Di Hadapan Menteri PU, Ahok Klarifikasi Penolakan Proyek Enam Tol Saat Pilkada

Kompas.com - 25/07/2014, 13:09 WIB
Kesepakatan pembangunan enam ruas tol dalam kota di Jakarta. (Kiri ke kanan) Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Ahmad Ghani Ghazali Akman, Dirut PT Jakarta Tollroad Development Frans Sunito, Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, dan Sekretaris Daerah DKI Saefullah, di Kementerian PU Jakarta, Jumat (25/7/2014). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaKesepakatan pembangunan enam ruas tol dalam kota di Jakarta. (Kiri ke kanan) Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Ahmad Ghani Ghazali Akman, Dirut PT Jakarta Tollroad Development Frans Sunito, Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, dan Sekretaris Daerah DKI Saefullah, di Kementerian PU Jakarta, Jumat (25/7/2014).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Saat menyepakati pembangunan enam ruas jalan tol dalam kota di Kementerian Pekerjaan Umum, Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengklarifikasi penolakannya saat Pilkada 2012 lalu. Saat itu, Basuki bersama Joko Widodo menentang pembangunan enam ruas tol dalam kota karena dianggap hanya menambah ruang bagi kendaraan pribadi.

"Sebagai politisi, pas kampanye, kami berpikir untuk apa membangun jalan, tapi transportasinya berantakan? Setelah mendapat kajiannya, pembangunan infrastruktur ini justru akan memaksa orang Jakarta pindah ke transportasi massal," kata Basuki, di Kementerian PU, Jakarta, Jumat (25/7/2014).

Pemprov DKI menyetujui megaproyek senilai Rp 42 triliun itu karena tersedia ruas khusus untuk transportasi massal. Nantinya, kata Basuki, tiga koridor layang transjakarta akan melintasi enam ruas tol dalam kota itu. Ia menjamin, tiap harinya, Jakarta bakal bertambah macet sebab jumlah kendaraan yang selalu bertambah tidak diiringi dengan penambahan rasio jalan Ibu Kota.

Rasio jalan Jakarta, kata dia, baru mencapai 6 persen. Padahal idealnya, rasio jalan di kota besar mencapai 12 persen dari luas daerahnya.

Proyek ini dibagi dalam empat tahap. Tahap pertama, ruas Semanan-Sunter sepanjang 20,23 kilometer dengan nilai investasi Rp 9,76 triliun dan koridor Sunter-Pulogebang sepanjang 9,44 kilometer senilai Rp 7,37 triliun. Tahap kedua, Duri Pulo-Kampung Melayu sepanjang 12,65 kilometer dengan nilai investasi Rp 5,96 triliun, dan Kemayoran-Kampung Melayu sepanjang 9,60 kilometer senilai Rp 6,95 triliun.

Tahap ketiga, koridor Ulujami-Tanah Abang dengan panjang 8,70 kilometer dan nilai investasi Rp 4,25 triliun. Terakhir, Pasar Minggu-Casablanca sepanjang 9,15 kilometer dengan investasi Rp 5,71 triliun. Total panjang ruas 6 tol dalam kota 69,77 kilometer.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembobol ATM di Pondok Aren Klaim Gunakan Uang Curian untuk Santunan

Pembobol ATM di Pondok Aren Klaim Gunakan Uang Curian untuk Santunan

Megapolitan
Polisi: Komplotan Pembobol ATM Telah Beraksi di 7 Minimarket Wilayah Tangsel

Polisi: Komplotan Pembobol ATM Telah Beraksi di 7 Minimarket Wilayah Tangsel

Megapolitan
Jakarta Banjir, Ini Daftar Area Hijau yang Kini Berubah Jadi Mal hingga Gedung

Jakarta Banjir, Ini Daftar Area Hijau yang Kini Berubah Jadi Mal hingga Gedung

Megapolitan
Sempat Kabur, Komplotan Pembobol ATM Minimarket di Pondok Aren Akhirnya Ditangkap

Sempat Kabur, Komplotan Pembobol ATM Minimarket di Pondok Aren Akhirnya Ditangkap

Megapolitan
Begini Cerita Terbentuknya Komplotan Miras Impor Palsu di Jakarta Utara

Begini Cerita Terbentuknya Komplotan Miras Impor Palsu di Jakarta Utara

Megapolitan
Jelang Imlek, Patung-patung Dewa di Wihara Dharma Bakti Dibersihkan

Jelang Imlek, Patung-patung Dewa di Wihara Dharma Bakti Dibersihkan

Megapolitan
Dipaksa Akui Lempar Batu, Lutfi Si Pembawa Bendera Mengaku Disetrum dan Dipukul

Dipaksa Akui Lempar Batu, Lutfi Si Pembawa Bendera Mengaku Disetrum dan Dipukul

Megapolitan
Pesan Anies ke Cawagub DKI, Janji Kampanyenya Diikuti

Pesan Anies ke Cawagub DKI, Janji Kampanyenya Diikuti

Megapolitan
Warga Sebut Semen Cor di Flyover Gaplek Sudah Dua Kali Rembes

Warga Sebut Semen Cor di Flyover Gaplek Sudah Dua Kali Rembes

Megapolitan
Pemalsu Miras Impor di Jakarta Utara Jual Produknya Seharga Rp 200.000

Pemalsu Miras Impor di Jakarta Utara Jual Produknya Seharga Rp 200.000

Megapolitan
Mengapa Tak Ada Politisi PKS yang Hadiri Pengumuman Cawagub DKI Bersama Gerindra?

Mengapa Tak Ada Politisi PKS yang Hadiri Pengumuman Cawagub DKI Bersama Gerindra?

Megapolitan
Polisi Amankan 1 Kendaraan Roda Empat dalam Bentrok Ormas di Bogor

Polisi Amankan 1 Kendaraan Roda Empat dalam Bentrok Ormas di Bogor

Megapolitan
Ada Barongsai Air dan Darat di Seaworld Saat Perayaan Imlek 2020

Ada Barongsai Air dan Darat di Seaworld Saat Perayaan Imlek 2020

Megapolitan
Semen Cor Proyek Flyover Rembes, Jalan Gaplek Macet Panjang

Semen Cor Proyek Flyover Rembes, Jalan Gaplek Macet Panjang

Megapolitan
Nama Cawagub DKI Diganti, Anies Yakin Gerindra-PKS Punya Pertimbangan Matang

Nama Cawagub DKI Diganti, Anies Yakin Gerindra-PKS Punya Pertimbangan Matang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X