Dishubtrans Batal Minta Bantuan Satpol PP untuk Awasi Kebijakan Ganjil Genap

Kompas.com - 18/07/2016, 20:59 WIB
Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah sebelum mengikuti rapat bersama Komisi B DPRD DKI Jakarta, Senin (18/7/2016). Rapat digelar dalam rangka membahas kelanjutan wacana kebijakan pelat ganjil genap. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERAKepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah sebelum mengikuti rapat bersama Komisi B DPRD DKI Jakarta, Senin (18/7/2016). Rapat digelar dalam rangka membahas kelanjutan wacana kebijakan pelat ganjil genap.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah membatalkan rencana melibatkan Satpol PP dalam pengawasan pelaksanaan kebijakan pembatasan kendaraan berdasarkan nomor pelat ganjil dan genap.

Pembatalan dilakukan setelah anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Nur Afni Sajim menilai peran Satpol PP tidak berhubungan dengan kegiatan pengaturan lalu lintas.

"Langsung saya putuskan, Satpol PP enggak ada lagi di rencana (ganjil genap). Saya kerahkan petugas Dishub saja," kata Andri, Senin (18/7/2016).

Awalnya, personel Satpol PP akan diminta untuk membantu mengawasi kendaraan di setiap lampu lalu lintas kawasan penerapan pembatasan kendaraan berdasarkan nomor pelat.

Kawasan yang dimaksud adalah sepanjang Jalan MH Thamrin, Sudirman, hingga Gatot Subroto.

Menurut Afni, pelibatan Satpol PP hanya akan menambah masalah baru di lapangan. Hal itu karena tugas teknis petugas Dishubtrans belum tentu dipahami oleh Satpol PP.

"Satpol PP tidak bisa membantu di lalu lintas, bukan tupoksinya. Nanti jadi tumpang tindih," tutur Afni.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan keputusan tersebut, pengawas kebijakan ganjil genap di lapangan nanti hanya dilakukan oleh petugas Dishubtrans berjumlah 60 orang dan personel Ditlantas Polda Metro Jaya. Petugas ditempatkan di titik-titik tertentu di sepanjang kawasan seperti di setiap simpang yang terdapat lampu lalu lintas.

Penerapan kebijakan itu akan berlangsung setiap hari Senin sampai Jumat, mulai dari pukul 07.00-10.00 dan pukul 16.00-20.00. Penerapan kebijakan itu hanya berlaku di ruas jalan tertentu, yaitu Jalan MH Thamrin, Sudirman, dan Gatot Subroto. Di luar jalan tersebut, pengendara dapat menggunakan kendaraannya seperti biasa.

Kebijakan ini akan diuji coba pada 27 Juli sampai 26 Agustus 2016 dan mulai resmi diterapkan pada 30 Agustus 2016.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kampung Boncos Digerebek, 18 Pengguna Sabu Ditangkap

Kampung Boncos Digerebek, 18 Pengguna Sabu Ditangkap

Megapolitan
Tiga Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Ditangkap Polisi

Tiga Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Ditangkap Polisi

Megapolitan
Ditabrak Mercy yang Lawan Arah di Tol JORR, Korban Luka di Bagian Kepala

Ditabrak Mercy yang Lawan Arah di Tol JORR, Korban Luka di Bagian Kepala

Megapolitan
Lawan Arah di Tol JORR, Mobil Mercy Lalu Tabrak Dua Mobil

Lawan Arah di Tol JORR, Mobil Mercy Lalu Tabrak Dua Mobil

Megapolitan
Ada Penembakan di Tol Exit Bintaro, Polisi: Korban Selamat tapi Luka di Perut

Ada Penembakan di Tol Exit Bintaro, Polisi: Korban Selamat tapi Luka di Perut

Megapolitan
 Kinerja Tim Medsos Memuaskan, Pemprov DKI Jakarta Berhasil Raih Tiga Penghargaan di GSMS 2021

Kinerja Tim Medsos Memuaskan, Pemprov DKI Jakarta Berhasil Raih Tiga Penghargaan di GSMS 2021

Megapolitan
Polisi Kantongi Identitas Mobil Pelaku Penembakan di Exit Tol Bintaro

Polisi Kantongi Identitas Mobil Pelaku Penembakan di Exit Tol Bintaro

Megapolitan
Sebuah Kapal Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa

Sebuah Kapal Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa

Megapolitan
Izin Belum Juga Turun, PA 212 Berencana Ubah Konsep Acara Reuni 212

Izin Belum Juga Turun, PA 212 Berencana Ubah Konsep Acara Reuni 212

Megapolitan
Korban Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Diduga Seorang Pria

Korban Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Diduga Seorang Pria

Megapolitan
Potongan Tubuh Manusia Ditemukan di Kedungwaringin Bekasi

Potongan Tubuh Manusia Ditemukan di Kedungwaringin Bekasi

Megapolitan
Kecelakaan Saat Balap di Meikarta, Bamsoet: Alhamdulillah Aman

Kecelakaan Saat Balap di Meikarta, Bamsoet: Alhamdulillah Aman

Megapolitan
Tutup Sumur Resapan di Cilandak Jebol padahal Baru Dibangun, Ini Alasan Dinas Sumber Daya Air DKI

Tutup Sumur Resapan di Cilandak Jebol padahal Baru Dibangun, Ini Alasan Dinas Sumber Daya Air DKI

Megapolitan
Jakarta Telah Capai Target 100 Persen Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Jakarta Telah Capai Target 100 Persen Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Megapolitan
2 Orang Ditembak Orang Tak Dikenal di Pintu Keluar Tol Bintaro

2 Orang Ditembak Orang Tak Dikenal di Pintu Keluar Tol Bintaro

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.