Kompas.com - 07/09/2013, 16:32 WIB
Suasana Pasar Blok G Tanah Abang pada Rabu (4/9/2013) masih sepi dari pengunjung. KOMPAS.com/ZICO NURRASHIDSuasana Pasar Blok G Tanah Abang pada Rabu (4/9/2013) masih sepi dari pengunjung.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Para pedagang di Pasar Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, mengeluhkan kurangnya fasilitas penunjuang pasar tersebut. Mereka menilai hal itu dapat memengaruhi kelancaran aktivitas perdagangan di pasar tersebut.

Para pedagang mempersoalkan kurangnya lampu penerangan di setiap lantai pasar. Di pasar tersebut, lampu penerangan hanya berada di lorong antarkios. Aditya (38), seorang pedagang baju gamis di lantai dua Blok G, mengatakan, tidak ada saluran listrik di setiap kios. Kios-kios itu juga tidak dilengkapi dengan colokan listrik yang dapat digunakan pedagang untuk menunjang perdagangan mereka.

"Di sini tidak ada colokan listrik. Jadi tidak bisa pasang lampu. Lampu cuma ada di lorong-lorong. Jadi, ya, penerangannya kurang," ujarnya, Sabtu (7/9/2013).

Pedagang lain, Siti Fara, mengeluhkan tidak tersedianya sarana eskalator ataupun lift. Menurutnya, jika kedua fasilitas itu tersedia, maka akan membuat pengunjung lebih nyaman berbelanja. Saat ini hanya tersedia tangga di pasar berlantai tiga tersebut.

"Kan kasihan kalau ibu-ibu naik tangga, kecapaian. Belum lagi orang-orang yang ngangkut barang. Kalau ada lift atau eskalator kan, jadi enak," ujarnya.

Menanggapi hal tersebut, Manager Area Pusat I PD Pasar Jaya Made Ringgahardi mengatakan akan mempertimbangkan penambahan fasilitas stop kontak di kios pedagang. Namun, jika pedagang tersebut dirasa tidak memerlukan listrik, maka tidak perlu menambahkan stop kontak di kios.

"Kita lihat kondisinya dulu. Kalau jenis jualannya elektronik, counter handphone misalnya, nanti bisa disesuaikan," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kilas Balik 17 Tahun Transjakarta, Wajah Baru Transportasi Publik yang Kini Sering Terlibat Kecelakaan

Kilas Balik 17 Tahun Transjakarta, Wajah Baru Transportasi Publik yang Kini Sering Terlibat Kecelakaan

Megapolitan
Ironi Slogan #KiniLebihBaik di Tengah Rentetan Kecelakaan Bus Transjakarta

Ironi Slogan #KiniLebihBaik di Tengah Rentetan Kecelakaan Bus Transjakarta

Megapolitan
Hendak Menyeberang, Pejalan Kaki Tewas Ditabrak Bus Transjakarta

Hendak Menyeberang, Pejalan Kaki Tewas Ditabrak Bus Transjakarta

Megapolitan
Saat Ormas Pemuda Pancasila Depok Geruduk Gedung DPRD, Tuntut Junimart Dipecat

Saat Ormas Pemuda Pancasila Depok Geruduk Gedung DPRD, Tuntut Junimart Dipecat

Megapolitan
Cerita Kurir Paket Temukan Ponsel Paspampres lalu Mengembalikan: Bukan Hak Saya

Cerita Kurir Paket Temukan Ponsel Paspampres lalu Mengembalikan: Bukan Hak Saya

Megapolitan
UPDATE: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, Tinggal 13 Pasien Covid-19 yang Dirawat

UPDATE: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, Tinggal 13 Pasien Covid-19 yang Dirawat

Megapolitan
Akhir Kasus Hoaks Babi Ngepet di Depok, Adam Ibrahim Divonis 4 Tahun Penjara

Akhir Kasus Hoaks Babi Ngepet di Depok, Adam Ibrahim Divonis 4 Tahun Penjara

Megapolitan
UPDATE: Tambah Satu Kasus di Tangsel, Tinggal 39 Pasien Covid-19 yang Dirawat

UPDATE: Tambah Satu Kasus di Tangsel, Tinggal 39 Pasien Covid-19 yang Dirawat

Megapolitan
Harga Cabai Rawit dan Minyak Goreng Tinggi, PD Pasar Kota Tangerang Ungkap Penyebabnya

Harga Cabai Rawit dan Minyak Goreng Tinggi, PD Pasar Kota Tangerang Ungkap Penyebabnya

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Bekasi Capai 75,55 Persen

Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Bekasi Capai 75,55 Persen

Megapolitan
Pohon Tumbang di Ciledug, Pengendara Putar Balik Masuk Underpass

Pohon Tumbang di Ciledug, Pengendara Putar Balik Masuk Underpass

Megapolitan
200 Warga Jakarta Barat Dilatih Jadi Pengusaha Makanan Olahan Jamur dan Ikan

200 Warga Jakarta Barat Dilatih Jadi Pengusaha Makanan Olahan Jamur dan Ikan

Megapolitan
Kronologi Kecelakaan Bus Transjakarta di Jalan Pramuka: Hindari Truk Molen Lalu Tabrak Separator

Kronologi Kecelakaan Bus Transjakarta di Jalan Pramuka: Hindari Truk Molen Lalu Tabrak Separator

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tegur Transjakarta karena Tak Laporkan Kecelakaan di Jalan Pramuka Jaktim

Polda Metro Jaya Tegur Transjakarta karena Tak Laporkan Kecelakaan di Jalan Pramuka Jaktim

Megapolitan
Kecelakaan Lagi, Bus Transjakarta Tabrak Separator di Jalan Pramuka

Kecelakaan Lagi, Bus Transjakarta Tabrak Separator di Jalan Pramuka

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.