Di Rusun Mereka "Dimanja", di Perahu Mereka Menderita...

Kompas.com - 21/04/2016, 10:48 WIB
Rumah Susun Rawa Bebek di kawasan Cakung, Jakarta Timur, Sabtu (2/4/2016). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sedang menyiapkan sejumlah rumah susun untuk relokasi warga yang terdampak revitalisasi di sejumlah tempat di Jakarta. Sebanyak 250 unit di Rusun Rawa Bebek telah disiapkan untuk relokasi warga di kawasan Luar Batang, Jakarta Utara. KOMPAS/RADITYA HELABUMIRumah Susun Rawa Bebek di kawasan Cakung, Jakarta Timur, Sabtu (2/4/2016). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sedang menyiapkan sejumlah rumah susun untuk relokasi warga yang terdampak revitalisasi di sejumlah tempat di Jakarta. Sebanyak 250 unit di Rusun Rawa Bebek telah disiapkan untuk relokasi warga di kawasan Luar Batang, Jakarta Utara.
Penulis Nursita Sari
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, telah digusur Pemerintah Provinsi DKI Jakarta pada Senin (11/4/2016) lalu. Sebagian warga telah direlokasi ke Rusun Rawa Bebek, Cakung, Jakarta Timur.

Sebagian lainnya memutuskan untuk tetap tinggal di perahu di sekitar lokasi penggusuran.

Warga yang memilih direlokasi mengaku rusun yang mereka tempati cukup nyaman. Mereka juga menyebut fasilitasnya memadai.

"Saya akui bersih tempatnya. Sementara ini, udah sepuluh hari, belum ada (keluhan) ya, nyaman-nyaman aja," kata salah satu penghuni rusun, Sapiudin (62), kepada Kompas.com, Rabu (20/4/2016).

Nursita Sari Transjakarta yang disediakan untuk warga Rusun Rawa Bebek, Cakung, Jakarta Timur. Warga rusun dapat menggunakan transjakarta secara gratis dengan menunjukkan identitasnya, Rabu (20/4/2016).
"Kalau fasilitas ya memadai, lokasi memadai, cuma karena ini untuk bujang jadi cuma satu kamar," kata penghuni lainnya, Bambang (60).

Bambang juga menyebut kehidupan di rusun lebih sehat. Setiap pagi, ia dan istrinya bisa berkeliling rusun untuk berolahraga.

"Di sini kan lingkungan sehat. Beda kayak Pasar Ikan. Saya tiap pagi bisa olahraga jalan-jalan keliling sini. Lumayan tiga putaran saja sudah sehat," kata warga yang kini tinggal di lantai 1 Blok A itu.

Unit yang ditempati warga berukuran 4 x 6 meter persegi. Rusun itu terdiri dari satu ruangan utama tanpa sekat yang dilengkapi satu ruang kamar mandi dan satu ruang toilet yang terpisah.

Kamar mandi di dalam rusun dilengkapi shower. Tidak ada bak mandi yang disediakan. Toilet yang digunakan adalah toilet duduk.

Setiap unit rusun dilengkapi ranjang tingkat tanpa kasur, dua lemari, dan dua meja. Semuanya dicat berwarna cokelat. Rusun tipe 24 itu tidak memiliki dapur.

Nursita Sari Isi unit Rusun Rawa Bebek, Cakung, Jakarta Timur, yang ditempati warga relokasi Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu (20/4/2016).
Dapur disediakan di luar unit rusun. Dapur tersebut ditempatkan di luar unit dan diberi sekat serta nomor sebagai penanda. Sekat dapur itu juga digunakan warga untuk menjemur pakaian.

Rusun lima tingkat itu dilengkapi lift dan tangga untuk menunjang aktivitas warga. Halaman di sekitar rusun pun cukup luas. Anak-anak rusun sesekali tampak bersepeda di halaman rusun itu.

Selama tiga bulan pertama, warga tidak dipungut uang sewa rusun. Mereka hanya membayar uang listrik. Barulah pada bulan keempat warga harus membayar sewa sebesar Rp 300.000 per bulan.

Selain fasilitas di dalam unit, warga pun mendapat fasilitas untuk menggunakan transjakarta secara gratis. Mereka hanya tinggal menunjukkan identitas sebagai warga rusun.

PT Transjakarta telah menyediakan dua armada bus di rusun untuk mempermudah warga yang ingin bepergian. Jam operasional bus dimulai pukul 05.00 sampai dengan 19.30 WIB.

Nursita Sari Anak-anak warga Pasar Ikan yang direlokasi ke Rusun Rawa Bebek, Cakung, Jakarta Timur, berangkat sekolah menggunakan bus sekolah dari halaman rusun, Rabu (20/4/2016).
Anak-anak SD dan SMP yang menghuni Rusun Rawa Bebek telah pindah sekolah ke lokasi yang lebih dekat dengan rusun. Setiap pagi mereka berangkat ke sekolah dengan menggunakan bus sekolah.

Satu bus sekolah disediakan di halaman rusun. Siang dan sore harinya, mereka kembali dijemput untuk pulang ke tempat tinggal baru mereka di Rusun Rawa Bebek.

Anak-anak kecil pun sudah mulai belajar di Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sejak Selasa (19/4/2016).

Ketua pengelola PAUD Rusun Rawa Bebek Sugiati mengatakan, mereka tampak antusias dalam belajar. Mereka langsung dapat berbaur dengan guru dan teman-temannya.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Megapolitan
DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

Megapolitan
KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

Megapolitan
Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Megapolitan
Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Megapolitan
Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Megapolitan
Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Megapolitan
Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Megapolitan
Cuitan Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Cuitan Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Megapolitan
Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Megapolitan
Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Megapolitan
UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Jalur Pedestrian di Seputar Istana Bogor Ditutup pada Akhir Pekan untuk Hindari Keramaian

Jalur Pedestrian di Seputar Istana Bogor Ditutup pada Akhir Pekan untuk Hindari Keramaian

Megapolitan
Ojol di Kota Tangerang Didenda Rp 100.000 jika Langgar Protokol Kesehatan

Ojol di Kota Tangerang Didenda Rp 100.000 jika Langgar Protokol Kesehatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X