Salin Artikel

Renyah Bisnis Kerupuk Erna Jaya, Berawal Keliling Memikul Kaleng hingga Bangun Pabrik

Di bagian dalam bangunan, para pekerja terlihat mengadon dan menggoreng kerupuk di posisinya masing-masing.

Kaleng-kaleng berisi kerupuk ikan kemudian menyebar ke DKI Jakarta dan segala penjuru Indonesia.

Bangunan di Jalan Cikoko Barat 1 tepatnya di RT 08 RW 04, Cikoko itu adalah pabrik pembuatan kerupuk ikan.

Ya, kerupuk ikan yang biasa kita makan bersama sebagai pelengkap makanan sehari-hari.

Di sana, renyahnya kerupuk muncul dan akhirnya masuk ke mulut pelanggan.

Nama pabriknya Erna Jaya. Pabriknya terletak di tengah pemukiman warga. Tempatnya seolah terpendam dari kepopuleran kerupuk itu sendiri.

Pabrik Erna Jaya kini berusia hampir setengah abad.

Elvin Syahrul Anwar (35) kini sosok yang menggawangi operasional pabrik kerupuk Erna Jaya.

Elvin meneruskan tongkat kepemimpinan almarhum H. Achmarudin dan istrinya yang masih hidup, Hj. Kholiyah.

Dari tukang hingga ke juragan kerupuk

Tonggak kejayaan Erna Jaya sudah mencapai tiga generasi. Achmarudin mengawali usaha di bidang kerupuk sejak tahun 1960-an. Waktu itu, Achmarudih masih berkeliling Jakarta.

“Yang mendirikan pabrik Erna Jaya namanya Haji Achmarudin. Sebelum mendirikan, Haji Achmarudin berjualan keliling sambil memikul kaleng kerupuk,” kata Elvin saat ditemui di Pabrik Kerupuk Erna Jaya, Senin (1/3/2021) siang.

Achmaruddin benar-benar merintis pabrik dari bawah seperti pedagang kerupuk keliling lainnya. Ia sempat tinggal di pabrik kerupuk di kawasan Menteng, Jakarta Pusat.

Achmarudin berjualan kerupuk ikan sembari mengumpulkan modal.

“Lalu ada modal baru beli tanah di Cikoko pada tahun 1972. Dulunya di sekitar bangunan ini belum ada rumah-rumah. Di depan pabrik, dulunya mah rawa-rawa,” ujar Elvin.

Pabrik kerupuk Erna Jaya awalnya tak secanggih saat ini. Dulu tak ada mesin-mesin hidrolik pencetak adonan kerupuk. Produksinya pun terbatas.

Pencetakan adonan kerupuk saat itu dilakukan secara manual. Adonan kerupuk yang keluar dari keran dibentuk menggunakan tangan. Adonan diletakkan di mangkok.

“Mulai pakai mesin hidrolik ini tahun 2011. Dengan mesin hidrolik, satu hari produksi bisa maksimal satu ton. Kalau manual hanya setengah ton,” tambah Elvin.

Kini bisnis pabrik kerupuk milik Achmaruddin terus bertahan. Badai krisis moneter dan pandemi Covid-19 tak merubuhkan produksi kerupuk ikan.

Erna Jaya memiliki 7 karyawan dan 40 pedagang kerupuk keliling yang siap memberikan kerenyahan bagi masyarakat.

Erna Jaya mampu menyediakan gerobak-gerobak untuk para pedagang kerupuk. Tempat tinggal sementara untuk pedagang pun disediakan.

“Hasil kerupuk ikan jadi itu dijual ke Serpong, Slipi, dan wilayah Jakarta. Di Jakarta Selatan, Erna Jaya hampir ada semua. Kalau mentahnya, hampir ke seluruh Indonesia. Yang belum ke Aceh sama Papua,” ujar Elvin.

Di dalam pabrik, alat-alat produksi kerupuk memiliki tempatnya tersendiri. Ada sudut tempat penggorengan kerupuk, ada pula sudut tempat memanggang kerupuk.

Yang tak kalah penting adalah tempat pembuatan dan pencetakan adonan kerupuk ikan.

Berjalan ke bagian tengah pabrik, gerobak-gerobak penjual kerupuk terparkir. Sedikit mundur ke arah pintu masuk, ada warung kopi kecil.

Di warung itu, para pedagang kerupuk ikan bersenda gurau menghabiskan waktu siang.

Di sisi lain, bilik-bilik kamar terselip di sela-sela gang. Agak ke tengah gang, ada tangga naik ke tempat menjemur kerupuk.

Ada pula ruang pemanggangan kerupuk yang telah dikukus.

“Ruang oven itu digunakan kalau cuaca sedang nggak bagus. Jadi kalau musim hujan itu kan ngga bisa jemur kerupuk. Jadinya dioven,” ujar Elvin.

Di sisi barat ruangan pabrik Erna Jaya, ada dua mesin hidrolik berwarna merah. Di dekatnya ada mesin pengadon kerupuk ikan.

