Kompas.com - 23/02/2017, 19:25 WIB
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mengaku telah mempunyai program untuk menyelesaikan permasalahan kemacetan di Jakarta. Program itu akan dia laksanakan jika terpilih menjadi gubernur DKI periode 2017-2022.

Pasangan dari cawagub Sandiaga Uno itu yakin, programnya dapat mengurangi pemakaian kendaraan pribadi oleh warga Jakarta. Sehingga, jumlah kendaraan di jalan tidak sepadat sekarang.

"Jadi kita bisa menargetkan jumlah kendaraan bermotor, kendaraan roda dua akan turun dalam waktu kurang dari lima tahun," ujar Anies di TB Simatupang, Jakarta Selatan, Kamis (23/2/2017).

Anies menjelaskan, hal pertama yang harus dilakukan adalah peningkatan rute kendaraan umum. Ia berharap kendaraan umum menjangkau hingga ke pemukiman warga. Dengan begitu, warga tidak lagi akan menggunakan kendaraan pribadinya.

Tak hanya itu, kualitas kendaraan umumnya pun harus ditingkatkan. Sehingga, masyarakat nyaman menggunakan kendaraan umum dan akan meninggalkan kendaraan pribadinya untuk beraktivitas di kota Jakarta ini.

"Dengan begitu jumlah pengguna kendaraan pribadi di jalan umum bisa berkurang. Selama jumlah kendaraan umum masih seperti sekarang, sekarang in masih ada sekitar 17 juta kendaraan di Jakarta. Sementara penghuninya ada 10 juta. Ini akan selalu memunculkan permasalahan," ucap dia. (Baca: Derita Warga karena Kemacetan di Jakarta)

Selain itu, kata mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini, Jakarta membutuhkan kendaraan umum penghubung untuk Transjakarta.

"Karena kalau kita hanya membangun ke satu mode saja atau busway saja. Sementara kendaraan dari kampung ke busway tidak ada, maka kendaraan pribadi menjadi lebih baik," kata Anies.

Kompas TV Selayaknya kota megapolitan. Jakarta, juga punya permasalahan. Mulai dari masalah klasik, kemacetan, hingga permasalahan sosial, ekonomi, dan keamanan. Solusi terus dinanti warga dari para pemimpinnya. Kita kupas masalah jakarta, dan solusi nya bersama Sutiyoso mantan Gubernur DKI dan Heri budianto pengamat politik.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siswa Berkebutuhan Khusus Lompat dari Lantai 3 Gedung SMPN 52 Jakarta, Kepsek Pastikan Tak Ada Perundungan

Siswa Berkebutuhan Khusus Lompat dari Lantai 3 Gedung SMPN 52 Jakarta, Kepsek Pastikan Tak Ada Perundungan

Megapolitan
Selidiki Penembakan di Bank Swasta Kawasan Cengkareng, Polisi Periksa 4 Saksi

Selidiki Penembakan di Bank Swasta Kawasan Cengkareng, Polisi Periksa 4 Saksi

Megapolitan
Siswa SMPN 52 Jakarta Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah, Kepalanya Bocor

Siswa SMPN 52 Jakarta Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah, Kepalanya Bocor

Megapolitan
Maling Motor yang Tepergok Korbannya di Sanggar Senam Depok Jadi Tersangka

Maling Motor yang Tepergok Korbannya di Sanggar Senam Depok Jadi Tersangka

Megapolitan
Tarif Sewa dan Fasilitas Alaspadu Rukita Jack's House Melawai, Rumah Kos Dekat Stasiun MRT Blok M

Tarif Sewa dan Fasilitas Alaspadu Rukita Jack's House Melawai, Rumah Kos Dekat Stasiun MRT Blok M

Megapolitan
Suasana Rumah Pribadi Istri Ferdy Sambo Usai Ditetapkan sebagai Tersangka dalam Kasus Brigadir J

Suasana Rumah Pribadi Istri Ferdy Sambo Usai Ditetapkan sebagai Tersangka dalam Kasus Brigadir J

Megapolitan
Alaspadu Milik Pemprov DKI, Kos-kosan Strategis di Kawasan Stasiun MRT

Alaspadu Milik Pemprov DKI, Kos-kosan Strategis di Kawasan Stasiun MRT

Megapolitan
Bank Swasta di Cengkareng Diduga Diteror, 'Rolling Door' dan Kaca Ditembaki hingga Pecah

Bank Swasta di Cengkareng Diduga Diteror, "Rolling Door" dan Kaca Ditembaki hingga Pecah

Megapolitan
Jenis Kamar, Harga, dan Fasilitas di Alaspadu Kudus Menteng, Indekos di Kawasan TOD

Jenis Kamar, Harga, dan Fasilitas di Alaspadu Kudus Menteng, Indekos di Kawasan TOD

Megapolitan
Halte Transjakarta GBK Disebut Lebih Nyaman Setelah Direvitalisasi, Warga: Kalau Bisa Semua Halte Diperbaiki

Halte Transjakarta GBK Disebut Lebih Nyaman Setelah Direvitalisasi, Warga: Kalau Bisa Semua Halte Diperbaiki

Megapolitan
Pelaku yang Hendak Curi Motor di Sanggar Senam Depok Sempat Dikejar Warga Setelah Tepergok

Pelaku yang Hendak Curi Motor di Sanggar Senam Depok Sempat Dikejar Warga Setelah Tepergok

Megapolitan
Beda Alaspadu, Rumahpadu, dan Rusunawa yang Baru Diresmikan Anies

Beda Alaspadu, Rumahpadu, dan Rusunawa yang Baru Diresmikan Anies

Megapolitan
Pria Tewas Tenggelam di Kali Angke Tangerang, Polisi: Dia Bunuh Diri, Lompat dari Jembatan

Pria Tewas Tenggelam di Kali Angke Tangerang, Polisi: Dia Bunuh Diri, Lompat dari Jembatan

Megapolitan
Ahmad Riza Patria Berjanji Akan Bekerja Keras untuk Menangkan Prabowo pada Pilpres 2024

Ahmad Riza Patria Berjanji Akan Bekerja Keras untuk Menangkan Prabowo pada Pilpres 2024

Megapolitan
Garis Polisi di Bangunan Ambruk di Johar Baru Dicabut, Polisi: Penyelidikan Telah Selesai

Garis Polisi di Bangunan Ambruk di Johar Baru Dicabut, Polisi: Penyelidikan Telah Selesai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.