Kontraktor Diminta Percepat Pekerjaan, Tol Tanjung Priok Rampung Akhir 2015

Kompas.com - 17/03/2015, 20:16 WIB
Pembangunan jalan tol menuju Pelabuhan Tanjung Priok, atau Akses Tol Priok (ATP), Minggu (24/8/2014). KOMPAS.com/Abba GabrillinPembangunan jalan tol menuju Pelabuhan Tanjung Priok, atau Akses Tol Priok (ATP), Minggu (24/8/2014).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Satuan Kerja Pelaksanaan Jalan Bebas Hambatan Akses Tol Tanjung Priok (ATP) Ditjen Bina Marga Kementerian PU, Bambang Nurhadi, meminta para kontraktor dapat segera menyelesaikan pekerjaan. Pekerjaan tol itu sudah memakan waktu lebih dari setahun.

"Kontraktor suruh bekerja cepat. Karena apa, tanah sudah selesai, ya tinggal proses pengerjaan kontraktor," kata Bambang kepada Kompas.com saat ditemui di Polres Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (17/3/2015).

Sebelumnya, proyek tol ini sempat mengalami kendala dalam pembebasan lahan. Salah satunya dari warga di sekitar Simpang Jampea Jalan Sulawesi, Koja.

Warga di sana meminta ganti rugi yang lebih tinggi dibanding penilaian, yakni sebesar Rp 35 juta per meter dari Rp 12 juta per meter.

Proses sengketa itu, kata Bambang sudah selesai. Pengadilan Tinggi Jakarta memenangkan pemerintah sebagai pemilik lahan. Sekretaris Kota Jakarta Utara, Junaedi membenarkan pemerintah memenangkan di pengadilan tinggi atas gugatan beberapa warga Koja yang tak puas dengan uang ganti rugi.

"Sudah lebih 75 persen ada konsinyasi dari 83 warga. Pengadilan Tinggi Jakarta sudah membatalkan putusan PN yang memenangkan penggugat," kata Junaedi.

Pekerjaan tol Tanjung Priok, kata Bambang, sekarang ini nyaris tanpa hambatan, kecuali dari kontraktor. [Baca: Babak Baru Tol Tanjung Priok]

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pilar-pilar untuk penyanggah ATP, kata Bambang juga sudah hampir terpasang semua oleh kontraktor. "ATP sudah banyak progresnya. Bisa dilihat di lapangan," kata Bambang.

Dia mengungkapkan instansinya akan mendorong penyelesaiaan ATP ini pada akhir tahun 2015. Sehingga nanti masyarakat akan terhindar dari kemacetan di jalur-jalur protokol.

"Akhir 2015 lah ya. Saya push, karena memang tidak ada kendala lagi," ucapnya.

Proyek senilai triliunan rupiah itu akan terbagi menjadi beberapa seksi. Seksi E1 Rorotan-Cilincing (3,4 kilometer). Seksi E2 Cilincing-Jampea (2,74 kilometer). Seksi E2A Jampea-Simpang Jampea (1,92 kilometer).

Seksi NS Direct Ramp (1,1 kilometer) dan Seksi NS Link Simpang Jampea-Yos Sudarso (2,42 kilometer).

Proyek ATP ini guna mengurangi kemacetan yang terjadi di Jakarta Utara. Kemacetan yang terjadi seperti di Jalan Cilincing dan Yos Sudarso disebkan kendaraan angkutan barang seperti truk kontainer yang berkeliaran di jalan-jalan tersebut.

Nantinya, setelah ada ATP, truk kontainer akan memiliki akses langsung menuju pelabuhan tanpa harus melewati jalan protokol.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Sekat Kendaraan di Sandratex Tangsel, 4 Remaja Terjaring Ingin Ikut Reuni 212 Menumpang Truk

Polisi Sekat Kendaraan di Sandratex Tangsel, 4 Remaja Terjaring Ingin Ikut Reuni 212 Menumpang Truk

Megapolitan
Jelang Reuni 212, Polres Metro Bekasi Sekat 9 Titik Ini Sejak Dini Hari

Jelang Reuni 212, Polres Metro Bekasi Sekat 9 Titik Ini Sejak Dini Hari

Megapolitan
Kawasan Patung Kuda dan Monas Jadi Area Steril, Karyawan Wajib Tunjukkan Kartu Identitas Pekerja

Kawasan Patung Kuda dan Monas Jadi Area Steril, Karyawan Wajib Tunjukkan Kartu Identitas Pekerja

Megapolitan
Disekat di Jalan Agus Salim, Puluhan Peserta Reuni 212 Tak Bisa Masuki Kawasan Patung Kuda

Disekat di Jalan Agus Salim, Puluhan Peserta Reuni 212 Tak Bisa Masuki Kawasan Patung Kuda

Megapolitan
Polisi Saring Kendaraan di Jalan Akses UI, Cegah Massa Aksi Reuni 212 ke Jakarta

Polisi Saring Kendaraan di Jalan Akses UI, Cegah Massa Aksi Reuni 212 ke Jakarta

Megapolitan
Situasi Terkini di Sekitar Patung Kuda Jelang Reuni 212, Lalin Ramai Lancar

Situasi Terkini di Sekitar Patung Kuda Jelang Reuni 212, Lalin Ramai Lancar

Megapolitan
Ada Reuni 212 di Patung Kuda, Sejumlah Jalan Ditutup dan Disekat, Berikut Titiknya...

Ada Reuni 212 di Patung Kuda, Sejumlah Jalan Ditutup dan Disekat, Berikut Titiknya...

Megapolitan
 Lika-liku Proyek Ratusan Titik Sumur Resapan Anies, Dikritik Habis-habisan, Anggaran Berujung Dihapus DPRD DKI

Lika-liku Proyek Ratusan Titik Sumur Resapan Anies, Dikritik Habis-habisan, Anggaran Berujung Dihapus DPRD DKI

Megapolitan
Lokasi Penyekatan Massa Reuni 212 di Tangsel: Pertigaan Bintaro dan Sandratex

Lokasi Penyekatan Massa Reuni 212 di Tangsel: Pertigaan Bintaro dan Sandratex

Megapolitan
DPRD Coret Anggaran Sumur Resapan Anies di 2022, Wagub DKI: Program Pengendalian Banjir Ada Banyak...

DPRD Coret Anggaran Sumur Resapan Anies di 2022, Wagub DKI: Program Pengendalian Banjir Ada Banyak...

Megapolitan
Saat Target Anies Bangun 1,8 Juta Sumur Resapan Kandas di DPRD DKI…

Saat Target Anies Bangun 1,8 Juta Sumur Resapan Kandas di DPRD DKI…

Megapolitan
UPDATE 1 Desember: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, 17 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 1 Desember: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, 17 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 1 Desember: Tambah 1 Kasus di Tangsel, 38 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 1 Desember: Tambah 1 Kasus di Tangsel, 38 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Cegah Massa 212 Masuk Jakarta, Polisi Saring Kendaraan di Perbatasan Tangsel

Cegah Massa 212 Masuk Jakarta, Polisi Saring Kendaraan di Perbatasan Tangsel

Megapolitan
Kawasan Gambir Ditutup karena Ada Reuni 212, Penumpang Kereta Jarak Jauh Bisa Naik dari Stasiun Jatinegara

Kawasan Gambir Ditutup karena Ada Reuni 212, Penumpang Kereta Jarak Jauh Bisa Naik dari Stasiun Jatinegara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.