Timbulkan Masalah dan Rugikan Masyarakat, Pemkot Bogor Peringati Kontraktor Proyek Rel Ganda Bogor-Sukabumi

Kompas.com - 26/07/2021, 22:14 WIB
Kondisi crane yang terbalik di proyek rel ganda Bogor-Sukabumi ditutupi terpal biru, Senin (7/6/2021). KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAHKondisi crane yang terbalik di proyek rel ganda Bogor-Sukabumi ditutupi terpal biru, Senin (7/6/2021).

BOGOR, KOMPAS.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor, Jawa Barat, memperingati kontraktor pelaksana pengerjaan rel ganda kereta api (double track) Bogor-Sukabumi atas sejumlah peristiwa yang ditimbulkan akibat proyek tersebut.

Beberapa kejadian imbas dari proyek tersebut antara lain peristiwa crane terbalik hingga rusaknya saluran pipa air milik PDAM Kota Bogor yang menyebabkan puluhan ribu pelanggan krisis air bersih hingga berhari-hari.

Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim mengaku telah bertemu pihak Balai Teknik Perkerataapian (BTP) Wilayah Jawa Barat untuk membahas sejumlah insiden yang terjadi.

Baca juga: Penyebab Crane 45 Ton Terguling di Proyek Rel Ganda Bogor-Sukabumi Masih Diselidiki

Dedie mengatakan, dari hasil pertemuan, BTP Wilayah Jawa Barat sudah memberikan peringatan kepada kontraktor pelaksana proyek double track Bogor-Sukabumi tersebut.

"Ya, saya sudah berkomunikasi dengan Balai Teknik Perkeretaapian Wilayah Jawa Barat dan mereka sebagai owner project sudah memberikan peringatan kepada kontraktor-kontraktor berdasarkan pembagian area," ungkap Dedie, Senin (26/7/2021).

Dedie menambahkan, dalam pelaksanaannya di lapangan, masih ada kontraktor yang tidak memenuhi syarat dan ketentuan yang sudah diberikan BTP Wilayah Jawa Barat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebab itu, ia mewanti-wanti agar dalam pengerjaannya tidak menimbulkan masalah, apalagi sampai warga menjadi korban.

"Balai teknik juga berjanji akan terus memberikan monitoring kepada seluruh sub-bagian, seperti area Batutulis sampai Rancamaya itu kontraktor A. Rancamaya sampai dengan Ciomas kontraktor lainnya lagi," kata Dedie.

"Saya minta hati-hati dalam pengerjaan dan apalagi masyarakat yang dirugikan. Jangan sampai terjadi lagi beberapa kejadian serupa di dalam proyek double track," bebernya.

Ia menegaskan, untuk persoalan lain seperti rumah warga yang rusak akibat dampak proyek tersebut bisa dikomunikasikan lewat pihak RT, RW, kelurahan, atau kecamatan.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

15 Persen Remaja Usia 12-18 Tahun di Jakarta Belum Divaksinasi Covid-19

15 Persen Remaja Usia 12-18 Tahun di Jakarta Belum Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
P2G Kritik Pemprov DKI yang Tak Cek Langsung Kelayakan Sekolah Gelar PTM

P2G Kritik Pemprov DKI yang Tak Cek Langsung Kelayakan Sekolah Gelar PTM

Megapolitan
Masuk ke Lapas Tangerang, Eks Mensos Juliari Ditempatkan di Sel Masa Pengenalan Lingkungan

Masuk ke Lapas Tangerang, Eks Mensos Juliari Ditempatkan di Sel Masa Pengenalan Lingkungan

Megapolitan
Wagub DKI Minta Pengusaha Karaoke Sabar Tunggu Izin Beroperasi

Wagub DKI Minta Pengusaha Karaoke Sabar Tunggu Izin Beroperasi

Megapolitan
Polisi Kembali Periksa 3 Tersangka Kebakaran Lapas Tangerang

Polisi Kembali Periksa 3 Tersangka Kebakaran Lapas Tangerang

Megapolitan
Tidak Memiliki Izin, SPBU Indomobil di Bekasi Disegel

Tidak Memiliki Izin, SPBU Indomobil di Bekasi Disegel

Megapolitan
Wagub DKI Berharap Vaksinasi Covid-19 untuk Anak Usia 5-11 Tahun Segera Terlaksana

Wagub DKI Berharap Vaksinasi Covid-19 untuk Anak Usia 5-11 Tahun Segera Terlaksana

Megapolitan
UPDATE 24 September: Bertambah 15 Kasus Covid-19 dan 22 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 24 September: Bertambah 15 Kasus Covid-19 dan 22 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
UPDATE 24 September: Tambah 18 Kasus di Kota Tangerang, 860 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 24 September: Tambah 18 Kasus di Kota Tangerang, 860 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang Akhirnya Dinonaktifkan

3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang Akhirnya Dinonaktifkan

Megapolitan
Wali Kota Tangsel Ingatkan Guru Tak Euforia meski Sekolah Tatap Muka Berjalan Lancar

Wali Kota Tangsel Ingatkan Guru Tak Euforia meski Sekolah Tatap Muka Berjalan Lancar

Megapolitan
Anies Diminta Serius Bangun Pengolahan Sampah ITF

Anies Diminta Serius Bangun Pengolahan Sampah ITF

Megapolitan
PTM di Kota Bogor Digelar 4 Oktober 2021

PTM di Kota Bogor Digelar 4 Oktober 2021

Megapolitan
49 Titik Tanggul Sungai Citarum di Bekasi Rawan Jebol, Pemkab Minta Segera Diperbaiki

49 Titik Tanggul Sungai Citarum di Bekasi Rawan Jebol, Pemkab Minta Segera Diperbaiki

Megapolitan
Seorang Remaja Tenggelam di Kali Teluk Gong

Seorang Remaja Tenggelam di Kali Teluk Gong

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.