Kompas.com - 14/02/2017, 16:37 WIB
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS — Dua begal sepeda motor, W (23) dan IM (25), tewas ditembak polisi saat hendak dibekuk di area Meli Melo kompleks Harapan Indah, Kecamatan Medan Satria, Kota Bekasi, Jawa Barat. Dua pelaku lain melarikan diri.

Selain menembak dua begal, polisi menangkap M (31), penadah sepeda motor curian. Empat begal dan penadah itu diduga sedang bertransaksi saat disergap. Komplotan begal yang sudah beraksi 23 kali itu diketahui berasal dari Lampung Timur.

Kepala Kepolisian Resor Metro Bekasi Kota Komisaris Besar Umar Surya Fana mengatakan, baku tembak polisi dengan begal yang terjadi Minggu (12/2) sekitar pukul 03.00 itu diawali kecurigaan pada lima orang yang memarkir empat sepeda motor di area Meli Melo. Saat didekati dan ditanya petugas, mereka melawan.

"Saat pelaku diberi tembakan peringatan, mereka malah mengeluarkan tembakan ke arah petugas," ujar Umar di Rumah Sakit Polri Kramatjati, Jakarta Timur, Senin (13/2).

Polisi akhirnya membalas tembakan, sampai akhirnya dua pelaku tewas tertembak. Dua jenazah pelaku dibawa polisi ke RS untuk diotopsi.

Seusai baku tembak, polisi menyita tiga pistol rakitan jenis revolver, enam peluru kaliber 38 milimeter, lima selongsong peluru kaliber 9 mm, tiga set kunci T, sebilah golok, satu telepon genggam, dan lima sepeda motor.

Menurut Umar, petugas juga menemukan bubuk putih sekitar 2,5 kilogram di dalam jok sepeda motor pelaku. Untuk memastikan apa itu, petugas membawanya ke Pusat Laboratorium Forensik Polri.

Kepala Kepolisian Sektor Medan Satria Komisaris Sukadi mengatakan, komplotan begal itu telah beraksi setidaknya 23 kali di Medan Satria enam bulan terakhir. Mereka tak segan-segan melukai korban. "Sepeda motor jenis matik dijual Rp 3 juta kepada penadah, sedangkan sepeda motor manual Rp 6 juta. Penadah kemudian menjualnya lagi ke daerah Karawang," kata Sukadi.

Kian muda

Kejahatan, terutama pencurian dengan kekerasan yang dilakukan berkelompok oleh pelaku usia muda, saat ini semakin banyak ditemui. Mereka umumnya tidak memiliki pekerjaan dan menggunakan hasil rampasannya untuk berfoya-foya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Periksa 5 Saksi terkait Kecelakaan yang Tewaskan 2 Pemotor di MT Haryono

Polisi Periksa 5 Saksi terkait Kecelakaan yang Tewaskan 2 Pemotor di MT Haryono

Megapolitan
Perampokan Terjadi di Sawah Baru Ciputat, Korban Diikat Kain

Perampokan Terjadi di Sawah Baru Ciputat, Korban Diikat Kain

Megapolitan
Polisi Lakukan Tes Urine terhadap Sopir Mobil Pajero yang Terlibat Kecelakaan Maut di MT Haryono

Polisi Lakukan Tes Urine terhadap Sopir Mobil Pajero yang Terlibat Kecelakaan Maut di MT Haryono

Megapolitan
Ibu Rumah Tangga di Tangsel Tewas Terserempet Kereta Api Rangkas-Tanah Abang

Ibu Rumah Tangga di Tangsel Tewas Terserempet Kereta Api Rangkas-Tanah Abang

Megapolitan
Epidemiolog Ingatkan Pemerintah Perkuat Sistem Kesehatan di Masa Transisi Pandemi Covid-19

Epidemiolog Ingatkan Pemerintah Perkuat Sistem Kesehatan di Masa Transisi Pandemi Covid-19

Megapolitan
Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu, Pasutri Dapat Untung Rp 100 Juta Uang Asli

Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu, Pasutri Dapat Untung Rp 100 Juta Uang Asli

Megapolitan
Epidemiolog Sebut PPKM Tetap Dibutuhkan meski Aktivitas Warga Sudah Dilonggarkan

Epidemiolog Sebut PPKM Tetap Dibutuhkan meski Aktivitas Warga Sudah Dilonggarkan

Megapolitan
Sukacita Umat Katolik Saat Kembali Beribadah di Gereja Katedral, 'Ada Kerinduan yang Mendalam'

Sukacita Umat Katolik Saat Kembali Beribadah di Gereja Katedral, "Ada Kerinduan yang Mendalam"

Megapolitan
Pengemudi yang Tabrak Pemotor hingga Tewas di MT Haryono Dituntut Biayai Pendidikan Anak Korban

Pengemudi yang Tabrak Pemotor hingga Tewas di MT Haryono Dituntut Biayai Pendidikan Anak Korban

Megapolitan
 P2TP2A Anjurkan Anak-anak Pelaku Bullying dan Kekerasan di Tangsel Jalani Konseling Psikologis

P2TP2A Anjurkan Anak-anak Pelaku Bullying dan Kekerasan di Tangsel Jalani Konseling Psikologis

Megapolitan
Dua Kali Jalani Layanan 'Trauma Healing', Kondisi Korban Kekerasan Anak di Tangsel Membaik

Dua Kali Jalani Layanan "Trauma Healing", Kondisi Korban Kekerasan Anak di Tangsel Membaik

Megapolitan
Seorang Wartawan Jadi Korban Tabrak Lari di Kuningan, Korban Alami Luka-luka

Seorang Wartawan Jadi Korban Tabrak Lari di Kuningan, Korban Alami Luka-luka

Megapolitan
Suami Istri Tewas dalam Kecelakaan di MT Haryono, Putrinya yang Berusia 2 Tahun Selamat

Suami Istri Tewas dalam Kecelakaan di MT Haryono, Putrinya yang Berusia 2 Tahun Selamat

Megapolitan
Diversi Kasus Bullying Anak di Serpong Gagal, Orangtua Korban Ingin Proses Hukum Berlanjut

Diversi Kasus Bullying Anak di Serpong Gagal, Orangtua Korban Ingin Proses Hukum Berlanjut

Megapolitan
Misa di Gereja Katedral Jakarta Sudah Dibuka untuk Umat Lintas Paroki

Misa di Gereja Katedral Jakarta Sudah Dibuka untuk Umat Lintas Paroki

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.