Dua Rangkaian Kereta Mudik Disiapkan Khusus Motor

Kompas.com - 01/08/2013, 13:01 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Kereta Api Indonesia (PT KAI) menyiapkan rangkaian gerbong kereta api Lebaran khusus untuk mengangkut kendaraan bermotor. Rencananya setiap hari akan ada dua rangkaian kereta api khusus sepeda motor yang melintasi dua trayek, yaitu Jakarta-Semarang dan Jakarta-Solo.

"Delapan gerbong untuk rangkaian kereta api jalur selatan Jawa, dan tujuh gerbong untuk rangkaian kereta api jalur utara," kata Vice President of Public Relation PT KAI, Sugeng Priyono, kepada Kompas.com, Kamis (1/8/2013).

Tiap gerbong rata-rata memiliki kapasitas angkut hingga 50 unit. Artinya, rangkaian gerbong kereta api yang melintasi jalur utara Jawa akan memindahkan sekitar 350 sepeda motor setiap harinya. Sementara di jalur selatan, rangkaian akan mengangkut sebanyak 400 sepeda motor.

"Pelayanan khusus Lebaran ini merupakan public service obligation (PSO) dari Kementerian Perhubungan," imbuh Sugeng.

Untuk PSO tahun ini, khususnya untuk perkeretaapian, Kementerian Perhubungan menggelontorkan sekitar Rp 700 miliar. Adapun pelayanan ini rencananya diberikan secara cuma-cuma tak hanya kepada penumpang kereta api, tetapi penumpang bus dan pesawat pun boleh mendaftarkan sepeda motornya untuk diangkut.

"Sampai sekarang sudah ada 70 orang yang mendaftar di Kemenhub. Untuk finalisasi teknisnya masih kita bahas dengan Kemenhub," lanjut Sugeng.

Berdasarkan informasi terakhir, rangkaian gerbong tersebut akan diberangkatkan mulai dari 3 hingga 15 Agustus 2013.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Cek Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakarta

Cara Cek Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Total 47 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi, Ini Daftar Namanya

Total 47 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi, Ini Daftar Namanya

Megapolitan
TPU Bambu Apus Bisa Tampung 700 Jenazah Pasien Covid-19

TPU Bambu Apus Bisa Tampung 700 Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Modus Tawarkan Pekerjaan, TNI Gadungan Curi Motor Korban

Modus Tawarkan Pekerjaan, TNI Gadungan Curi Motor Korban

Megapolitan
4 Fakta Risma Bantu 15 PPKS Kerja di BUMN, dari Pemulung Kini Pekerja di Proyek Tol

4 Fakta Risma Bantu 15 PPKS Kerja di BUMN, dari Pemulung Kini Pekerja di Proyek Tol

Megapolitan
Pemprov DKI Buka Lahan Baru Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus

Pemprov DKI Buka Lahan Baru Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus

Megapolitan
Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Megapolitan
Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Megapolitan
5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

Megapolitan
Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Megapolitan
Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X