Inilah Rusun Rawa Bebek yang Disebut Ahok Bikin "Ngiler" Halaman 1 - Kompas.com

Inilah Rusun Rawa Bebek yang Disebut Ahok Bikin "Ngiler"

Kompas.com - 11/08/2016, 06:26 WIB
Kompas.com/Robertus Belarminus Rusun Rawa Bebek di Cakung, Jakarta Timur yang baru dibangun ini diperuntukan bagi warga Bukit Duri yang terkena dampak normalisasi Sungai Ciliwung. Rabu (10/8/2016)


JAKARTA, KOMPAS.com -
Jalan beraspal yang menjadi akses masuk ke Rusun Rawa Bebek, Jakarta Timur, terasa masih bergelombang. Rusun dan jalan itu sama-sama nampak baru selesai dikerjakan.

Pasir berwarna hitam masih belum melekat betul di permukaan jalan beraspal itu. Beberapa pekan sebelumnya belum ada jalan permanen menuju Rusun Rawa Bebek, jalannya masih berupa tanah merah dan ada kubangan air bekas hujan.

Tapi pada Rabu (10/8/2016), jalan akses menuju rusun baru yang terhubung dengan Jalan Inspeksi Kanal Banjir Timur itu dapat dilintasi kendaraan. Kurang dari 100 meter jaraknya untuk sampai dari depan ke dalam rusun.

Rusun baru itu bersebelahan dengan empat blok rusun yang masih dibangun. Blok yang belum jadi adalah milik Dinas Perumahan dan Gedung Pemda DKI, yang dibangun dengan biaya APBD.

Sedangkan rusun yang sudah jadi adalah kewajiban pengembang, yang tiga di antaranya sudah bisa ditempati, sementara satu blok masih dalam tahap penyelesaian.

Rusun baru yang berlokasi di Cakung, Jakarta Timur, yang disebut Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok bikin ngiler.

Bangunan lima lantai itu terlihat cerah karena baru dicat. Tiga blok yang sudah bisa ditempati bervariasi warnanya, mulai orange-putih, hijau-putih, dan merah tua-putih.

Dari lantai dasar sampai di dalam ruangan semua dilapisi keramik putih. Tapi halaman bawahnya belum selesai dibuat taman. Hanya saja jalur untuk berjalan kaki yang menghubungkan tiap bloknya sudah dibuat dengan susunan paving block.

Lantai dasar rusun dibuat seperti selasar yang berhadapan dengan ruangan untuk fasilitas umum seperti toko, dan lainnya. Untuk sampai ke lantai hunian aksesnya melalui anak tangga mulai dari lantai dasar sampai lantai paling atas.

Inilah rumah baru bagi warga yang terkena dampak normalisasi Sungai Ciliwung, di Bukit Duri, Tebet, Jakarta Selatan. Relokasi akan dilakukan tidak lama lagi.

Model huniannya adalah tipe 36 atau dengan luas 6x6 meter persegi. Di dalamnya terdapat dua kamar tidur, ruang keluarga, dapur, toilet, serta sedikit ruang terbuka di bagian belakang. Fasilitas listrik dan air PAM sudah tersambung dan membuat rusun ini sangat layak dihuni.

"Dari segi fisik kita memang bisa lihat bagus ya. Kelihatannya rapi kalau yang sekarang," kata Kepala Dinas Perumahan dan Gedung Pemda DKI Jakarta Arifin, Rabu (10/8/2016).

Tempat jemuran di belakang dipasangi tralis. Tidak perlu lagi penghuni nanti gantung-gantung jemuran sampai keluar tembok yang bakal membuat kesan berantakan.

"Enggak terkesan seperti rumah susun yang lain, ada tralis kan jadi enggak dikeluar-keluarin jemurannya," ujar Arifin.

Setiap tempat tinggal, kata Arifin, dibuat jendela yang ada di depan dan belakang. Tujuannya agar sirkulasi udara yang masuk ke hunian vertikal itu lancar.

"Sirkulasi udara bagus, depan belakang ada jendela yang bisa terbuka kecil, itu kan bagian yang menyehatkan," kata Arifin.


Page:
EditorIndra Akuntono
Komentar

Terkini Lainnya

Sumringahnya Mbah Amini dapat Bantuan 10 Kg Beras dari Pemerintah

Sumringahnya Mbah Amini dapat Bantuan 10 Kg Beras dari Pemerintah

Regional
Soal Konflik Warga dan Ahmadiyah, Lombok Timur Diminta Belajar dari Wonosobo

Soal Konflik Warga dan Ahmadiyah, Lombok Timur Diminta Belajar dari Wonosobo

Nasional
Bersama Pangeran Harry, Meghan Berencana Jenguk Ayahnya di Meksiko

Bersama Pangeran Harry, Meghan Berencana Jenguk Ayahnya di Meksiko

Internasional
Makan Hewan Dilindungi, Seorang Pria Dipecat dari Pekerjaannya

Makan Hewan Dilindungi, Seorang Pria Dipecat dari Pekerjaannya

Internasional
Rusia Jadi Negara yang Secara Militer Paling Sulit Ditaklukkan

Rusia Jadi Negara yang Secara Militer Paling Sulit Ditaklukkan

Internasional
Mobil Rombongan Wisatawan Masuk Jurang, Para Penumpang Selamat

Mobil Rombongan Wisatawan Masuk Jurang, Para Penumpang Selamat

Regional
Plafon Mal Central Park Jebol karena Pipa Bocor, Sejumlah 'Tenant' Sempat Tergenang

Plafon Mal Central Park Jebol karena Pipa Bocor, Sejumlah "Tenant" Sempat Tergenang

Megapolitan
Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Nasional
Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Regional
Meraup Untung Usaha Gosok Keliling 'Gokil' di Bekasi...

Meraup Untung Usaha Gosok Keliling "Gokil" di Bekasi...

Megapolitan
Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Megapolitan
BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

Regional
Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Internasional
Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Nasional

Close Ads X