Kompas.com - 20/01/2015, 14:00 WIB
Halte Transjakarta Semanggi, di Jakarta Pusat. Jumat (1/8/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusHalte Transjakarta Semanggi, di Jakarta Pusat. Jumat (1/8/2014).
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Halte bus transjakarta mendesak dibenahi untuk mengakomodasi pertumbuhan jumlah penumpang. Akses menuju halte juga perlu dibenahi agar semakin banyak orang tertarik menggunakan transjakarta tanpa kesulitan menuju ke halte atau berpindah koridor.

Pantauan Kompas, kondisi sebagian halte transjakarta itu sudah memprihatinkan. Di Halte Rawa Selatan, Jakarta Pusat, misalnya, tangga-tangga menuju jembatan penyeberangan banyak yang sambungannya mulai terbuka. ”Sudah lama itu, tapi belum ada perbaikan,” kata Tata, penumpang transjakarta Koridor II, Senin (19/1/2015).

Pada musim hujan, penumpang transjakarta mesti berhati-hati saat melintasi jembatan karena licin. Desain jembatan yang terbuka dan sempit juga membuat air hujan mudah tempias. ”Saat hujan dan angin, kita bisa basah kalau lewat jembatan, apalagi yang panjang dan sempit seperti di penghubung Halte Semanggi-Bendungan Hilir. Beberapa akses ke jembatan dan halte juga terlalu curam,” ujar Rieke, pengguna lain transjakarta.

Koordinator Suara Transjakarta David Tjahjana mengatakan, ada beberapa hal terkait halte yang mesti diperbaiki. ”Beberapa halte masih sulit diakses karena aksesnya berupa tangga. Ini menyulitkan penyandang disabilitas serta orang lanjut usia,” katanya.

David juga mencatat, beberapa halte tidak bisa difungsikan karena beda ketinggian dengan lantai bus. Kondisi ini terjadi setelah aspal jalur busway ditinggikan, sedangkan halte tidak berubah. Beberapa halte yang mengalami masalah ini ada di Koridor III.

Dari sisi pertumbuhan penumpang, David setuju ada perluasan halte, seperti di Halte Cawang UKI. Halte tersebut menjadi pertemuan beberapa koridor transjakarta, antara lain Koridor VII, IX, dan X.

David sepakat halte ditambah dengan aneka fasilitas, seperti tempat makan dan minum, serta toilet. Dengan demikian, halte menjadi tempat pengembangan berbasis transit seperti di stasiun. Pengembangan halte ini harus didesain baik sehingga tidak mengganggu lalu lintas penumpang.

Beberapa halte yang berada terlalu dekat dengan lampu lalu lintas juga perlu dibenahi. Sebab, saat lampu merah, bus yang berhenti menutupi sebagian pintu halte dan menyebabkan bus yang ada di belakangnya tidak bisa masuk halte. Beberapa halte yang memiliki masalah ini adalah Halte Senen, Slipi Petamburan, dan Matraman 1.

Adapun di Dukuh Atas 2, bus transjakarta sering kali harus mengantre masuk halte karena pintu untuk menaikturunkan penumpang sangat terbatas. Padahal, ada dua koridor yang menggunakan halte ini, yakni Koridor IV dan VI.

Bisa dipisahkan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 Naik, Pemkot Tangerang Rencanakan Seluruh Siswa SD Belajar Daring

Kasus Covid-19 Naik, Pemkot Tangerang Rencanakan Seluruh Siswa SD Belajar Daring

Megapolitan
Sopir Sedang Cuti, Kakek 89 Tahun yang Tewas Dikeroyok Pergi Sendiri Tanpa Diketahui Tujuannya

Sopir Sedang Cuti, Kakek 89 Tahun yang Tewas Dikeroyok Pergi Sendiri Tanpa Diketahui Tujuannya

Megapolitan
Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Tersangka Teriaki Korban Maling karena Motornya Tersenggol

Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Tersangka Teriaki Korban Maling karena Motornya Tersenggol

Megapolitan
Dari 63 Kelurahan di Depok, Hanya Leuwinanggung yang Nihil Kasus Covid-19

Dari 63 Kelurahan di Depok, Hanya Leuwinanggung yang Nihil Kasus Covid-19

Megapolitan
Sekelompok Orang Berseragam Sekolah Serang Pelajar di Kembangan, lalu Dikejar dan Ditangkap Warga

Sekelompok Orang Berseragam Sekolah Serang Pelajar di Kembangan, lalu Dikejar dan Ditangkap Warga

Megapolitan
Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Melonjak hingga 201 dalam Sehari

Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Melonjak hingga 201 dalam Sehari

Megapolitan
Kakek 89 Tahun Dikeroyok hingga Tewas, Keluarga: Ada Pihak yang Memang Ingin Hal Ini Terjadi

Kakek 89 Tahun Dikeroyok hingga Tewas, Keluarga: Ada Pihak yang Memang Ingin Hal Ini Terjadi

Megapolitan
Dicecar soal Dana Pembangunan Lintasan Formula E, Jakpro Sebut Rogoh Duit Korporasi

Dicecar soal Dana Pembangunan Lintasan Formula E, Jakpro Sebut Rogoh Duit Korporasi

Megapolitan
Meski Dilarang Selama PTM, Masih Ada Siswa yang Jajan di Luar Area Sekolah

Meski Dilarang Selama PTM, Masih Ada Siswa yang Jajan di Luar Area Sekolah

Megapolitan
PN Depok Lockdown, Hakim dan Belasan Orang Positif Covid-19

PN Depok Lockdown, Hakim dan Belasan Orang Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub Pastikan Pasokan Minyak Goreng di DKI Jakarta Aman

Wagub Pastikan Pasokan Minyak Goreng di DKI Jakarta Aman

Megapolitan
Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Orang yang Teriaki Korban Maling Jadi Tersangka

Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Orang yang Teriaki Korban Maling Jadi Tersangka

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Sebut 14 Warga Cilandak yang Terpapar Omicron Selesai Jalani Isolasi

Wali Kota Jaksel Sebut 14 Warga Cilandak yang Terpapar Omicron Selesai Jalani Isolasi

Megapolitan
Pengendara Mobil Konvoi di Tol Andara Ditegur Polisi karena Tak Izin Bikin Dokumentasi

Pengendara Mobil Konvoi di Tol Andara Ditegur Polisi karena Tak Izin Bikin Dokumentasi

Megapolitan
Ada Polisi Saat Kakek 89 Tahun Dikeroyok Massa hingga Tewas, IPW Desak Pemeriksaan oleh Propam

Ada Polisi Saat Kakek 89 Tahun Dikeroyok Massa hingga Tewas, IPW Desak Pemeriksaan oleh Propam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.