Kompas.com - 16/06/2015, 06:03 WIB
Setelah menunggu lebih dari dua jam di Stasiun Manggarai, penumpang Commuter Line akhirnya diberangkatkan dengan kereta luar biasa, Senin (15/6/2015) dini hari. KOMPAS.COM/DESY AFRIANTISetelah menunggu lebih dari dua jam di Stasiun Manggarai, penumpang Commuter Line akhirnya diberangkatkan dengan kereta luar biasa, Senin (15/6/2015) dini hari.
EditorDesy Afrianti

Akhirnya salah seorang penumpang berinisiatif untuk meminta sumbangan. Mereka membuat lingkaran dan mengumpulkan uang.

"Ini sudah terkumpul uang, kita sepakat memberikannya kepada Ibu Ani ya," kata salah seorang penumpang. "Iya," kata penumpang lainnya menjawab dengan kompak.

Dengan gemetar Ibu Ani menerima sejumlah uang recehan yang sudah lusuh itu. Sambil menitikkan air mata Ibu Ani mengucapkan terima kasih. "Saya senang akhirnya bisa pulang. Saya tenang," kata Ibu Ani.

Wanita yang berumur sekitar 70 tahun itu mengaku hanya membawa uang Rp 15.000 untuk menengok cucunya di kawasan Senen, Jakarta Pusat. Uang sebesar itu cukup untuk pergi pulang naik kereta.

"Tetapi, keretanya bermasalah," kata Ani. "Saya terharu, saya benar-benar mau menangis tadi saat menerima uang itu."

Kebersamaan

Tepat pukul 02.20 WIB, Commuter Line masuk di jalur enam Stasiun Manggarai. Penumpang naik dengan sukacita. Semua duduk berkumpul di gerbong dua. Tidak ada lagi wajah-wajah tegang. "Perjuangan kita berhasil, kita bisa pulang sama-sama," kata seorang penumpang tujuan Stasiun Citayam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di dalam gerbong, penumpang saling bercengkerama, bertukar cerita satu sama lain. Terkadang tertawa bila mengingat lagi tingkah laku petugas Stasiun Manggarai yang grogi setelah dicaci maki penumpang.

Mereka sepakat bahwa kejadian terkatung-katung selama lebih dari dua jam ini menjadi pengalaman "manis" yang jangan sampai terulang lagi.

Sementara Ibu Ani tak henti-hentinya mengaku takjub dengan kebaikan para penumpang. "Saya tidak tahu bagaimana jadinya jika tidak diberi sumbangan uang," kata Ani tersenyum.

Pukul 02.27 WIB masinis mulai melajukan keretanya, stasiun demi stasiun disinggahi. Beberapa penumpang mulai tertidur. Memasuki Stasiun Kalibata, satu per satu penumpang turun. Mereka berpamitan dan berjabat tangan erat. "Hati-hati di jalan, semoga selamat sampai di rumah ya."

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggaran Baju DPRD Kota Tangerang Capai Rp 675 Juta, Anggota Dewan: Kami Cuma Terima

Anggaran Baju DPRD Kota Tangerang Capai Rp 675 Juta, Anggota Dewan: Kami Cuma Terima

Megapolitan
Bansos Telat Cair, Wagub DKI: Tiap Tahun Data Harus Dimutakhirkan

Bansos Telat Cair, Wagub DKI: Tiap Tahun Data Harus Dimutakhirkan

Megapolitan
83 Persen Tenaga Pendidik di Jakarta Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Pertama

83 Persen Tenaga Pendidik di Jakarta Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Pertama

Megapolitan
Kecelakaan di Jalan DI Panjaitan, Satu Pemotor Tewas di Tempat, Penabrak Kabur

Kecelakaan di Jalan DI Panjaitan, Satu Pemotor Tewas di Tempat, Penabrak Kabur

Megapolitan
Video Viral Aparat Kelurahan Paninggilan Utara Lakukan Pungli, Camat Ciledug Cari Pelaku

Video Viral Aparat Kelurahan Paninggilan Utara Lakukan Pungli, Camat Ciledug Cari Pelaku

Megapolitan
4 Kali Minus, Ekonomi Jakarta Akhirnya Tumbuh 10,91 Persen pada Kuartal Kedua 2021

4 Kali Minus, Ekonomi Jakarta Akhirnya Tumbuh 10,91 Persen pada Kuartal Kedua 2021

Megapolitan
Cerita Ibu Hamil Ikut Vaksinasi Covid-19, Sempat Ragu tapi Khawatir Jadi Syarat Persalinan

Cerita Ibu Hamil Ikut Vaksinasi Covid-19, Sempat Ragu tapi Khawatir Jadi Syarat Persalinan

Megapolitan
Anggaran Baju Anggota Dewan Capai Rp 675 Juta, Ketua DPRD Tangerang: Aku Enggak Ngerti

Anggaran Baju Anggota Dewan Capai Rp 675 Juta, Ketua DPRD Tangerang: Aku Enggak Ngerti

Megapolitan
463.810 Warga Bekasi Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Pertama

463.810 Warga Bekasi Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Pertama

Megapolitan
Hendak Buat Konten Video, Remaja Tewas Tertabrak Saat Adang Truk di Cisauk

Hendak Buat Konten Video, Remaja Tewas Tertabrak Saat Adang Truk di Cisauk

Megapolitan
Meningkat, Penjualan Daging Beku Jadi Peluang Bisnis Menggiurkan Saat Pandemi

Meningkat, Penjualan Daging Beku Jadi Peluang Bisnis Menggiurkan Saat Pandemi

Megapolitan
UPDATE 5 Agustus: Tambah 2.311 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 2.770 Orang Berhasil Sembuh

UPDATE 5 Agustus: Tambah 2.311 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 2.770 Orang Berhasil Sembuh

Megapolitan
Fakta Pemborosan Rp 7 Miliar Anggaran untuk Pengadaan Masker dan Alat Rapid Test oleh Pemprov DKI

Fakta Pemborosan Rp 7 Miliar Anggaran untuk Pengadaan Masker dan Alat Rapid Test oleh Pemprov DKI

Megapolitan
Tak Ditahan, Tersangka Kasus Pornografi Dinar Candy Hanya Dikenai Wajib Lapor

Tak Ditahan, Tersangka Kasus Pornografi Dinar Candy Hanya Dikenai Wajib Lapor

Megapolitan
Jadi Tersangka karena Berbikini di Pinggir Jalan, Dinar Candy Tidak Ditahan

Jadi Tersangka karena Berbikini di Pinggir Jalan, Dinar Candy Tidak Ditahan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X