Kompas.com - 24/05/2022, 18:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan Aris Hermawan (41) dan Sumarti (35) berdiri tertegun di depan salah satu dari 30 rumah yang terbakar. Tatapan mereka kosong.

Musibah kebakaran yang menerpa puluhan rumah terjadi di Jalan Masjid Al-Huda, dekat Stasiun Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, pada Selasa (24/5/2022) sore. Api diduga menyala akibat korsleting listrik.

Mereka berdua menjadi salah satu korban kebakaran pada Selasa siang itu.

Bola mata Aris dan Sumarti terus bergerak, memerhatikan isi rumah yang sudah menjadi abu dan arang akibat kebakaran.

Baca juga: 30 Rumah Kontrakan di Kebayoran Lama Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Sumarti yang sedang mengandung berjalan perlahan bersama suaminya, Aris, mengelilingi sekitar kontrakan dan tempat tinggal tetangganya.

Aris tak kuasa menceritakan bagaimana amuk api menghanguskan tempat tinggalnya, kala dia dan sang istri tengah menanti kelahiran anak kedua.

"Hancurlah perasaan, apalagi bini bulan depan mau lahiran, tinggal 3 minggu lagi istri saya lahiran," kata Aris di lokasi, Selasa.

Beberapa kali Aris tampak mengembuskan napas panjang, seakan bertafakur bahwa musibah yang dialaminya merupakan ujian besar.

Terlebih ia saat mengingat peristiwa kebakaran yang terjadi. Aris berujar bahwa saat api mulai merambat ke tempat tinggalnya, di waktu yang sama putrinya sedang terlelap.

Beruntung anak pertama Aris dan Sumarti yang bernama Eka (15) tersebut selamat. Dia dibangunkan dari tidurnya oleh sejumlah warga yang berusaha memadamkan api.

Baca juga: 30 Kontrakan di Kebayoran Lama Terbakar, 150 Orang Ditampung di Balai RW

"Istri di stasiun (Kebayoran Lama) tadi lagi jualan, anak yang di rumah tadi dia tidur, tapi alhamdulillah dia bisa selamatkan diri," kata Aris.

"Kalau saya posisinya lagi ngojek dekat rumah. Penumpang saya saya turunin. Saya bilang 'Pak maaf ya pak turun dulu, kayaknya rumah saya yang kebakar," ucap Aris.

Kini, perabotan di dalam rumah, surat-surat penting, termasuk uang tabungan persiapan uang untuk lahiran telah hangus terbakar.

Soal surat penting, termasuk ijazah sekolah anak, Aris mengaku telah mendapatkan bantuan dari kelurahan yang bekerja sama dengan pihak ketiga.

Baca juga: Puluhan Kontrakan di Kebayoran Lama Dilahap Api, Warga Bersihkan Puing Sisa Kebakaran

"Harapan saya yang penting istri bisa lahiran gampang, itu saja. Soalnya kita sudah tidak punya apa-apa lagi. Celengan habis (terbakar)," ucap Aris.

Sumarti menambahkan, nominal uang yang berada di dalam celengan itu sekitar Rp 2.000.000. Uang hasil jualan dan kerja sang suami yang dipersiapakan untuk biasa persalinan.

"Tabungan yang ada di celengan Rp 2.000.000 itu tunai untuk lahiran, kebakar habis. (Kartu) BPJS juga kebakar. Semua kebakar," tutup Sumarti.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara ke Stasiun Gambir dari Bekasi Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Bekasi Naik Transportasi Umum

Megapolitan
18 Rekomendasi Tempat Ngopi di Jakarta Selatan

18 Rekomendasi Tempat Ngopi di Jakarta Selatan

Megapolitan
Lokasi Vaksin Booster di Jabodetabek 13 dan 14 Agustus 2022

Lokasi Vaksin Booster di Jabodetabek 13 dan 14 Agustus 2022

Megapolitan
100 Penyandang Tunanetra di Jakarta Barat Akan Dilatih Jadi Penyiar Podcast

100 Penyandang Tunanetra di Jakarta Barat Akan Dilatih Jadi Penyiar Podcast

Megapolitan
Berawal dari Seperempat Potongan Pil Ekstasi di Jakarta, Lebih dari 100.000 Butir Gagal Diselundupkan

Berawal dari Seperempat Potongan Pil Ekstasi di Jakarta, Lebih dari 100.000 Butir Gagal Diselundupkan

Megapolitan
100.000 Butir Lebih Pil Ekstasi Kualitas Terbaik Jaringan Malaysia Gagal Diselundupkan ke Jakarta

100.000 Butir Lebih Pil Ekstasi Kualitas Terbaik Jaringan Malaysia Gagal Diselundupkan ke Jakarta

Megapolitan
Hasil Pemeriksaan Komnas HAM: Ferdy Sambo Akui Adanya 'Obstruction of Justice' Pembunuhan Brigadir J

Hasil Pemeriksaan Komnas HAM: Ferdy Sambo Akui Adanya "Obstruction of Justice" Pembunuhan Brigadir J

Megapolitan
Istri Ferdy Sambo Belum Stabil, Komnas HAM Tunda Pemeriksaan

Istri Ferdy Sambo Belum Stabil, Komnas HAM Tunda Pemeriksaan

Megapolitan
Pria Diduga ODGJ Dilaporkan ke Polisi Lantaran Menombak Pintu Rumah Warga Cengkareng

Pria Diduga ODGJ Dilaporkan ke Polisi Lantaran Menombak Pintu Rumah Warga Cengkareng

Megapolitan
Bangku Taman Terbengkalai dan Tanpa Alas, Camat Jatiasih-Bina Marga Koordinasi untuk Perbaikan

Bangku Taman Terbengkalai dan Tanpa Alas, Camat Jatiasih-Bina Marga Koordinasi untuk Perbaikan

Megapolitan
Penjual Pohon Pinang di Jatinegara Kebanjiran Pesanan Menjelang HUT RI

Penjual Pohon Pinang di Jatinegara Kebanjiran Pesanan Menjelang HUT RI

Megapolitan
3 Anggota Partainya Usul Bentuk Pansus JIS, Gerindra DKI Sebut Tetap Dukung Anies

3 Anggota Partainya Usul Bentuk Pansus JIS, Gerindra DKI Sebut Tetap Dukung Anies

Megapolitan
Polisi Sebut Tidak Ada Korban Tawuran Antar-remaja Bersenjata Tajam di Cakung

Polisi Sebut Tidak Ada Korban Tawuran Antar-remaja Bersenjata Tajam di Cakung

Megapolitan
Banjir di Jalan Tanjung Barat Surut Usai Sempat Terendam hingga 30 Cm

Banjir di Jalan Tanjung Barat Surut Usai Sempat Terendam hingga 30 Cm

Megapolitan
12 Pelajar Jadi Tersangka Kepemilikan Sajam, 5 di Antaranya Positif Narkoba

12 Pelajar Jadi Tersangka Kepemilikan Sajam, 5 di Antaranya Positif Narkoba

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.