Kompas.com - 21/04/2014, 12:21 WIB
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Sekitar 30 perempuan warga Bukit Duri, Jakarta Selatan, Senin (21/4/2014) siang, menyambangi halaman Balaikota Jakarta untuk meminta Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo menyelesaikan tugasnya di Jakarta selama lima tahun.

Salah seorang dari mereka mengenakan busana pengantin Betawi dan membawa sebuah roti buaya. Sementara itu, seorang lainnya yang kemudian berorasi, Nurdiyati (62), meminta Jokowi untuk tetap menjadi gubernur dan mengurungkan niat menjadi calon presiden.

"Sekarang di rumah saya banyak sampah dan banjir, Pak Jokowi. Di mana tanggung jawabmu, Pak?" kata Nurdiyati saat berorasi di depan Balaikota Jakarta.

Nurdiyati kemudian memimpin rekan-rekannya untuk menyerukan yel-yel yang ditujukan kepada Jokowi. Salah satu yel dinyanyikan dengan nada lagu anak-anak "Naik Gunung". Namun, lagu itu berlirik, "Ingat-ingat janji manismu, tidak tinggalkan Jakarta. Banjir, macet, sampah masih banyak sekali".

Nurdiyati mengungkapkan alasan mengapa ia beserta teman-temannya membawakan roti buaya kepada Jokowi. Sebab, menurut tradisi Betawi, roti buaya dilambangkan sebagai sebuah kesetiaan. Ia berharap, Jokowi dapat setia menuntaskan tugasnya di Jakarta selama lima tahun.

"Kami cinta dengan Pak Jokowi. Makanya kami minta agar Pak Jokowi terus menjadi gubernur. Kami mohon ini di rumah rakyat (Balaikota), Pak," kata Nurdiyati.

Selain membawa roti buaya, tak sedikit yang membawa spanduk dan poster. Poster-poster itu bertuliskan janji-janji Jokowi selama berkampanye menjadi calon gubernur pada Pilkada DKI 2012, seperti lelang jabatan, menertibkan bantaran sungai, mengantisipasi banjir, dan sebagainya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, tulisan di spanduknya, "Jokowi.. Dulu ente janji mau beresin Jakarta. Sekarang kok malah mau ninggalin kite..".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Megapolitan
Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

Megapolitan
Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Megapolitan
Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Megapolitan
Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR Diduga Pikun, Polisi: Keluarganya Bilang Begitu

Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR Diduga Pikun, Polisi: Keluarganya Bilang Begitu

Megapolitan
Cegah Bentrokan, Polisi Bakal Tertibkan Atribut Ormas di Tangerang

Cegah Bentrokan, Polisi Bakal Tertibkan Atribut Ormas di Tangerang

Megapolitan
Sejumlah Pemuda Bawa Celurit Sambil Teriak 'Paket' di Cibubur, Ketua RT: Untung Warga Enggak Terpancing

Sejumlah Pemuda Bawa Celurit Sambil Teriak "Paket" di Cibubur, Ketua RT: Untung Warga Enggak Terpancing

Megapolitan
Polisi Tetapkan 5 Tersangka Bentrokan Ormas PP-FBR di Ciledug

Polisi Tetapkan 5 Tersangka Bentrokan Ormas PP-FBR di Ciledug

Megapolitan
Bentrokan Antar-ormas Kerap Terjadi di Ciledug, Polisi: Sudah Jadi Kebiasaan Mereka

Bentrokan Antar-ormas Kerap Terjadi di Ciledug, Polisi: Sudah Jadi Kebiasaan Mereka

Megapolitan
RS Polri Akan Periksa Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Besok

RS Polri Akan Periksa Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Besok

Megapolitan
Seorang Perempuan Tewas Tertabrak KRL di Klender

Seorang Perempuan Tewas Tertabrak KRL di Klender

Megapolitan
Rombongan Pemuda Bawa Senjata Tajam Sambil Teriak 'Paket' di Cibubur

Rombongan Pemuda Bawa Senjata Tajam Sambil Teriak "Paket" di Cibubur

Megapolitan
Diduga Kaget karena Letusan Ban, Seorang Pemuda Jatuh dan Tenggelam di Pelabuhan Sunda Kelapa

Diduga Kaget karena Letusan Ban, Seorang Pemuda Jatuh dan Tenggelam di Pelabuhan Sunda Kelapa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.