Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tanda Kekerasan pada Wajah Akseyna Menepis Dugaan Bunuh Diri

Kompas.com - 30/05/2015, 15:08 WIB
JAKARTA, KOMPAS — Proses penyelidikan dan penyidikan kasus kematian Akseyna Ahad Dori (18) berlanjut. Polisi memastikan kematian mahasiswa Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Indonesia itu bukan karena bunuh diri. Hal itu mengacu pada luka tidak wajar yang ditemukan pada wajahnya.

Polisi memastikan pemuda tersebut dibunuh. Namun, polisi belum menetapkan tersangka.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Krishna Murti mengatakan, luka fisik itu menjadi salah satu indikasi bahwa kematian Akseyna bukan karena bunuh diri.

"Luka fisik di wajah yang bersangkutan, kalau bunuh diri harusnya mulus," ujar Krishna, Jumat (29/5).

Menurut Krishna, berbagai keanehan yang ditemukan itu membuat polisi membuka kembali penyelidikan dan penyidikan kematian Akseyna yang awalnya diduga bunuh diri. "Benar yang bersangkutan mati tidak wajar. Mati tidak wajar bisa disebabkan beberapa hal, bisa saja bunuh diri. Namun, dari hasil gelar perkara ulang, kami menduga mati tidak wajar tersebut bukan karena bunuh diri," ujarnya.

Ditemukan mengapung

Kematian Akseyna menjadi misteri yang belum terpecahkan sejak jasadnya ditemukan mengapung di Danau Kenanga UI, Depok, pada 26 Maret lalu. Saat ditemukan, korban mengenakan tas punggung berisi batu dan konblok yang membuat fisiknya tenggelam.

Awalnya dicurigai pemuda tersebut tewas karena dibunuh. Namun, belakangan muncul dugaan bunuh diri. Dugaan itu didasarkan pada secarik kertas berisi pesan tulisan tangan. Isi pesan berbahasa Inggris itu menyatakan korban pamit dan meminta untuk tidak usah dicari dan disertai permohonan maaf sehingga muncul dugaan bunuh diri.

Meski demikian, pada sisi lain berbagai kejanggalan lain juga ditemukan polisi sejak proses penyelidikan dimulai. "Beda antara bunuh diri tenggelam sama orang mati jatuh dari atas," ujar Krishna.

Menurut dia, meski misalnya berniat bunuh diri dengan menenggelamkan diri menggunakan batu, korban bisa berontak dan berpotensi terlepas dari tas yang berisi batu tersebut. Namun, dalam kasus Akseyna, tidak ada tanda itu sehingga bisa jadi korban ditenggelamkan setelah tewas atau dimasukkan ke danau dalam kondisi tidak sadar.

Kemungkinan terakhir itu tengah didalami karena dari hasil visum ditemukan adanya air yang masuk ke dalam paru-paru korban. Diduga ia masih bernapas sehingga air danau masuk ke paru-parunya.

Krishna mengungkapkan, pihaknya juga masih menunggu detail dari keterangan saksi ahli grafologi untuk mengungkap tulisan tangan yang ditemukan.

"Ada beberapa hal lain yang kami selidiki sehingga kasus ini dibuka ulang. Penyelidikan dan penyidikan sedang dikembangkan. Jika nanti betul terjadi tindak pidana, kami akan lakukan langkah-langkah dalam rangka mencari tersangka," katanya.

Dalam proses pengungkapan kasus itu, Krishna menyebut segala kemungkinan akan didalami. Dalam pengungkapan kasus, ada beberapa hal, misalnya alibi dan motifnya.

"Alibi mengurut konstruksi kronologis, misalnya ke mana saja yang bersangkutan, berhubungan dengan siapa saja, apa saja hubungannya, semua dilihat. Kalau motif, bisa dilihat dari beberapa macam-macam aspek, seperti dendam, sakit hati, perampokan, dan bunuh diri. Kalau bunuh diri kasusnya ditutup alias SP3. Tapi sampai saat ini tidak ada SP3," ujar Krishna.

Sebelumnya, ayah korban, Kolonel (Sus) Mardoto mencurigai kejanggalan-kejanggalan terkait kematian anaknya. Mulai dari bongkahan batu (konblok) yang ditemukan di tas korban, luka memar di sejumlah bagian tubuh, hingga secarik kertas yang diduga sebagai surat wasiat dari korban.

Mardoto menyangsikan kebenaran surat wasiat tersebut. Ia tak yakin putranya bakal menulis pesan kematian dengan bahasa Inggris, yang berbunyi "Will not return for please don't search for existence, my apologies for everything...."

"Kalau bunuh diri tidaklah perlu melakukan cara serumit itu (menulis surat wasiat)," ujar Mardoto.

Akseyna tercatat mahasiswa S-1 semester IV Program Studi Biologi angkatan 2013 Fakultas Matematika dan IPA UI. Keluarga kehilangan kontak dengan Akseyna sejak Sabtu (21/3). (RAY/RTS)

--------------

Artikel ini sebelumnya ditayangkan di harian Kompas edisi Sabtu, 30 Mei 2015, dengan judul "Tanda Kekerasan pada Wajahnya Menepis Dugaan Bunuh Diri".

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi Kantongi Identitas Diduga Pembunuh Wanita Hamil di Kelapa Gading

Polisi Kantongi Identitas Diduga Pembunuh Wanita Hamil di Kelapa Gading

Megapolitan
Pendaftaran Ditutup, Berikut Daftar 13 Bakal Calon Wali Kota Bogor dari PDIP

Pendaftaran Ditutup, Berikut Daftar 13 Bakal Calon Wali Kota Bogor dari PDIP

Megapolitan
Perempuan Diduga Hamil Ditemukan Tewas di Ruko Kelapa Gading

Perempuan Diduga Hamil Ditemukan Tewas di Ruko Kelapa Gading

Megapolitan
Mantan Wakil Wali Kota Bogor dan Sespri Iriana Jokowi Ikut Penjaringan Pilwakot Bogor Lewat PDIP

Mantan Wakil Wali Kota Bogor dan Sespri Iriana Jokowi Ikut Penjaringan Pilwakot Bogor Lewat PDIP

Megapolitan
Penjaringan Bacawalkot Bogor Ditutup, PDI-P Sebut13 Nama Calon Kembalikan Formulir

Penjaringan Bacawalkot Bogor Ditutup, PDI-P Sebut13 Nama Calon Kembalikan Formulir

Megapolitan
Rute KA Pangrango dan Tarifnya 2024

Rute KA Pangrango dan Tarifnya 2024

Megapolitan
Benyamin-Pilar Saga Akan Kembali Maju di Pilkada Tangsel

Benyamin-Pilar Saga Akan Kembali Maju di Pilkada Tangsel

Megapolitan
Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Megapolitan
Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Megapolitan
Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Megapolitan
Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Megapolitan
Bangunan Toko 'Saudara Frame' yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Bangunan Toko "Saudara Frame" yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Megapolitan
Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Megapolitan
Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Megapolitan
Cerita 'Horor' Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta 'Resign'

Cerita "Horor" Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta "Resign"

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com