Kompas.com - 19/02/2015, 15:30 WIB
Seorang warga etnis Tionghoa sedang sembahyang sebagai ungkapan rasa syukur kepada Dewa-Dewa, Wihara Petak Sembilan, Jakarta Barat. Nur AzizahSeorang warga etnis Tionghoa sedang sembahyang sebagai ungkapan rasa syukur kepada Dewa-Dewa, Wihara Petak Sembilan, Jakarta Barat.
Penulis Nur Azizah
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Tahun Baru Imlek tak akan lengkap tanpa kehadiran makanan lezat yang menggugah selera. Terlebih lagi, Imlek juga disebut sebagai Sin Cia atau Festival Musim Semi yang penuh semangat.

Sucipto, salah satu warga keturunan Tionghoa, mengaku selalu menghidangkan Haisom saat perayaan Imlek. Haisom adalah istilah dari teripang. Selain untuk meningkatkan keberuntungan dan rezeki, makanan yang mencapai Rp 300.000 per kilogramnya itu juga baik untuk kesehatan.

Makanan lain yang tidak boleh ketinggalan saat Tahun Baru Imlek adalah Nian Gao. Makanan ini disebut sebagai kue keranjang, yang terbuat dari gula dan beras ketan. Sebelum merayakan Tahun Baru Imlek, mereka disarankan memakan kue keranjang terlebih dahulu sebelum makan nasi.

"Kepercayaan kami, biar mendapat keberuntungan sepanjang tahun ini. Intinya semua makanan yang tersaji agar membawa hal-hal baik pada kami," ujar Sucipto saat ditemui di Wihara Petak Sembilan.

Menurut Away, salah satu penjaga Wihara Petak Sembilan, Imlek adalah salah satu perayaan para petani di daratan Tiongkok yang bersyukur dengan hasil panen. Inilah yang membuat Imlek identik pada makanan dan bertema anugerah yang melimpah ruah.

Tujuannya hanya satu, yaitu sebagai ungkapan rasa syukur atas rezeki yang telah diberikan tahun lalu dan meminta rezeki untuk tahun berikutnya.

Sajian untuk para dewa

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain untuk dikonsumsi bersama keluarga, ternyata makanan yang dibuat atau dibeli juga dipersembahkan untuk para dewa, seperti yang terlihat di meja persembahan di altar Wihara Petak Sembilan, Jakarta Barat.

Meja tersebut penuh dengan suguhan berbagai jenis makanan lezat. Ada kue keranjang, manisan kering, lapis legit, jeruk, nanas, dan beberapa makanan lainnya.

Masyarakat Tionghoa percaya jika menyuguhkan makanan manis ke dewa-dewa mereka, keluarga yang memberi sajian manis akan dilimpahkan rezeki lebih banyak lagi.

"Simbol rasa manis saat Imlek juga berkaitan tentang kehidupan masa datang agar lebih manis lagi," ucap Away.

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenang Soerjadi Soedirja, Gubernur Rumah Susun yang Melarang Operasional Becak di Jakarta

Mengenang Soerjadi Soedirja, Gubernur Rumah Susun yang Melarang Operasional Becak di Jakarta

Megapolitan
Vaksinasi Merdeka di STIKS Tarakanita Duren Sawit, Target 1.000 Orang Per Hari

Vaksinasi Merdeka di STIKS Tarakanita Duren Sawit, Target 1.000 Orang Per Hari

Megapolitan
Kebakaran Landa Stasiun LRT Pengangsaan Dua Setelah Terdengar Suara Ledakan

Kebakaran Landa Stasiun LRT Pengangsaan Dua Setelah Terdengar Suara Ledakan

Megapolitan
Dishub Selidiki Dugaan Pungli di Parkiran Jalan Cikini Raya

Dishub Selidiki Dugaan Pungli di Parkiran Jalan Cikini Raya

Megapolitan
Jumlah Pasien OTG di Graha Wisata TMII Terus Berkurang, Kini Tinggal 23 Orang

Jumlah Pasien OTG di Graha Wisata TMII Terus Berkurang, Kini Tinggal 23 Orang

Megapolitan
Mantan Gubernur DKI Jakarta Soerjadi Soedirja Tutup Usia

Mantan Gubernur DKI Jakarta Soerjadi Soedirja Tutup Usia

Megapolitan
Wakapolda Metro: Ada 154 Gerai Vaksinasi Merdeka di Jakarta Timur

Wakapolda Metro: Ada 154 Gerai Vaksinasi Merdeka di Jakarta Timur

Megapolitan
Cerita Azaz Tigor Dugaan Pungli Parkir di Cikini, Jukir Terima Uang Tunai Tanpa Tap Kartu di Mesin

Cerita Azaz Tigor Dugaan Pungli Parkir di Cikini, Jukir Terima Uang Tunai Tanpa Tap Kartu di Mesin

Megapolitan
Gerakan Teman Bantu Teman Dapat Sumbangan dari Bekas Pasien Covid-19

Gerakan Teman Bantu Teman Dapat Sumbangan dari Bekas Pasien Covid-19

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Kini Tersisa 2.376 Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet

UPDATE 3 Agustus: Kini Tersisa 2.376 Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet

Megapolitan
Mayat Bocah Laki-Laki Ditemukan Mengambang di Anak Sungal CBL Bekasi

Mayat Bocah Laki-Laki Ditemukan Mengambang di Anak Sungal CBL Bekasi

Megapolitan
Masuk Lapas Klas II A Tangerang, Pinangki Tempati Blok Pengenalan Lingkungan Selama 2 Minggu

Masuk Lapas Klas II A Tangerang, Pinangki Tempati Blok Pengenalan Lingkungan Selama 2 Minggu

Megapolitan
Warteg di Ciputat Jadi Korban Pungli, Pelaku Diduga Karang Taruna Gadungan

Warteg di Ciputat Jadi Korban Pungli, Pelaku Diduga Karang Taruna Gadungan

Megapolitan
Bukan 5M, Kabupaten Bekasi Cegah Penularan Covid-19 dengan 6M

Bukan 5M, Kabupaten Bekasi Cegah Penularan Covid-19 dengan 6M

Megapolitan
Perubahan RPJMD 2017-2022 DKI Jakarta, Manuver Janji Anies di Sisa Masa Jabatan

Perubahan RPJMD 2017-2022 DKI Jakarta, Manuver Janji Anies di Sisa Masa Jabatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X