Kompas.com - 26/07/2013, 11:23 WIB
Sejumlah bus-bus kota yang hendak keluar dari Terminal Blok M, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2013). Meskipun secara resmi tarif baru angkutan umum baru ditetapkan, sejumlah warga mengungkapkan bahwa mereka telah membayar kenaikan tarif sejak beberapa minggu yang lalu, tepatnya tak lama saat harga BBM bersubsidi resmi dinaikan Alsadad RudiSejumlah bus-bus kota yang hendak keluar dari Terminal Blok M, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2013). Meskipun secara resmi tarif baru angkutan umum baru ditetapkan, sejumlah warga mengungkapkan bahwa mereka telah membayar kenaikan tarif sejak beberapa minggu yang lalu, tepatnya tak lama saat harga BBM bersubsidi resmi dinaikan
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Angkutan umum bobrok, seperti tidak dilengkapi rem dan speedometer, masih berseliweran di jalan-jalan Ibu Kota. Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama meminta Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Udar Pristono memberikan sanksi kepada petugas KIR yang terlibat KKN memberikan izin tak layak jalan.

"Makanya, kita bilang sama Kadishub untuk lakukan razia. Kalau ada oknum KIR yang main KKN, harus dipecat atau kasih sanksi berupa turun pangkat," kata Basuki di Balaikota Jakarta, Jumat (26/7/2013).

Ia meminta pengecekan KIR dilakukan untuk seluruh moda transportasi, mulai dari chassis (sasis dalam bahasa Indonesia) sampai kelengkapan semua surat dan nomor kendaraan.

Sebagai informasi, sasis merupakan kerangka internal yang menjadi dasar untuk produksi suatu obyek yang disatukan dengan mesin atau alat elektronik dari obyek tersebut. Sasis bus adalah rangka bawah sebuah bus yang terdiri dari transmisi, mesin, suspensi, roda, dan rem.

"Ini banyak sekali oknum metromini izinnya satu, yang dibawa (beroperasi) 10, gitu loh," lanjut Basuki.

"Melihat kejadian kemarin, kita tidak ingin banyak korban terus berjatuhan di DKI hanya karena kita menoleransi ini (hibah PPD) belum sampai, (sementara) yang tidak layak ini jalan," imbuhnya.

Sebelumnya, sebuah metromini tak laik jalan menabrak tiga orang pelajar di Jalan Pemuda, Rawamangun, Jakarta Timur, Selasa (23/7/2013). Kopling metromini yang dikemudikan WS (35) itu bahkan hanya diikat menggunakan karet dari ban dalam.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringatan Dini BMKG: Potensi Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel, Jaktim, dan Bodebek

Peringatan Dini BMKG: Potensi Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel, Jaktim, dan Bodebek

Megapolitan
Pemkot Tangsel Gencarkan Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut

Pemkot Tangsel Gencarkan Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut

Megapolitan
Ocean Park BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Ocean Park BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Megapolitan
Cara Ke Tebet Eco Park Naik KRL, Transjakarta, dan Mikrotrans

Cara Ke Tebet Eco Park Naik KRL, Transjakarta, dan Mikrotrans

Megapolitan
Branchsto BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Branchsto BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Megapolitan
Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Megapolitan
Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Megapolitan
Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Megapolitan
Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Megapolitan
Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Megapolitan
Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Megapolitan
Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Satu Lagi Pohon Tumbang di Larangan Tangerang, Kali Ini Timpa Truk

Megapolitan
Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Penumpang KA yang Baru Divaksin Dosis Satu Wajib Tunjukkan Hasil Tes Covid-19

Megapolitan
Polres Tangsel Tangkap 4 Pelaku Kekerasan terhadap Anak yang Videonya Viral

Polres Tangsel Tangkap 4 Pelaku Kekerasan terhadap Anak yang Videonya Viral

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.