Kompas.com - 16/10/2015, 17:55 WIB
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Seksi Pelayanan Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi Muslikhoh mengatakan, keluarga Alif, bayi penderita tumor di wajah, asal Kampung Kaliulu, Desa Tanjungsari, Cikarang Utara, Bekasi, Jawa Barat, harus sabar. Mereka harus mengetahui bahwa rumah sakit memiliki regulasi dalam penanganan pasien melalui skema jaminan.

"Kalau jaminan itu begitu, Mbak, kecuali kalau yang bayar sendiri, karena rumah sakit punya aturan gitu. Kita wayahna (harap maklum), kalau istilahnya kita pakai BPJS atau Jamkesda, itu ada aturannya untuk regulasi rumah sakitnya," ujar Muslikhoh saat dihubungi Kompas.com, Jumat (16/10/2015).

Menurut Muslikhoh, pasien dan keluarganya tidak bisa sesuka hati dalam menjalani pengobatan. Semuanya harus mengikuti regulasi yang ditetapkan pihak rumah sakit. (Baca: Keluarga Keluhkan Penanganan Medis terhadap Bayi Penderita Tumor di Wajah)

"Tidak bisa diatur oleh kita sendiri, kita maunya begini, kita maunya begitu, enggak bisa. Itu sudah sistem. Jadi, mohon, harap tahu saja," kata Muslikhoh.

Seluruh biaya pengobatan Alif, lanjut Muslikhoh, akan ditanggung oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi. Adapun yang mendampingi pengobatan adalah pihak puskesmas.

"Iya betul (dibiayai seluruhnya), pakai Jamkesda. Yang menangani dari puskesmas, perpanjangan tangan Dinas Kesehatan," tutur Muslikhoh.

Muslikhoh juga mengatakan bahwa Jamkesda adalah satu-satunya jaminan layanan kesehatan yang diberikan Dinas Kesehatan untuk membantu bayi penderita tumor di wajah itu.

Tidak ada hal lain yang dapat dilakukan untuk mempercepat penanganan medis yang dianggap lamban oleh keluarga Alif.

Soal ambulans dengan pasien penderita sakit lain yang rencananya akan digunakan Alif menjalani pengobatan di Rumah Sakit Hasan Sadikin, Muslikhoh mengaku tidak mengetahui hal tersebut. Ia pun belum mengonfirmasi kondisi Alif kepada pihak puskesmas setempat.

"Saya kurang tahu, saya belum klarifikasi soal itu. Nanti kalau saya dapat datanya mungkin saya bisa jawab. Untuk saat ini, saya belum bisa jawab karena belum dapat informasinya," kata Muslikhoh. (Nursita Sari)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Diminta Tak Langsung Lepas Pelaku Pelecehan Anak di Bintaro Xchange

Polisi Diminta Tak Langsung Lepas Pelaku Pelecehan Anak di Bintaro Xchange

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Satpol PP Jakbar Tunggu Arahan untuk Berlakukan Tertib Masker

Jakarta PPKM Level 2, Satpol PP Jakbar Tunggu Arahan untuk Berlakukan Tertib Masker

Megapolitan
Dishub DKI Sebut Volume Kendaraan yang Melintas di Bundaran HI Terus Meningkat

Dishub DKI Sebut Volume Kendaraan yang Melintas di Bundaran HI Terus Meningkat

Megapolitan
Diduga Akibat Korsleting, Restoran Masakan Padang di Tangerang Terbakar

Diduga Akibat Korsleting, Restoran Masakan Padang di Tangerang Terbakar

Megapolitan
Penumpang Bus AKAP dari Terminal Kalideres Diprediksi Capai 600 Orang dalam Sehari Jelang Idul Adha

Penumpang Bus AKAP dari Terminal Kalideres Diprediksi Capai 600 Orang dalam Sehari Jelang Idul Adha

Megapolitan
Jenazah Perempuan di Kali Krukut, Polisi Bakal Bongkar Makam untuk Keperluan Otopsi

Jenazah Perempuan di Kali Krukut, Polisi Bakal Bongkar Makam untuk Keperluan Otopsi

Megapolitan
Program Donasi Darah Digelar di Jakarta Fair Kemayoran 2022 untuk Tambah Stok PMI

Program Donasi Darah Digelar di Jakarta Fair Kemayoran 2022 untuk Tambah Stok PMI

Megapolitan
Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Pengendara Keluhkan Jarak Putar Arah

Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Pengendara Keluhkan Jarak Putar Arah

Megapolitan
Tembok Toko di Cakung Roboh dan Tutup Akses Jalan, Kontraktor Akan Tanggung Jawab

Tembok Toko di Cakung Roboh dan Tutup Akses Jalan, Kontraktor Akan Tanggung Jawab

Megapolitan
Nelayan Hilang di Perairan Muara Gembong, Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian Esok Hari

Nelayan Hilang di Perairan Muara Gembong, Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian Esok Hari

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan Bersimbah Darah di Gang Sempit di Tambora

Mayat Pria Ditemukan Bersimbah Darah di Gang Sempit di Tambora

Megapolitan
Hingga Juni 2022, Ada 50 Warga di Pondok Labu Terjangkit DBD

Hingga Juni 2022, Ada 50 Warga di Pondok Labu Terjangkit DBD

Megapolitan
Cemburu Pacarnya Di-chat Orang Lain, Pelaku Bunuh dan Buang Jasad Pacar di Kali Krukut

Cemburu Pacarnya Di-chat Orang Lain, Pelaku Bunuh dan Buang Jasad Pacar di Kali Krukut

Megapolitan
UPDATE 4 Juli: Tambah 68, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Kini 752

UPDATE 4 Juli: Tambah 68, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Kini 752

Megapolitan
Mes Karyawan Restoran di Kembangan Sudah 7 Kali Kemalingan

Mes Karyawan Restoran di Kembangan Sudah 7 Kali Kemalingan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.