Demo Sopir Angkot di Terminal Lebak Bulus, Arus Lalu Lintas Macet Parah

Kompas.com - 27/01/2014, 12:08 WIB
Ratusan angkot dan bus memblokir jalan depan Terminal Lebak Bulus, Cilandak, Jakarta Selatan. Senin (27/1/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusRatusan angkot dan bus memblokir jalan depan Terminal Lebak Bulus, Cilandak, Jakarta Selatan. Senin (27/1/2014).
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Aksi unjuk rasa ribuan sopir angkutan umum terkait kabar penutupan terminal kota di Terminal Lebak Bulus berimbas pada kemacetan parah di Jalan Pasar Jumat, depan Terminal Lebak Bulus, Cilandak, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2014).

Pasalnya, setengah ruas jalur dari mulai GOR Lebak Bulus sampai di depan mulut pintu masuk terminal tersebut kini ditutupi angkot dan bus yang ditinggal parkir oleh sopirnya. Angkot dan bus dari trayek-trayek berbeda dibiarkan begitu saja di sepanjang jalan depan terminal itu.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, Senin siang, kemacetan itu sudah dimulai sekitar 2 kilometer dari Jalan RA Kartini, atau tepatnya perempatan lampu lalu lintas Fatmawati yang mengarah ke Terminal Lebak Bulus arah Pamulang.

Sekitar 500 meter sebelum memasuki terminal, kendaraan terjebak kemacetan parah di perempatan Lebak Bulus. Sejumlah kendaraan dialihkan oleh para sopir ke Jalan Taman Lebak Bulus IV, masuk ke permukiman warga.

Banyak pengguna jalan yang terjebak dalam kemacetan karena tidak ada peringatan ataupun penanda bahwa jalan itu diblokir. Akibatnya, banyak pengendara yang kemudian memutar balik arah, sementara penumpang angkutan umum yang telanjur terjebak memutuskan turun dari kendaraan dan memilih berjalan kaki.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Level 2, Regulasi PTM di Jakarta Barat Tidak Berubah

PPKM Level 2, Regulasi PTM di Jakarta Barat Tidak Berubah

Megapolitan
Massa Reuni 212 Bakal Kumpul di Patung Kuda, Ini Respons Wagub DKI

Massa Reuni 212 Bakal Kumpul di Patung Kuda, Ini Respons Wagub DKI

Megapolitan
Selidiki Tewasnya Anggota FBR Joglo, Polisi: Pemeriksaan Saksi Tanpa Bawa Nama Ormas

Selidiki Tewasnya Anggota FBR Joglo, Polisi: Pemeriksaan Saksi Tanpa Bawa Nama Ormas

Megapolitan
Warga Akan Patungan jika Pemkot Tak Segera Ganti Tutup Gorong-gorong di Margonda yang Hilang

Warga Akan Patungan jika Pemkot Tak Segera Ganti Tutup Gorong-gorong di Margonda yang Hilang

Megapolitan
Harga Minyak Goreng di Jakut Tembus Rp 22.000 per Liter, Pedagang: Naik Terus Tiap Minggu

Harga Minyak Goreng di Jakut Tembus Rp 22.000 per Liter, Pedagang: Naik Terus Tiap Minggu

Megapolitan
UPDATE: Tambah 70 Kasus di Jakarta, 462 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 70 Kasus di Jakarta, 462 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Respons Sahroni Diminta Mundur sebagai Ketua Pelaksana Formula E Jakarta

Respons Sahroni Diminta Mundur sebagai Ketua Pelaksana Formula E Jakarta

Megapolitan
Besi Penutup Gorong-gorong di Margonda Dicuri, 2 Minggu Belum Diperbaiki

Besi Penutup Gorong-gorong di Margonda Dicuri, 2 Minggu Belum Diperbaiki

Megapolitan
2,5 Juta Warga Jakarta Belum Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

2,5 Juta Warga Jakarta Belum Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Megapolitan
BEM UI Pecat Seorang Pengurusnya Terkait Kekerasan Seksual

BEM UI Pecat Seorang Pengurusnya Terkait Kekerasan Seksual

Megapolitan
Kota Bogor Turun ke PPKM Level 2, Kemungkinan karena Klaster PTM Terbatas

Kota Bogor Turun ke PPKM Level 2, Kemungkinan karena Klaster PTM Terbatas

Megapolitan
RSUD Kota Depok Siapkan Tangki Oksigen Kapasitas 10 Ton untuk Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

RSUD Kota Depok Siapkan Tangki Oksigen Kapasitas 10 Ton untuk Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Megapolitan
Wisatawan Mancanegara Mulai Ramai Kunjungi Jakarta, Paling Banyak dari China

Wisatawan Mancanegara Mulai Ramai Kunjungi Jakarta, Paling Banyak dari China

Megapolitan
Dua Bulan PTM Terbatas, 22 Murid dan 16 Tenaga Pendidik di Tangsel Positif Covid-19

Dua Bulan PTM Terbatas, 22 Murid dan 16 Tenaga Pendidik di Tangsel Positif Covid-19

Megapolitan
1.244 Warga Depok Idap HIV/AIDS, Paling Banyak di Pancoran Mas

1.244 Warga Depok Idap HIV/AIDS, Paling Banyak di Pancoran Mas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.