Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sejumlah Penghuni Rusun Jatinegara Masih Punya Rumah di Kampung Pulo

Kompas.com - 23/02/2017, 09:20 WIB
Alsadad Rudi

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com -
Sejumlah warga penghuni rumah susun sederhana sewa (rusunawa) Jatinegara Barat, Jakarta Timur, mengeluh karena banyak tetangganya yang masih punya rumah di Kampung Pulo.

Kampung Pulo adalah permukiman di bantaran Ciliwung yang menjadi lokasi tempat tinggal yang lama para penghuni Rusunawa Jatinegara Barat.

Seorang penghuni rusun Jatinegara Barat, Hasanuddin (56), mengatakan sedikitnya ada tiga orang di deretan bloknya yang dia sebut masih punya rumah di Kampung Pulo. Karena unit rusun tak bisa disewakan ke orang lain, Hasanuddin menyebut para tetangganya itu memilih tinggal di rusun sedangkan rumah di Kampung Pulo dikontrakkan ke orang lain.

"Di sini mereka dapat, yang di sana enggak kegusur. Rumah yang di sana dikontrakin ke orang," kata Hasanuddin, saat ditemui Kompas.com di Rusunawa Jatinegara Barat, Senin (20/2/2017) lalu.

(Baca: Penghuni Rusun Jatinegara Barat yang Tunggak Sewa Tak Akan Diusir)

Hasanuddin merasa sakit hati dengan kondisi tersebut. Karena dia merupakan salah satu warga yang rumahnya digusur habis di bantaran Ciliwung.

Akibat kondisi tersebut, dia mengaku menjadi tidak akur dengan para tetangganya itu. Menurut Hasanuddin, rumah dia sebelumnya terdiri tiga lantai. Selama menghuni rumah tersebut bersama keluarganya, Hasanuddin mengaku sudah menghabiskan biaya pembangunan hingga sekitar Rp 1 miliar.

"Tiba-tiba digusur gitu aja enggak ada ganti rugi. Dapat (unit rusun) yang kecil. Disamain ama yang rumahnya enggak kegusur. Sakit hati saya! Enggak ada adil-adilnya! Kalau menurut saya Pancasila udah enggak ada," ujar ayah tiga anak tersebut.

Warga Rusunawa Jatinegara Barat lainnya, Oninbey (73), turut mengeluhkan hal serupa. Dia menyebut ada sekitar dua tetangga di deretan bloknya yang masih punya rumah di Kampung Pulo.

Dengan ketus, dia berujar tipe-tipe warga seperti tetangganya itulah yang selalu mengaku bahagia saat ditanya mengenai kehidupan setelah dipindah ke rusun.

"Mereka kalau ditanya wartawan ya pasti bakal bilang senang (tinggal di rusun). Di sini dapat, di sana enggak kegusur. Sama, yang sebelumnya enggak punya rumah (di Kampung Pulo) juga pasti bakal bilang senang dipindah ke sini," ujar Oninbey.

(Baca: Pelatihan untuk Penghuni Rusun Jatinegara Barat Tidak Semuanya Diminati)

Penghuni lain di rusun tersebut, Suhanin (67), meminta Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengubah kebijakan tersebut. Dia menilai ketimbang dihuni oleh warga yang masih punya rumah di Kampung Pulo, lebih baik apabila unit hunian di Rusunawa Jatinegara Barat diberikan kepada keluarga yang kini masih menumpang di unit rusun milik orang lain.

Suhanin menyebut saat ini banyak keluarga-keluarga muda yang masih menumpang di unit rusun milik orang tuanya. Suhanin menyebut hal itu terjadi karena tiap unit hunian dibagikan per rumah, bukan per kepala keluarga.

Padahal, kata Suhanin, dulunya banyak rumah-rumah di Kampung Pulo yang merupakan bangunan dua lantai dan dihuni lebih dari satu keluarga. Biasanya keluarga yang menghuni adalah keluarga dari pemilik rumah dan keluarga anak-anaknya yang sudah menikah.

