Ini Rencana Baru Sanksi bagi Pembuang Sampah dan Parkir Sembarangan

Kompas.com - 07/06/2014, 13:10 WIB
Pelaksana Tugas (Plt) Guberbur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama membuka Jakarta Museum Day Festival (JMDF) 2014 di Taman Fatahillah, Kawasan Kota Tua, Jakarta Barat, Sabtu (7/6/2014). KOMPAS.COM/FITRI PRAWITASARIPelaksana Tugas (Plt) Guberbur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama membuka Jakarta Museum Day Festival (JMDF) 2014 di Taman Fatahillah, Kawasan Kota Tua, Jakarta Barat, Sabtu (7/6/2014).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaksana tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyoroti sikap warga Jakarta yang kerap membuang sampah dan parkir sembarangan. Dia pun merencakan, agar warga yang ketahuan buang sampah atau parkir agar disita KTP dan STNK mereka.

"Saya lagi mau pikir bilang sama camat sama lurah. Yang buang sampah ditangkap, catat KTP-nya, satu keluarga, satu KK. Biar kalau dia nanti minta proses ijin apapun di kantor lurah atau kantor camat jangan diladeni. Jadi hukumannya itu," tegas Basuki, di Jakarta, Sabtu (7/6/2014).

Sedangkan, untuk warga yang memarkir kendaraannya secara sembarangan, Ahok ingin agar petugas menyita STNK kendaraan mereka. "Jadi kalau parkir sembarangan motornya dicatat STNKnya. Ditolak pajaknya biar dia mati aja tuh motor," tukas Basuki.

Menurutnya, buang sampah dan parkir sembarangan merupakan dua masalah utama warga Jakarta.

Terkait hal sampah, dia menuturkan, sehari-harinya warga Jakarta membuang banyak uang untuk sampah. Biaya pembuangan satu ton sampah ke tempat pembuangan akhir Bantar Gebang, bisa memakan hampir sekitar Rp 450.000 per ton.

"Satu ton sampah di bantar gebang kira-kira memakai uang bapak ibu Rp 400.000 lebih, hampir Rp 450.000 per ton sampah kami bayar. Satu hari sampah yang dibuang ini ada kira-kira 7.700 ton. Jadi kita buang sampah itu hitung saja sendiri uangnya. Jadi bayangkan uang bapak ibu yang terkuras gara-gara buang sampah. Belum lagi kemacetan," ujar Basuki.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangsel Catat Penambahan 174 Kasus Positif Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

Tangsel Catat Penambahan 174 Kasus Positif Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Kasus Kerumunan di Petamburan, Polda Metro Periksa Rizieq Shihab 1 Desember

Kasus Kerumunan di Petamburan, Polda Metro Periksa Rizieq Shihab 1 Desember

Megapolitan
UPDATE 29 November: Kasus Aktif di DKI Jadi 9.947 Orang

UPDATE 29 November: Kasus Aktif di DKI Jadi 9.947 Orang

Megapolitan
Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Megapolitan
Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Megapolitan
Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Megapolitan
Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Megapolitan
Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Megapolitan
Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Megapolitan
FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X