapid test antigen Covid-19, Rabu (4/11/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia Daerah Operasi 1 (KAI Daop 1) sampai sekarang belum menerapkan syarat wajib melampirkan hasil rapid test antigen bagi penumpang kereta api yang hendak keluar-masuk Jakarta.

Kepala Humas PT KAI Daop 1 Eva Chairunisa mengatakan, pihaknya masih menunggu ketentuan dari Kementerian Perhubungan soal ini.

Saat ini, ketentuan Surat Edaran 14 Kemenhub bertanggal 8 Juni 2020 yang jadi acuan PT KAI Daop 1 belum berubah.

"Intinya kami siap dukung apa yang menjadi ketetapan pemerintah sebagai upaya pencegahan Covid-19. Jika nanti ada perubahan ketentuan dari Surat Edaran 14 tersebut, maka akan segera disosialisasikan," kata Eva kepada Kompas.com, Sabtu (19/12/2020).

Baca juga: Yang Perlu Kita Ketahui Seputar Rapid Test Antigen sebagai Syarat Keluar Masuk Jakarta

"Sejauh ini masih mengacu ke SE 14 Kemenhub tanggal 8 Juni 2020 dan SE 9 Gugus Tugas Covid-19 tanggal 26 Juni 2020," ujarnya.

Dalam ketentuan itu, syarat tes yang harus dilampirkan penumpang kereta api adalah tes swab PCR atau rapid test antibodi yang dianggap berlaku 14 hari, atau surat keterangan bebas gejala seperti influenza (influenza-like illness) yang dikeluarkan oleh dokter rumah sakit/puskesmas bagi daerah yang tidak memiliki fasilitas tes PCR dan/atau rapid test antibodi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Wagub DKI: Penumpang Pesawat Wajib Rapid Test Antigen 3 Hari Sebelum Keberangkatan

Setiap penumpang kereta api jarak jauh harus dalam kondisi sehat, tidak menderita flu, pilek, batuk, demam, memakai masker, dan suhu badan tidak lebih dari 37,3 derajat celsius.

"Terkait kebijakan swab antigen, KAI sampai dengan saat ini masih menunggu keputusan lebih lanjut dari pemerintah," kata Eva.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.