Halaman:


Terkini Lainnya

Sejumlah Calon Wali Kota Bogor Mulai Pasang Baliho, Rusli Prihatevy Mengaku Masih Santai

Sejumlah Calon Wali Kota Bogor Mulai Pasang Baliho, Rusli Prihatevy Mengaku Masih Santai

Megapolitan
Mengaku Polisi, Seorang Begal Babak Belur Diamuk Massa di Bekasi

Mengaku Polisi, Seorang Begal Babak Belur Diamuk Massa di Bekasi

Megapolitan
Beredar Foto Dahi Selebgram Meli Joker Benjol Sebelum Bunuh Diri, Polisi: Itu Disebabkan oleh Korban Sendiri

Beredar Foto Dahi Selebgram Meli Joker Benjol Sebelum Bunuh Diri, Polisi: Itu Disebabkan oleh Korban Sendiri

Megapolitan
Polisi Sebut Kekasih Selebgram yang Bunuh Diri Sambil 'Live' Tak Lakukan Kekerasan Sebelum Korban Akhiri Hidup

Polisi Sebut Kekasih Selebgram yang Bunuh Diri Sambil "Live" Tak Lakukan Kekerasan Sebelum Korban Akhiri Hidup

Megapolitan
Merantau ke Jakarta Jadi Pemilik Warung Sembako, Subaidi Sering Dianggap Punya Banyak Uang oleh Orang di Kampung

Merantau ke Jakarta Jadi Pemilik Warung Sembako, Subaidi Sering Dianggap Punya Banyak Uang oleh Orang di Kampung

Megapolitan
PDI-P Depok Sebut Supian Suri Punya Modal Popularitas dan Elektabilitas untuk Ikut Pilkada

PDI-P Depok Sebut Supian Suri Punya Modal Popularitas dan Elektabilitas untuk Ikut Pilkada

Megapolitan
Jadi Pengedar 10 Kg Sabu, Pengangguran di Bekasi Terancam 20 Tahun Penjara

Jadi Pengedar 10 Kg Sabu, Pengangguran di Bekasi Terancam 20 Tahun Penjara

Megapolitan
Atap Rumah Warga di Bogor Terbang akibat Angin Kencang, Korban Terpaksa Mengungsi

Atap Rumah Warga di Bogor Terbang akibat Angin Kencang, Korban Terpaksa Mengungsi

Megapolitan
Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal Buang Pelat Palsu TNI di Lembang

Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal Buang Pelat Palsu TNI di Lembang

Megapolitan
Pohon Tumbang di Persimpangan Kelapa Dua Arah Margonda Selesai Dievakuasi, Lalin Kembali Normal

Pohon Tumbang di Persimpangan Kelapa Dua Arah Margonda Selesai Dievakuasi, Lalin Kembali Normal

Megapolitan
Imbas Hujan Deras, Pohon Tumbang di 5 Titik Jalan Depok

Imbas Hujan Deras, Pohon Tumbang di 5 Titik Jalan Depok

Megapolitan
10 Tahun Jabat Wali Kota Bogor, Bima Arya Akui Masih Banyak Pekerjaan yang Belum Rampung

10 Tahun Jabat Wali Kota Bogor, Bima Arya Akui Masih Banyak Pekerjaan yang Belum Rampung

Megapolitan
“Lama di Tanah Perantauan, Masa Pulang Kampung Enggak Bawa Oleh-oleh?”

“Lama di Tanah Perantauan, Masa Pulang Kampung Enggak Bawa Oleh-oleh?”

Megapolitan
Nilai Kontrak Kerja Sama Indonesia-Jepang untuk Pembangunan MRT Fase 2A Capai Rp 4,2 Triliun

Nilai Kontrak Kerja Sama Indonesia-Jepang untuk Pembangunan MRT Fase 2A Capai Rp 4,2 Triliun

Megapolitan
Pengedar Narkoba di Bekasi Ternyata Residivis Kasus yang Sama, Pernah Dipenjara pada 2022

Pengedar Narkoba di Bekasi Ternyata Residivis Kasus yang Sama, Pernah Dipenjara pada 2022

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com