Kompas.com - 14/11/2015, 20:03 WIB
Aksi kampanye #RoadSafety untuk pengguna jalan di Jalan Medan Merdeka Selatan, Sabtu (14/11/2015). KAHFI DIRGA CAHYA/KOMPAS.COMAksi kampanye #RoadSafety untuk pengguna jalan di Jalan Medan Merdeka Selatan, Sabtu (14/11/2015).
|
EditorCaroline Damanik
JAKARTA, KOMPAS.com - Arogansi di jalan kerap kali terjadi dan menimbulkan bahaya. Bukan hanya pada diri sendiri, juga pada orang lain.

Koordinator Jaringan Aksi Keselamatan Jalan (JARAK) Edo Rusyanto mengatakan 42 persen kecelakaan di jalan karena perilaku tidak tertib.

"Tidak tertib itu arogan. Arogan itu misal ugal-ugalan, dan melanggar aturan juga," kata Edo dalam aksi #RoadSafety, Jakarta Pusat, Sabtu (14/11/2015).

Setiap hari, lanjut Edo, 70 orang meninggal di jalan raya. Kondisi tersebut mencerminkan Indonesia darurat jalan raya.

"Kami minta masyarakat jangan arogan, kalau arogan dampak sangat luas. Nanti bisa kecelakaan," tambah Edo.

Dalam kegiatan kampanye yang dilakukan Edo beserta teman lainnya, dia juga meminta pemerintah untuk membenahi transportasi publik dan infrastruktur jalan. Penegak hukum diminta tegas, konsiten, kredibel dan tidak pandang bulu.

Kanit 1 Subdit Pengatura Lalu Lintas Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya Ajun Komisaris K. Silitonga mengatakan akan bertindak tegas terhadap pengendara yang tidak disiplin. Kendati demikian, warga diminta untuk tidak arogan.

"Polisi dan warga sama saja, yang beda cuma tugasnya saja. Kalau ada yang salah, pasti kita akan tindak. Tapi kita dahulukan untuk sosialisasi," kata Silitonga.

Sementara itu, Roy (30), pengendara sepeda motor menanggapi aksi #RoadSafety dapat jadi pengingat dirinya saat berkendara. Sebab, ia tiap kali kurang tertib saat berkendara.

"Bagus sih ya. Soalnya saya suka emosi di jalan juga," kata Roy.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Masyarakat Diminta Perketat Protokol Kesehatan

Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Masyarakat Diminta Perketat Protokol Kesehatan

Megapolitan
Polisi Sebut Kendaraan Berpelat Khusus RF Kerap Langgar Ganjil-Genap karena Merasa Kebal Hukum

Polisi Sebut Kendaraan Berpelat Khusus RF Kerap Langgar Ganjil-Genap karena Merasa Kebal Hukum

Megapolitan
Tahanan Narkoba Polres Jaksel Tewas, Keluarga Bakal Lapor ke Propam Polri

Tahanan Narkoba Polres Jaksel Tewas, Keluarga Bakal Lapor ke Propam Polri

Megapolitan
UPDATE 19 Januari: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.012

UPDATE 19 Januari: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.012

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 untuk Anak di Palmerah Dipercepat dengan 'Door to Door'

Vaksinasi Covid-19 untuk Anak di Palmerah Dipercepat dengan "Door to Door"

Megapolitan
2 Hari Terjebak Banjir, Sebagian Warga Tegal Alur Belum Dapat Bantuan

2 Hari Terjebak Banjir, Sebagian Warga Tegal Alur Belum Dapat Bantuan

Megapolitan
Sindir Anies 'Kerja Senyap' Saat Banjir, Fraksi PDI-P: Karena Memang Tidak Ada yang Dikerjakan

Sindir Anies "Kerja Senyap" Saat Banjir, Fraksi PDI-P: Karena Memang Tidak Ada yang Dikerjakan

Megapolitan
Kebakaran Melanda Toko Pakaian dan Sembako di Kebayoran Lama

Kebakaran Melanda Toko Pakaian dan Sembako di Kebayoran Lama

Megapolitan
Sudinsos Jakarta Barat Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir di Tegal Alur

Sudinsos Jakarta Barat Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir di Tegal Alur

Megapolitan
Anies Keluarkan Kepgub Soal Perpanjangan PPKM Level 2 di Jakarta Hingga 24 Januari

Anies Keluarkan Kepgub Soal Perpanjangan PPKM Level 2 di Jakarta Hingga 24 Januari

Megapolitan
Keluarga Pasien di RS Polri Jadi Korban Pencurian, Tas Berisi Dua Ponsel Hilang

Keluarga Pasien di RS Polri Jadi Korban Pencurian, Tas Berisi Dua Ponsel Hilang

Megapolitan
Dibawa Jaksa untuk Beratkan Munarman, Saksi: Saya Lebih Pilih Abang daripada yang Tangkap Saya

Dibawa Jaksa untuk Beratkan Munarman, Saksi: Saya Lebih Pilih Abang daripada yang Tangkap Saya

Megapolitan
Awasi Penerapan Protokol Kesehatan, Satpol PP DKI Patroli Saat Anak Pulang Sekolah

Awasi Penerapan Protokol Kesehatan, Satpol PP DKI Patroli Saat Anak Pulang Sekolah

Megapolitan
Tahanan Polres Jaksel Tewas, Keluarga Laporkan Kejanggalan Kematiannya ke Komnas HAM

Tahanan Polres Jaksel Tewas, Keluarga Laporkan Kejanggalan Kematiannya ke Komnas HAM

Megapolitan
Sindikat Pembobol Rumah Kosong di Bekasi Ditangkap, Hasil Kejahatan Capai Ratusan Juta

Sindikat Pembobol Rumah Kosong di Bekasi Ditangkap, Hasil Kejahatan Capai Ratusan Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.