Semua Napi di Jakarta Sudah Divaksin, Jumlahnya Capai 14.437 Orang

Kompas.com - 25/08/2021, 10:27 WIB
Vaksinasi warga binaan di Lapas Kedungpane Kota Semarang, Rabu (28/7/2021). KOMPAS.com/istimewaVaksinasi warga binaan di Lapas Kedungpane Kota Semarang, Rabu (28/7/2021).
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Semua warga binaan di lembaga pemasyarakatan dan rumah tahanan di Jakarta yang berjumlah 14.437 orang telah menjalani vaksinasi Covid-19.

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM DKI Jakarta Ibnu Chaldun mengatakan, vaksinasi ini adalah upaya mendukung program pemerintah dalam mengatasi dan mencegah penyebaran Covid-19.

Pada tahap pertama, awalnya telah terealisasi sebanyak 10.310 warga binaan yang divaksin. Sementara sisanya belum menjalani vaksinasi karena permasalahan nomor induk kependudukan.

Kanwil Kemenkumham DKI Jakarta pun bekerjasama dengan Dinas Dukcapil Provinsi DKI Jakarta untuk menyelesaikan permasalahan NIK ini. Akhirnya, masalah NIK itu beres dan semua warga binaan bisa divaksinasi.

Baca juga: Keuntungan Turun, PT Delta Djakarta Tetap Berikan Dividen hingga Rp 52 Miliar ke Pemprov DKI

"Maka, percepatan dari vaksinasi tuntas dan vaksinasi merdeka bagi warga binaan terealisasi sejumlah 14.437 orang telah divaksin," kata Ibnu dalam keterangan tertulis, Rabu (25/8/2021).

Selain memberikan vaksinasi bagi para waga binaan, Kanwil Kemenkumham DKI Jakarta juga telah memvaksinasi semua pegawai dan penjaga lapas yang berjumlah 4.265 orang.

Dengan rampungnya vaksinasi bagi semua warga binaan dan pegawai ini, tenaga vaksinator yang berasal dari internal pekerjaannya telah rampung. Kanwil Kemenkumham DKI pun berencana menugaskan vaksinatornya untuk membantu percepatan vaksinasi di tempat lain.

"Pada saat ini Kanwil Kemenkumham DKI Jakarta memiliki tenaga vaksinator 134 orang yang siap membantu sebagai vaksinator untuk puskesmas terdekat maupun instansi lain yang membutuhkan," kata Ibnu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ibu Hamil di Depok Ingin Jual Ginjal, Apakah Jual Beli Organ Tubuh Dibolehkan?

Ibu Hamil di Depok Ingin Jual Ginjal, Apakah Jual Beli Organ Tubuh Dibolehkan?

Megapolitan
Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjal, Mulanya Rugi Nyaris Rp 1 Miliar dari Bisnis Minyak Goreng

Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjal, Mulanya Rugi Nyaris Rp 1 Miliar dari Bisnis Minyak Goreng

Megapolitan
Jadi TNI Gadungan Untuk Nikahi Kekasih, Seorang Pria Ditangkap Polisi di Jatinegara

Jadi TNI Gadungan Untuk Nikahi Kekasih, Seorang Pria Ditangkap Polisi di Jatinegara

Megapolitan
Hendak Antar Pesanan, Kurir Makanan Diduga Dikeroyok Dua Pria di Ciledug Raya

Hendak Antar Pesanan, Kurir Makanan Diduga Dikeroyok Dua Pria di Ciledug Raya

Megapolitan
Duduk Perkara Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjalnya, Terlilit Utang dan Dikejar Rentenir

Duduk Perkara Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjalnya, Terlilit Utang dan Dikejar Rentenir

Megapolitan
Kelurahan Jurumudi Direndam Banjir 4 Hari, Bantuan Belum Merata hingga Warga Harus Berebut

Kelurahan Jurumudi Direndam Banjir 4 Hari, Bantuan Belum Merata hingga Warga Harus Berebut

Megapolitan
Bobol Motor di Kebon Jeruk, Pencuri Malah Lewat Tongkrongan Korban dan Tertangkap

Bobol Motor di Kebon Jeruk, Pencuri Malah Lewat Tongkrongan Korban dan Tertangkap

Megapolitan
Kasus Penyalagunaan Narkoba Ardhito Pramono: Direhabilitasi tapi Proses Hukum Tetap Berjalan

Kasus Penyalagunaan Narkoba Ardhito Pramono: Direhabilitasi tapi Proses Hukum Tetap Berjalan

Megapolitan
Bertemu Relawan Pendukung di Makasar, Anies Bicara soal Waktu Deklarasi Capres

Bertemu Relawan Pendukung di Makasar, Anies Bicara soal Waktu Deklarasi Capres

Megapolitan
Kasus Omicron Bertambah, Pemkot Tangerang Akan Sesuaikan Aturan WFH dan PTM

Kasus Omicron Bertambah, Pemkot Tangerang Akan Sesuaikan Aturan WFH dan PTM

Megapolitan
Mobil Terjun Ke Parit di Tangerang, Pengemudi dan Anaknya Selamat

Mobil Terjun Ke Parit di Tangerang, Pengemudi dan Anaknya Selamat

Megapolitan
Demi Bayar Utang Rp 1 Miliar, Ibu Hamil Rela Jual Ginjal

Demi Bayar Utang Rp 1 Miliar, Ibu Hamil Rela Jual Ginjal

Megapolitan
Balas Pantun Anies dan Giring PSI: dari Sirkuit Formula E hingga Sindiran 'Kurang Kerjaan'

Balas Pantun Anies dan Giring PSI: dari Sirkuit Formula E hingga Sindiran "Kurang Kerjaan"

Megapolitan
Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Megapolitan
Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.