Pedagang Pasar Tanah Abang: Pembeli Meningkat tetapi Belum Seramai Dulu

Kompas.com - 08/04/2021, 19:46 WIB
Suasana di Blok B Pasar Tanah Abang yang menjual baju muslim, Kamis (8/4/2021). KOMPAS.com/IhsanuddinSuasana di Blok B Pasar Tanah Abang yang menjual baju muslim, Kamis (8/4/2021).
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pedagang pakaian muslim di Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat,  mulai merasakan kenaikan jumlah pembeli menjelang bulan Ramadhan 1442 Hijriyah. Meski begitu, omset penjualan pedagang masih jauh lebih rendah dibandingkan kondisi sebelum pandemi Covid-19.

"Kalau dulu sebelum pandemi, sudah mau masuk bulan puasa gini, ini pasti sudah habis semua satu toko," kata Yuli, pemilik toko pakaian muslim di Pasar Tanah Abang, Kamis (8/4/2021).

Namun kini tidak lagi. Toko milik Yuli di sudut Blok B lantai LSG Pasar Tanah Abang itu masih dipenuhi tumpukan baju muslim pria dan wanita.

Baca juga: Pasar Tanah Abang Mulai Ramai Pembeli Jelang Ramadhan

Yuli mengatakan, baju-baju itu diproduksi sendiri. Jika stok di toko sudah menipis, Yuli akan memproduksi ulang baju-baju tersebut. Namun kini, baju yang diproduksi sejak tahun lalu itu masih memenuhi toko.

"Ini semua stok dari tahun lalu, belum kejual sampai sekarang, masih numpuk gini," kata Yuli.

Pada Ramadhan tahun lalu, Yuli tak bisa berjualan karena Pasar Tanah Abang ditutup. Saat itu, virus SARS-Cov-2 penyebab Covid-19 baru masuk ke Indonesia sehingga pemerintah menerapkan pembatasan, termasuk aktivitas jual beli di pasar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Yuli berharap stok baju muslim yang sudah diproduksi sejak tahun lalu itu bisa terjual pada Ramadhan dan lebaran tahun ini. Yuli mengakui sudah ada kenaikan penjualan memasuki bulan Ramadhan.

"Kalau dibandingin waktu baru-baru corona, ya sudah ada kenaikan 50 persenlah," ucapnya.

Namun, kenaikan itu tidak masih jauh dari angka penjualan seperti sebelum pandemi. Sebab, pembeli dari luar kota masih enggan untuk berbelanja di Pasar Tanah Abang.

Yuli menceritakan, sebelum pandemi, pembelinya biasa berdatangan dari kota-kota yang jauh dari Jakarta. Mereka membeli baju di toko Yuli secara grosir untuk dijual lagi di kota asal mereka.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Megapolitan
Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Megapolitan
Total 6 Anggota Pemuda Pancasila Pengeroyok Perwira Menengah Polisi Ditangkap

Total 6 Anggota Pemuda Pancasila Pengeroyok Perwira Menengah Polisi Ditangkap

Megapolitan
Bentrokan PP dan FBR di Ciledug, Ini Respons Wali Kota Tangerang

Bentrokan PP dan FBR di Ciledug, Ini Respons Wali Kota Tangerang

Megapolitan
Kronologi Kematian Mahasiswi UPN Veteran Jakarta Saat Pembaretan Menwa di Bogor

Kronologi Kematian Mahasiswi UPN Veteran Jakarta Saat Pembaretan Menwa di Bogor

Megapolitan
Tertangkap Warga, Begal Babak Belur Diamuk Massa di Cakung

Tertangkap Warga, Begal Babak Belur Diamuk Massa di Cakung

Megapolitan
Polantas Tembak 2 Orang di Exit Tol Bintaro, Propam Usut Pelanggaran Kode Etik

Polantas Tembak 2 Orang di Exit Tol Bintaro, Propam Usut Pelanggaran Kode Etik

Megapolitan
Mahasiswa UPN Veteran Jakarta Demo di Kampus Terkait Kematian Rekannya Saat Pembaretan Menwa

Mahasiswa UPN Veteran Jakarta Demo di Kampus Terkait Kematian Rekannya Saat Pembaretan Menwa

Megapolitan
Polantas Penembak di Exit Tol Bintaro Belum Jadi Tersangka, Polda Metro Sebut Kurang Alat Bukti

Polantas Penembak di Exit Tol Bintaro Belum Jadi Tersangka, Polda Metro Sebut Kurang Alat Bukti

Megapolitan
Tak Pernah Kebagian Kuota, Warga Senang Akhirnya Bisa Vaksinasi Covid-19 Saat Belanja di Pasar

Tak Pernah Kebagian Kuota, Warga Senang Akhirnya Bisa Vaksinasi Covid-19 Saat Belanja di Pasar

Megapolitan
Buruh Berencana Gugat ke Pengadilan jika Anies Tak Revisi UMP 2022 Jakarta

Buruh Berencana Gugat ke Pengadilan jika Anies Tak Revisi UMP 2022 Jakarta

Megapolitan
Polda Metro Jaya Belum Tetapkan Anggotanya Jadi Tersangka Penembakan di Exit Tol Bintaro, Apa Alasannya?

Polda Metro Jaya Belum Tetapkan Anggotanya Jadi Tersangka Penembakan di Exit Tol Bintaro, Apa Alasannya?

Megapolitan
Pemkot Bekasi Kucurkan Dana Rp 2,1 Miliar untuk Atlet Peraih Medali PON XX Papua

Pemkot Bekasi Kucurkan Dana Rp 2,1 Miliar untuk Atlet Peraih Medali PON XX Papua

Megapolitan
Profil Ahmad Sahroni, 'Crazy Rich' Tanjung Priok yang Ditunjuk Anies Jadi Ketua Pelaksana Formula E

Profil Ahmad Sahroni, "Crazy Rich" Tanjung Priok yang Ditunjuk Anies Jadi Ketua Pelaksana Formula E

Megapolitan
Penembak di Exit Tol Bintaro adalah Polantas, Berawal Laporan Warga yang Merasa Dibuntuti

Penembak di Exit Tol Bintaro adalah Polantas, Berawal Laporan Warga yang Merasa Dibuntuti

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.