Cerita Mereka yang "Ngalap" Berkah Angpau...

Kompas.com - 31/01/2014, 15:43 WIB
Libur sekolah anak-anak di Pejagalan berburu angpau di Wihara Satrya Dharma. KOMPAS.com / Dian Fath Risalah El AnshariLibur sekolah anak-anak di Pejagalan berburu angpau di Wihara Satrya Dharma.
Penulis Ihsanuddin
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Ribuan orang memadati Kelenteng Petak Sembilan, di kawasan Glodok, Jakarta Barat, Jumat (31/1/2014). Mereka berburu angpau dari warga Tionghoa yang merayakan tahun baru Imlek 2565. Ternyata, tak semua berhasil mendapatkan seperti yang diharapkan.

Hari ini, sekitar 2.000 pengemis memadati pelataran kelenteng. Harus atur strategi agar bisa mendapatkan angpau. Mereka yang hanya pasrah menunggu, hasilnya tak seberapa. Bahkan ada yang merugi, keluar kocek lebih besar daripada hasil yang didapatkan.

Fatimah (25) misalnya. Dia hanya menunggu angpau yang telah dikumpulkan oleh petugas wihara. Para pengunjung memang disarankan menyerahkan angpaunya kepada petugas wihara untuk kemudian dibagikan kepada para pengemis. Hal ini untuk mencegah terjadinya kericuhan jika angpau dibagikan langsung oleh pengunjung. Sejak pagi hingga siang, Fatimah hanya mengumpulkan 7 angpau yang masing-masing berisi Rp 2.000. Total yang ia dapatkan Rp 14.000. Angka yang jauh dari harapannya. Untuk ke Petak Sembilan, ia harus keluar ongkos Rp 7.000 dari rumahnya di kawasan Kampung Melayu. Tahun ini memang kali pertama bagi Fatimah mencari peruntungan dari perayaan tahun baru Imlek. Dia mengaku kapok.

"Mau untung malah buntung, enggak dapat apa-apa ini," katanya.

Hal berbeda dialami Asdin (45). Dia tidak hanya diam menunggu angpau yang dibagikan oleh petugas wihara. Asdin terus mondar-mandir di sekitar pelataran wihara untuk mendapatkan angpau langsung dari para pengunjung yang datang. Hasilnya, sejak tiba pukul 06.30 WIB tadi pagi, dia mengaku sudah mendapatkan Rp 150.000.

"Kalau dari pengunjung sekali ngasih bisa Rp 5.000, Rp 10.000, kalau ada yang baik bisa Rp 20.000," kata Asdin.

Namun, usaha yang dilakukan Asdin tersebut bukan mulus-mulus saja. Beberapa kali, dia ditegur oleh petugas keamanan karena telah melewati batas tempat yang disediakan bagi para pengemis. 

"Tadi malah sempat dimarahin, diancam mau diusir kalau keluar-keluar (garis polisi). Tapi ya gimana, kalau enggak begitu, enggak dapat uang kita," kata Asdin.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

Megapolitan
Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Megapolitan
Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Megapolitan
Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Megapolitan
Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Megapolitan
Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Megapolitan
Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Megapolitan
2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

Megapolitan
Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Megapolitan
Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Megapolitan
Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Megapolitan
Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Megapolitan
7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

Megapolitan
Mengenal Bilik Pintar, Tempat Belajar di Antara Gunungan Sampah

Mengenal Bilik Pintar, Tempat Belajar di Antara Gunungan Sampah

Megapolitan
Penjualan Sepatu Compass di Grand Indonesia Dibatalkan, Pembeli Kecewa

Penjualan Sepatu Compass di Grand Indonesia Dibatalkan, Pembeli Kecewa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X