Agus: Rp 1 Miliar Per RW Bukan Uang Pribadi, Bukan "Money Politic"

Kompas.com - 03/12/2016, 13:17 WIB
KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan satu, Agus Harimurti Yudhoyono, menyapa warga saat berkampanye ke pertokoan di Jalan Niaga, Muara Karang, Jakarta Utara, Sabtu (3/12/2016) pagi.

JAKARTA, KOMPAS.com — Calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan satu, Agus Harimurti Yudhoyono, kembali menegaskan bahwa program Rp 1 miliar per RW per tahun dari pihaknya bukan bentuk politik uang.

Hal itu dijelaskan Agus saat berkampanye ke pertokoan dan rumah makan di Jalan Niaga, Muara Karang, Jakarta Utara, Sabtu (3/12/2016) pagi.

"Sudah dijelaskan itu bukan money politic. Itu program dan itu bukan uang pribadi saya dan Mpok Sylvi. Bukan Bapak, Ibu, pilih saya terus dikasih uang, bukan begitu. Ini untuk pemberdayaan komunitas. Rp 1 miliar per RW itu adalah semacam pagunya," kata Agus.

Agus menuturkan, pihaknya hanya menentukan besaran bantuan dana yang disediakan untuk tiap RW per tahun senilai Rp 1 miliar. Dari pagu tersebut, masyarakat yang berbasis komunitas di tiap RW dapat menggunakan dana itu sesuai kebutuhan mereka yang berbeda-beda di tiap lokasi.


"Bisa saja di RW ini warganya mau benerin jalan atau bisa juga di RW satunya warga mau bikin lapangan voli buat olahraga. Jadi, bukan uang terus dibagi rata, bukan seperti itu. Mereka bisa berkreasi dan menentukan kebutuhan apa yang paling mendesak di sana. Itu semua prioritas yang diketahui komunitas di bawah," tutur Agus.

Terkait dengan pernyataan Bawaslu DKI Jakarta yang menyebut program tersebut diduga melanggar, Agus mengungkapkan timnya telah menjelaskan kepada Panwaslu dan KPUD DKI Jakarta.

Temuan dugaan pelanggaran yang awalnya bahkan dikatakan sebagai bentuk politik uang ini masih dibahas di KPUD DKI dan belum didapat kesimpulan dari pembahasan tersebut.

Pihak Bawaslu sebelumnya telah melimpahkan dugaan pelanggaran ini ke KPUD DKI karena merupakan masalah administrasi dan wewenang KPUD untuk menetapkan pelanggaran sekaligus memberikan sanksinya nanti.

(Baca juga: Tim Agus-Sylvi: Janji Rp 1 Miliar Per RW Bukan "Money Politics")

 

Kompas TV Agus Janji Tata Pasar dengan Lebih Humanis

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorCaroline Damanik
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Sebuah Gudang Daging di Pulogadung Terbakar

Sebuah Gudang Daging di Pulogadung Terbakar

Megapolitan
DKI Akan Larang Plastik Sekali Pakai, kecuali Jenis Rol Pembungkus

DKI Akan Larang Plastik Sekali Pakai, kecuali Jenis Rol Pembungkus

Megapolitan
Warga Keluhkan Pengolahan Semen, PT Adhimix Precast Indonesia Klaim Punya Amdal

Warga Keluhkan Pengolahan Semen, PT Adhimix Precast Indonesia Klaim Punya Amdal

Megapolitan
Hari Anak Nasional, Anies Ingin Wujudkan Jakarta sebagai Kota Ramah Anak

Hari Anak Nasional, Anies Ingin Wujudkan Jakarta sebagai Kota Ramah Anak

Megapolitan
Gantikan Pak Ogah, Pemkot Bekasi Tarik Retribusi Parkir Minimarket Rp 2.000

Gantikan Pak Ogah, Pemkot Bekasi Tarik Retribusi Parkir Minimarket Rp 2.000

Megapolitan
Larang Plastik Sekali Pakai, DKI Bisa Kurangi 3 Juta Lembar Sampah Per Tahun

Larang Plastik Sekali Pakai, DKI Bisa Kurangi 3 Juta Lembar Sampah Per Tahun

Megapolitan
Camat Fauzi Sebut Warga Tidak Perlu Khawatir soal Pengolahan Semen di Gambir

Camat Fauzi Sebut Warga Tidak Perlu Khawatir soal Pengolahan Semen di Gambir

Megapolitan
Pengelola Islamic Centre Bekasi Sepakat 4.986 Meter Lahannya untuk Tol Becakayu

Pengelola Islamic Centre Bekasi Sepakat 4.986 Meter Lahannya untuk Tol Becakayu

Megapolitan
Ini Kiat Kopral Jaga Perlintasan Kereta di Bekasi Selain Pakai Jurus Silat

Ini Kiat Kopral Jaga Perlintasan Kereta di Bekasi Selain Pakai Jurus Silat

Megapolitan
DKI Belum Atur Penggunaan Plastik Sekali Pakai di Warung-warung Kecil

DKI Belum Atur Penggunaan Plastik Sekali Pakai di Warung-warung Kecil

Megapolitan
Jefri Nichol Ditangkap dengan Barang Bukti 6 Gram Ganja

Jefri Nichol Ditangkap dengan Barang Bukti 6 Gram Ganja

Megapolitan
Dengan Kereta Cepat, Waktu Jakarta-Karawang Kurang dari 15 Menit

Dengan Kereta Cepat, Waktu Jakarta-Karawang Kurang dari 15 Menit

Megapolitan
Mengapa Kopral Jaga Pelintasan Kereta Sambil Bergaya Silat?

Mengapa Kopral Jaga Pelintasan Kereta Sambil Bergaya Silat?

Megapolitan
DKI Siapkan Insentif bagi Pusat Perbelanjaan yang Tak Sediakan Plastik Sekali Pakai

DKI Siapkan Insentif bagi Pusat Perbelanjaan yang Tak Sediakan Plastik Sekali Pakai

Megapolitan
Tolak Ganti Rugi Korban Salah Tangkap, Kemenkeu Sebut Pengamen Dilarang di Jakarta

Tolak Ganti Rugi Korban Salah Tangkap, Kemenkeu Sebut Pengamen Dilarang di Jakarta

Megapolitan
Close Ads X