Kompas.com - 20/09/2016, 18:11 WIB
Poster peringatan penutupan akses terpasang di pintu barat Stasiun Tangerang, Banten, Kamis (21/7/2016). Akses pintu barat menuju Stasiun Tangerang ditutup oleh kepolisian dan pemerintah kota setempat karena diduga menyebabkan kemacetan. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELIPoster peringatan penutupan akses terpasang di pintu barat Stasiun Tangerang, Banten, Kamis (21/7/2016). Akses pintu barat menuju Stasiun Tangerang ditutup oleh kepolisian dan pemerintah kota setempat karena diduga menyebabkan kemacetan.
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS — Perencanaan infrastruktur transportasi seperti stasiun seharusnya terintegrasi dengan rencana besar penataan kota. Hal itu diperlukan agar warga pengguna angkutan umum tidak dirugikan di tengah berbagai kepentingan.

Pengajar Planologi Universitas Trisakti, Yayat Supriyatna, Senin (19/9), mengatakan, penutupan pintu utama Stasiun Tangerang akibat kemacetan yang kerap ditimbulkan menunjukkan tidak adanya keterkaitan antara pemangku kebijakan, yaitu PT Kereta Api Indonesia (KAI), dan Pemerintah Kota Tangerang.

"Selama ini, masing-masing memiliki kepentingan sendiri dan cenderung berjalan sendiri-sendiri. Kemacetan di stasiun terjadi di mana-mana karena memang begitu karakteristiknya, ada permintaan dan penawaran. Pasti banyak angkutan umum berhenti, juga pedagang-pedagang yang berjualan di sekitar stasiun. Semua ini seharusnya sudah diantisipasi sehingga masuk dalam perencanaan awal," tutur Yayat.

Dia mengusulkan kedua pihak duduk bersama untuk mengambil solusi terbaik tanpa mengorbankan kepentingan yang paling besar, yaitu kepentingan publik.

Penutupan pintu barat Stasiun KA Tangerang, kata Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Tangerang Engkos Zarkasyi, dilatarbelakangi kemacetan parah di Jalan Kisamaun akibat angkutan kota yang berhenti sembarangan saat penumpang kereta listrik keluar stasiun.

"Kami sudah mulai pendekatan sejak tiga bulan lalu. Kami mendapat banyak komplain akibat kemacetan yang terjadi. Karena itu, pintu keluar masuk stasiun sebaiknya dipindah," ujar Engkos.

Target PAD

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mengenai keluhan pengguna sepeda motor atau mobil yang harus membayar retribusi saat masuk Jalan Ki Asnawi untuk menuju pintu timur stasiun, Engkos menyatakan, retribusi sudah diberlakukan sejak dulu sehingga mau tidak mau harus ditaati.

"Itu pun petugas kerap memberi kelonggaran. Kalau pengguna kendaraan bilang mau ke stasiun, tidak dipungut retribusi. Kalau PT KAI punya kepentingan untuk parkir, kami (pemkot) juga punya kepentingan mendapatkan retribusi karena kami juga memiliki target PAD yang harus dicapai," ungkapnya.

Selain di Stasiun Tangerang, gerbang masuk Stasiun Parung Panjang juga diubah. Sebelumnya, pintu tengah yang berada tepat di depan loket penjualan tiket dibuka. Namun, dua bulan terakhir, pintu gerbang itu ditutup karena kerap menimbulkan kemacetan akibat angkutan kota yang menunggu penumpang. Kini, pintu gerbang yang dibuka hanya gerbang timur dan gerbang barat yang berada di depan Pasar Parung Panjang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 12 Juni: Tangsel Catat 79 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 12 Juni: Tangsel Catat 79 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE 12 Juni: 185 Kasus Baru Covid-19 Ditemukan di Kabupaten Bekasi

UPDATE 12 Juni: 185 Kasus Baru Covid-19 Ditemukan di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
UPDATE 12 Juni: Depok Catat 165 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 12 Juni: Depok Catat 165 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE 12 Juni: 2.455 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

UPDATE 12 Juni: 2.455 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Ditangkap Polisi, Ini Peran Supervisor Operator Crane dalam Pungli di Tanjung Priok

Ditangkap Polisi, Ini Peran Supervisor Operator Crane dalam Pungli di Tanjung Priok

Megapolitan
Ratusan Korban Banjir Kompleks Polisi Udara Mengungsi, Butuh Popok dan Obat-obatan

Ratusan Korban Banjir Kompleks Polisi Udara Mengungsi, Butuh Popok dan Obat-obatan

Megapolitan
Kompleks Polisi Udara Pondok Cabe Terkena Banjir Imbas Turap Longsor di Ciputat

Kompleks Polisi Udara Pondok Cabe Terkena Banjir Imbas Turap Longsor di Ciputat

Megapolitan
Nama Anaknya Menghilang dan Digantikan Orang Lain di PPDB Jakarta Jalur Prestasi, Orangtua Ini Kecewa

Nama Anaknya Menghilang dan Digantikan Orang Lain di PPDB Jakarta Jalur Prestasi, Orangtua Ini Kecewa

Megapolitan
Jadi Koordinator Pungli, Supervisor Operator Crane di Tanjung Priok Ditangkap

Jadi Koordinator Pungli, Supervisor Operator Crane di Tanjung Priok Ditangkap

Megapolitan
Sopir Mengeluh Bongkar Muat Terhambat karena Pungli, Polisi Koordinasi dengan Pelindo

Sopir Mengeluh Bongkar Muat Terhambat karena Pungli, Polisi Koordinasi dengan Pelindo

Megapolitan
Update 12 Juni: 11.559.138 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 20.044.187 Dosis Pertama

Update 12 Juni: 11.559.138 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 20.044.187 Dosis Pertama

Megapolitan
Sopir Bus Transjakarta Akan Diuji Kompetensi Tiap Tahun

Sopir Bus Transjakarta Akan Diuji Kompetensi Tiap Tahun

Megapolitan
Ada Perbaikan Pipa Palyja, Pasokan Air di Jaksel Terganggu Mulai Sabtu Sore

Ada Perbaikan Pipa Palyja, Pasokan Air di Jaksel Terganggu Mulai Sabtu Sore

Megapolitan
Korban Turap Longsor di Ciputat Berharap Pemkot Tangsel Perbaiki Rumahnya

Korban Turap Longsor di Ciputat Berharap Pemkot Tangsel Perbaiki Rumahnya

Megapolitan
Transjakarta Akan Adopsi Sistem Keselamatan Maskapai Penerbangan

Transjakarta Akan Adopsi Sistem Keselamatan Maskapai Penerbangan

Megapolitan

Video Rekomendasi

komentar di artikel lainnya
Close Ads X