Sementara di ujung dekat pintu masuk, ada dua wajan penggorengan berukuran besar.

Di ruang produksi kerupuk kulit ada lantai lain di bagian atas untuk penyimpanan barang dan kerupuk yang sudah digoreng.

Di langit-langit, ada instalasi besi yang melintang membentuk pola persegi panjang.

“Itu tempat meletakkan bambu tempat menjemur kerupuk,” kata Elvin.

Keseluruhan bagian pabrik kerupuk Erna Jaya itu adalah saksi sejarah hadirnya kerupuk di kota metropolitan Jakarta.

Asap dari proses penggorengan kerupuk akan terus mengepul. Roda-roda para pedagang kerupuk keliling akan terus bergulir di jalan-jalan Kota Jakarta.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/03/02/07050031/renyah-bisnis-kerupuk-erna-jaya-berawal-keliling-memikul-kaleng-hingga

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa Akan Gelar Aksi yang Lebih Besar di Sejumlah Wilayah Indonesia Sepekan ke Depan

Mahasiswa Akan Gelar Aksi yang Lebih Besar di Sejumlah Wilayah Indonesia Sepekan ke Depan

Megapolitan
Seorang Pria Kena Begal di Tapos Depok, Ponsel dan Motornya Raib

Seorang Pria Kena Begal di Tapos Depok, Ponsel dan Motornya Raib

Megapolitan
Tandon Air Proyek LRT di Jalan HR Rasuna Said Jebol, 2 Pemotor dan Pekerja Jadi Korban

Tandon Air Proyek LRT di Jalan HR Rasuna Said Jebol, 2 Pemotor dan Pekerja Jadi Korban

Megapolitan
Saksi Sebut Ada Batu Besar pada Mayat Pria Dalam Karung di Kali Pesanggrahan

Saksi Sebut Ada Batu Besar pada Mayat Pria Dalam Karung di Kali Pesanggrahan

Megapolitan
Penggantian Nama Jalan Jakarta Dinilai Bisa Ganggu Perkantoran hingga Ojek Online

Penggantian Nama Jalan Jakarta Dinilai Bisa Ganggu Perkantoran hingga Ojek Online

Megapolitan
Pemkot Jaktim Ajukan Konsep Revitalisasi Permukiman Korban Kebakaran Pasar Gembrong ke Anies

Pemkot Jaktim Ajukan Konsep Revitalisasi Permukiman Korban Kebakaran Pasar Gembrong ke Anies

Megapolitan
Lokasi Layanan Penggantian Alamat pada KTP hingga KK Pasca Perubahan 22 Nama Jalan di Jakarta

Lokasi Layanan Penggantian Alamat pada KTP hingga KK Pasca Perubahan 22 Nama Jalan di Jakarta

Megapolitan
Holywings di Bekasi Tak Beroperasi Usai Kontroversi Promosi Minuman Beralkohol Bernada Penistaan Agama

Holywings di Bekasi Tak Beroperasi Usai Kontroversi Promosi Minuman Beralkohol Bernada Penistaan Agama

Megapolitan
Soal Kasus Migor Kemasan Ilegal Merek Qilla, Polisi Bakal Berkomunikasi dengan 'Marketplace'

Soal Kasus Migor Kemasan Ilegal Merek Qilla, Polisi Bakal Berkomunikasi dengan "Marketplace"

Megapolitan
Jakpro Sebut Biaya Operasional dan Perawatan JIS Capai Rp 60 Miliar Per Tahun

Jakpro Sebut Biaya Operasional dan Perawatan JIS Capai Rp 60 Miliar Per Tahun

Megapolitan
Kesal Tak Ditemui Ketua dan Anggota DPR, Mahasiswa Paksa Masuk ke Gedung DPR RI

Kesal Tak Ditemui Ketua dan Anggota DPR, Mahasiswa Paksa Masuk ke Gedung DPR RI

Megapolitan
Dua Motor Raib dalam Semalam, Pelaku Dua Kali Satroni Rumah Kos yang Sama

Dua Motor Raib dalam Semalam, Pelaku Dua Kali Satroni Rumah Kos yang Sama

Megapolitan
Kabur dari Majikan yang Tak Bayar Upah di Palembang, Satu Keluarga Telantar di Jatinegara

Kabur dari Majikan yang Tak Bayar Upah di Palembang, Satu Keluarga Telantar di Jatinegara

Megapolitan
Soal Kasus Minyak Goreng Kemasan Ilegal Merek Qilla, Polisi Selidiki Penjual di Marketplace

Soal Kasus Minyak Goreng Kemasan Ilegal Merek Qilla, Polisi Selidiki Penjual di Marketplace

Megapolitan
Pengamat Minta Anies Tinjau Ulang Penggantian Nama Jalan Jakarta

Pengamat Minta Anies Tinjau Ulang Penggantian Nama Jalan Jakarta

Megapolitan
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.