Kompas.com - 18/01/2017, 13:00 WIB
Peserta sedang diberikan pengarahan sebelum start lari 12 menit. Cahyu Cantika AmirantiPeserta sedang diberikan pengarahan sebelum start lari 12 menit.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Mulai tahun ini calon Pegawai Harian Lepas (PHL) Tenaga Operasional Pemadam Kebakaran DKI Jakarta harus mengikuti serangkaian tes penerimaan. Selanjutnya, tes ini akan dilaksanakan setiap tahun.

Tes penerimaan tersebut dilakukan sebagai tindak lanjut Peraturan Gubernur (Pergub) Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta Nomor 212 Tahun 2016 tentang Pedoman Pengelolaan Penyedia Jasa Lainnya Orang Perorangan.

"Sesuai Pergub, sudah ada kriteria yang harus dipenuhi untuk mencari PHL. Mereka harus lulus tes kompetensi, tes fisik, dan wawancara," ujar Saiful Pegawai Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan DKI Jakarta, saat diwawancara Kompas.com, Selasa (17/1/2016).

Sebelum mengikuti ketiga rangkaian tes tersebut, calon PHL harus lolos administrasi terlebih dahulu. Pendaftaran administrasi ini dilakukan secara online.

Terdapat 16 persyaratan yang harus dipenuhi calon PHL agar dapat mengikuti tes penerimaan. Antara lain, berjenis kelamin laki-laki, berusia antara 18-45 tahun, WNI dengan KTP DKI Jakarta, tidak takut ketinggian dan ruang gelap, serta diutamakan mampu berenang.

Tahun ini ada 1.452 calon PHL yang lolos administrasi dari total 3.500 pendaftar. Setelah lolos administrasi, mereka mengikuti tes kompetensi yang telah diadakan pada Senin (16/1/2017).

Seperti apa tesnya?

Pada tes kompetensi peserta diuji pengetahuannya terkait lima bidang. Pengetahuan umum (kewarganegaraan), pengetahuan tentang cara pengoperasian peralatan unit mobil pemadam kebakaran, kemampuan numerik (menghitung), lawan kata (antonim), dan persamaan kata (sinonim).

Selanjutnya, calon PHL mengikuti tes fisik. Untuk tes fisik, waktu pelaksanaan tes dibedakan per wilayah. Tiap wilayah diberikan satu hari khusus untuk menjalani tes.

Kelompok peserta pertama yang melakukan tes fisik adalah calon PHL dari wilayah Jakarta Pusat berjumlah 278 orang.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Omicron di Jakarta Meluas, Gejala Ringan Tapi Tak Boleh Dianggap Enteng

Omicron di Jakarta Meluas, Gejala Ringan Tapi Tak Boleh Dianggap Enteng

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meluas ke Sekolah-sekolah di Jakarta, Belajar Tatap Muka Masih Berjalan

Kasus Covid-19 Terus Meluas ke Sekolah-sekolah di Jakarta, Belajar Tatap Muka Masih Berjalan

Megapolitan
Pemkot Tangsel Kirim Bantuan 200 Paket Sembako untuk Korban Gempa Sumur Banten

Pemkot Tangsel Kirim Bantuan 200 Paket Sembako untuk Korban Gempa Sumur Banten

Megapolitan
Alarm Bahaya dari Jakarta, Kasus Covid-19 Meningkat Signifikan dan Jadi Medan Perang Pertama Hadapi Omicron

Alarm Bahaya dari Jakarta, Kasus Covid-19 Meningkat Signifikan dan Jadi Medan Perang Pertama Hadapi Omicron

Megapolitan
Acungkan Sajam ke Arah Warga Cimanggis, Pelaku Disebut Masih Berkaitan dengan Geng Tipar dan KM29

Acungkan Sajam ke Arah Warga Cimanggis, Pelaku Disebut Masih Berkaitan dengan Geng Tipar dan KM29

Megapolitan
Lanjutan Sidang Kasus Terorisme Munarman Hari Ini, JPU Hadirkan Saksi

Lanjutan Sidang Kasus Terorisme Munarman Hari Ini, JPU Hadirkan Saksi

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodebek Hujan Siang hingga Sore

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodebek Hujan Siang hingga Sore

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pengendara Motor Tewas usai Terobos Lampu Merah dan Tabrak Mobil | Pedagang di Tangsel Diancam Dirusak Lapaknya oleh Ormas

[POPULER JABODETABEK] Pengendara Motor Tewas usai Terobos Lampu Merah dan Tabrak Mobil | Pedagang di Tangsel Diancam Dirusak Lapaknya oleh Ormas

Megapolitan
Street Race Polda Metro Jaya Tak Akan Terapkan Sistem Kejuaraan, Ini Alasannya...

Street Race Polda Metro Jaya Tak Akan Terapkan Sistem Kejuaraan, Ini Alasannya...

Megapolitan
Minta Polda Metro Perbesar Pit Stop Ajang Street Race, Pebalap: Sekarang Dempet-dempetan

Minta Polda Metro Perbesar Pit Stop Ajang Street Race, Pebalap: Sekarang Dempet-dempetan

Megapolitan
Street Race di Ancol Rampung, Polda Metro Jaya Soroti Masalah Ketertiban Penonton

Street Race di Ancol Rampung, Polda Metro Jaya Soroti Masalah Ketertiban Penonton

Megapolitan
Wagub DKI: BOR RS untuk Pasien Covid-19 di Jakarta Semakin Bertambah

Wagub DKI: BOR RS untuk Pasien Covid-19 di Jakarta Semakin Bertambah

Megapolitan
UPDATE 16 Januari: Pasien Covid-19 di Jakarta Bertambah 566, Kasus Aktif Kini 3.816

UPDATE 16 Januari: Pasien Covid-19 di Jakarta Bertambah 566, Kasus Aktif Kini 3.816

Megapolitan
Polda Metro Jaya Harap Sirkuit Formula E Bisa Dipakai untuk Street Race

Polda Metro Jaya Harap Sirkuit Formula E Bisa Dipakai untuk Street Race

Megapolitan
Sindir Halus Ketua DPRD di Acara Street Race, Bamsoet: Mudah-mudahan Pak Pras Tak keberatan Formula E di Ancol...

Sindir Halus Ketua DPRD di Acara Street Race, Bamsoet: Mudah-mudahan Pak Pras Tak keberatan Formula E di Ancol...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.