Kompas.com - 10/12/2013, 18:06 WIB
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Hingga Selasa (10/12/2013), polisi telah memeriksa tujuh saksi terkait dengan kecelakaan maut di pelintasan kereta api Pondok Betung, Kelurahan Bintaro, Kecamatan Pesanggrahan, Jakarta Selatan, yang terjadi sehari sebelumnya. Menurut Kepala Kepolisian Sektor Pesanggrahan Komisaris Deddy Arnadi, dua orang di antaranya diamankan, yakni penjaga pintu pelintasan dan seseorang yang biasa mengatur arus kendaraan di pintu pelintasan.

"Penjaga pintu pelintasan bernama Pamuji dan orang yang biasa mengatur kendaraan di sana bernama Muhammad Sukur," kata Deddy, yang ditemui di lokasi kejadian, Selasa pagi.

Kepala Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Tatang Kurniadi menyatakan, pihaknya akan menurunkan tim untuk menyelidiki penyebab kecelakaan tersebut. "Kami akan ikut menyelidiki. Butuh waktu tiga bulan," kata Tatang.

Kecelakaan yang menewaskan tujuh orang itu terjadi saat sebuah truk tangki memuat 24 kiloliter premium terhantam badan kereta api komuter di pelintasan. Kecelakaan tersebut membuat badan truk habis terbakar dan kereta komuter terjungkal keluar dari lintasan rel.

Kereta datang dari arah Stasiun Pondok Ranji menuju Stasiun Kebayoran, sementara truk tangki yang dikemudikan Chosimin datang dari arah Depo Pertamina di Plumpang ke arah Ulujami.

PT KAI menuding bahwa kecelakaan ini bermula dari pelanggaran yang dilakukan truk tangki dengan nekat menerobos palang dan tidak sempat melintas sebelum terhantam kereta rel listrik itu.

Di sisi lain, PT Pertamina belum memastikan sopirnya melakukan pelanggaran prosedur sehingga mengalami kecelakaan. Menurut Eksternal Relation Marketing Operation Region III Pertamina Krisanti Gondokusumo, kasus kecelakaan tersebut bakal diinvestigasi secara tuntas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami belum memastikan adakah pelanggaran prosedur yang dilakukan sopir kami sampai ada investigasi lebih lanjut," katanya.

Krisanti memastikan bahwa setiap sopir tangki sudah dibekali pelatihan mengenai cara yang aman mengemudikan kendaraan pengangkut bahan bakar. Salah satunya menjaga batas kecepatan.

Pembiaran

Pengamat transportasi Djoko Setijowarno berpendapat bahwa masalah mendasar dari kecelakaan di Bintaro adalah pembiaran terhadap penerobos pintu pelintasan tanpa ada sanksi tegas dari kepolisian. Dia meminta Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memprioritaskan program sterilisasi jalur KA di Jakarta dengan pembangunan underpass atau flyover, menutup pelintasan liar, dan penertiban bangunan di sepanjang jalur KA.

"Daripada membangun jalur kereta lingkar layang yang menghabiskan dana Rp 9 triliun, dana tersebut bisa menuntaskan sterilisasi jalur KA di Jakarta," kata Djoko. ()

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lapangan Latih Jakarta International Stadium Bisa Disewa Senin hingga Kamis

Lapangan Latih Jakarta International Stadium Bisa Disewa Senin hingga Kamis

Megapolitan
Sejumlah Tokoh Betawi Diusulkan Jadi Nama Jalan di Jakarta

Sejumlah Tokoh Betawi Diusulkan Jadi Nama Jalan di Jakarta

Megapolitan
Pintu Air 10 di Kota Tangerang Siaga 1, Potensi Banjir di Cibodas dan Cipondoh

Pintu Air 10 di Kota Tangerang Siaga 1, Potensi Banjir di Cibodas dan Cipondoh

Megapolitan
Ahli Waris Hibahkan Lahan Museum Sumpah Pemuda ke Negara

Ahli Waris Hibahkan Lahan Museum Sumpah Pemuda ke Negara

Megapolitan
Laga Perdana Lapangan Latih JIS: Tim Anies Kalah 0-3 Lawan DPRD DKI

Laga Perdana Lapangan Latih JIS: Tim Anies Kalah 0-3 Lawan DPRD DKI

Megapolitan
Vaksinasi Anak 12-17 Tahun di Tangsel Masih Jauh dari Target

Vaksinasi Anak 12-17 Tahun di Tangsel Masih Jauh dari Target

Megapolitan
Pemprov DKI Usul MRT Jakarta Disuntik Modal Rp 3,17 Triliun dari APBD 2022

Pemprov DKI Usul MRT Jakarta Disuntik Modal Rp 3,17 Triliun dari APBD 2022

Megapolitan
UPDATE 28 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 92 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 28 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 92 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Longsor Terjang Kampung Mulyasari Bogor, Tebing Tanah Setinggi 15 Meter Ambruk

Longsor Terjang Kampung Mulyasari Bogor, Tebing Tanah Setinggi 15 Meter Ambruk

Megapolitan
Anies Resmikan Pembangunan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Anies Resmikan Pembangunan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Megapolitan
Mobil Terperosok Lalu Terseret Arus Sungai Saat Hendak Dikeluarkan dari Garasi

Mobil Terperosok Lalu Terseret Arus Sungai Saat Hendak Dikeluarkan dari Garasi

Megapolitan
Hujan Angin, Atap JPO Yos Sudarso, Tanjung Priok Terlepas

Hujan Angin, Atap JPO Yos Sudarso, Tanjung Priok Terlepas

Megapolitan
Tes PCR 3 x 24 Jam Akan Dapat Digunakan Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta

Tes PCR 3 x 24 Jam Akan Dapat Digunakan Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Absen Sejak 3 Setember, Bendahara Kelurahan Duri Kepa Mengaku Diintimidasi dan Tak Diizinkan Masuk Kantor

Absen Sejak 3 Setember, Bendahara Kelurahan Duri Kepa Mengaku Diintimidasi dan Tak Diizinkan Masuk Kantor

Megapolitan
Kronologi Polisi Gugur Terlindas Truk Saat Bertugas Mengawal Tim Supervisi Polda Metro Jaya

Kronologi Polisi Gugur Terlindas Truk Saat Bertugas Mengawal Tim Supervisi Polda Metro Jaya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.