Kompas.com - 03/03/2021, 12:56 WIB
Tumpukan dokumen rusak yang akan direstorasi di ANRI ANRITumpukan dokumen rusak yang akan direstorasi di ANRI

JAKARTA, KOMPAS.com - Hujan deras yang mengguyur kawasan DKI Jakarta dan sekitarnya kerap mengakibatkan bencana banjir.

Banjir yang merendam pemukiman warga membuat mereka tidak sempat menyelamatkan dokumen yang dimiliki. Akibatnya, sejumlah dokumen atau arsip penting pun rusak.

Lantas, bagaimana jika arsip atau dokumen rusak akibat banjir? Apakah masih bisa diperbaiki?

Bagi warga yang memiliki arsip atau dokumen rusak akibat banjir, Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) membuka layanan restorasi atau perbaikan arsip keluarga (Laraska).

Baca juga: Petani Terdampak Banjir, Harga Cabai Rawit Merah di Jakbar Naik 2 Kali Lipat

Berikut arsip atau dokumen yang bisa direstorasi:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • Akta Perkawinan
  • Akta Kelahiran
  • Kartu Keluarga
  • KTP
  • Sertifikat Tanah
  • Ijazah
  • dan lain-lain

Berikut syarat-syarat yang harus dipenuhi apabila ingin restorasi arsip atau dokumen:

  • Arsip keluarga dibawa langsung oleh pemiliknya ke kantor ANRI setiap hari kerja jam 08.00-15.00 WIB
  • Membawa arsip asli bukan dalam bentuk fotocopy atau laminating
  • Tiap-tiap keluarga maksimal membawa 10 lembar

Bagi warga yang berminat restorasi arsip atau dokumen, bisa mendatangi kantor ANRI di Jalan Ampera Raya Nomor 7 Cilandak, Jakarta Sealtan atau hubungi telepon 021-7805851 atau kunjungi website https://anri.go.id/.

 



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begal Motor Beraksi Dini Hari di Bintaro, Korban Alami Luka Bacok

Begal Motor Beraksi Dini Hari di Bintaro, Korban Alami Luka Bacok

Megapolitan
Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Megapolitan
3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Megapolitan
Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Megapolitan
Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Megapolitan
Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

Megapolitan
Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Megapolitan
Soal Penyebab Kecelakaan 'Adu Banteng' di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Soal Penyebab Kecelakaan "Adu Banteng" di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Megapolitan
Motor 'Adu Banteng', Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Motor "Adu Banteng", Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Megapolitan
Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.