Puluhan Pegawai DKI Disebut Terima Honor Fiktif Pengadaan Bus Transjakarta

Kompas.com - 11/05/2015, 22:22 WIB
Warga membeli tiket bus transjakarta yang melayani angkutan malam hari (amari) di Halte Blok M, Jakarta Selatan, Selasa (3/6/2014). Terkait rencana pengoperasian bus selama 24 jam, Unit Pengelola (UP) Transjakarta telah resmi mengoperasikan 18 armada transjakarta amari sejak 1 Juni. WARTA KOTA / ANGGA BHAGYA NUGRAHAWarga membeli tiket bus transjakarta yang melayani angkutan malam hari (amari) di Halte Blok M, Jakarta Selatan, Selasa (3/6/2014). Terkait rencana pengoperasian bus selama 24 jam, Unit Pengelola (UP) Transjakarta telah resmi mengoperasikan 18 armada transjakarta amari sejak 1 Juni.
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Sekitar 40 orang pegawai Pemprov DKI Jakarta mendapatkan sejumlah honor saat menjadi bagian tim pengendali teknis pengadaan bus transjakarta periode 2012. Honor tersebut masuk ke rekening mereka meski tidak pernah melakukan pekerjaan tim pengendali teknis (dalnis) pada tahun tersebut. Masing-masing dari mereka mendapatkan Rp 5 juta dari Dinas Perhubungan DKI.

"Ada 40 orang lebih yang mendapatkan honor dari pekerjaan menjadi tim pengendali teknis, honornya sekitar Rp 5 juta lebih. Padahal, saya tidak mengerjakan kerjaan dalnis," sebut Merry Erna, mantan anggota tim dalnis yang menjadi saksi di lanjutan persidangan kasus korupsi pengadaan bus transjakarta periode 2012-2013 dengan terdakwa Udar Pristono, Senin (11/5/2015) malam.

Pada sidang yang dimulai sekitar pukul 19.00 WIB itu, Merry juga mengungkapkan bahwa ia sebenarnya tidak mengetahui mekanisme penerimaan honor karena tidak ada keterangan yang jelas mengenai pertanggungjawaban pekerjaannya. Oleh karenanya, ia dan beberapa orang temannya memutuskan untuk mengembalikan honor tersebut pada Pemprov DKI.

"Akhirnya saya kembalikan lagi melalui kejaksaan. Saya tidak tahu alasan datangnya uang itu karena tidak merasa bekerja dalam kepanitiaan tim dalnis, pertanggungjawabannya juga tidak tahu ke mana," sebut Merry di depan majelis hakim Pengadilan Negeri Tipikor Jakarta Selatan yang dipimpin oleh hakim Artha Theresia pada Senin (11/5/2015) malam.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kadishub Depok Akui Ganjil Genap di Margonda Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Kadishub Depok Akui Ganjil Genap di Margonda Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Megapolitan
Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Megapolitan
Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Megapolitan
16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

Megapolitan
Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Megapolitan
KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Megapolitan
KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

KRL Anjlok Dievakuasi, Pengendara Sudah Dapat Lewati Pelintasan Sebidang di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Depok Akui Banyak Pengemudi Mobil Belum Tahu Penerapan Ganjil Genap di Margonda

Kadishub Depok Akui Banyak Pengemudi Mobil Belum Tahu Penerapan Ganjil Genap di Margonda

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.