GT Karang Tengah Dihapus, Butuh Waktu 2 Jam untuk Keluar Gerbang Tol Lain

Kompas.com - 10/04/2017, 10:42 WIB
ILUSTRASI Kemacetan 
KOMPAS/AGUS SUSANTOILUSTRASI Kemacetan
EditorFidel Ali

"Macetnya panjang, keluar gerbang tol saja butuh waktu sampai 2 jam," ujarnya.

Endang (52), juga pengemudi kendaraan roda empat, sebenarnya sangat berharap agar penghapusan Gerbang Tol Karang Tengah dapat mengurangi kemacetan.

Namun ternyata kemarin malah membuat masalah baru, yaitu macet di gerbang tol lainnya.

"Tol Karang Tengah memang hampir setiap harinya macet total. Berharap dengan adanya penghapusan gerbang ini bisa lancar. Tapi sekarang malah menimbulkan kemacetan di mana-mana, bikin stres pengendara," ujarnya.

Di jagat maya, para netizen juga menumpahkan unek-uneknya mengenai penghapusan Gerbang Tol Karang Tengah. Akun @prioambadi, misalnya, menulis: "@jasamarga pintu masuk tol tangerang macet pembayaran tol terintegrasi hanya memindahkan macet".

Baca: Dinilai Sebabkan Antrean Kendaraan, Gerbang Tol Karang Tengah Akan Ditutup

Terjunkan petugas

Menyusul terjadinya kemacetan di beberapa gerbang keluar dan masuk tol, kemarin, di ruas Jalan Tol Jakarta-Tangerang, PT Jasa Marga meminta maaf.

Diakui, kepadatan itu disebabkan antrean transaksi di gerbang masuk dan gerbang keluar.

Assistant Vice President Corporate Communication PT Jasa Marga Tbk Dwimawan Heru di Jakarta, Minggu (9/4) menyatakan, demi mempercepat transaksi, pengguna jalan tol diimbau menggunakan kartu e-toll.

"Kami mengimbau pengguna jalan tol untuk menggunakan e-toll card," katanya.

Menurutnya, untuk membantu mengurai kemacetan di gerbang tol kemarin, jajarannya langsung terjun ke lapangan guna membantu tapping e-toll card di Gardu Tol Otomatis (GTO).

Ada pula petugas di lapangan yang mentransaksikan tunai di GTO untuk mengurangi kepadatan akibat antrean.

"Terima kasih atas dukungan para pengguna jalan tol terhadap transaksi elektronik di jalan tol. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanannya," ujar Dwimawan. (dik/Ant)

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Warta Kota
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 8 Juli: Tambah 10 Kasus Covid-19 di Kota Bekasi, 16 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 8 Juli: Tambah 10 Kasus Covid-19 di Kota Bekasi, 16 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Gempa Lebak Tempo Hari dan Pelajaran Buat Jakarta

Gempa Lebak Tempo Hari dan Pelajaran Buat Jakarta

Megapolitan
Ojek Online Resmi Diizinkan Angkut Penumpang di Bekasi, Ini Protokol yang Wajib Dipatuhi

Ojek Online Resmi Diizinkan Angkut Penumpang di Bekasi, Ini Protokol yang Wajib Dipatuhi

Megapolitan
Bertambah 344 Kasus Covid-19 di Jakarta, Lonjakan Tertinggi Sejak Kasus Perdana

Bertambah 344 Kasus Covid-19 di Jakarta, Lonjakan Tertinggi Sejak Kasus Perdana

Megapolitan
5 Fakta Persidangan Kasus Pembobolan Rekening Ilham BIntang

5 Fakta Persidangan Kasus Pembobolan Rekening Ilham BIntang

Megapolitan
Lebih Aman dan Nyaman Jalani Masa Transisi dengan Protokol J3K dari Gojek

Lebih Aman dan Nyaman Jalani Masa Transisi dengan Protokol J3K dari Gojek

BrandzView
5 Fakta Aksi Perusakan dan Penganiayaan oleh Anggota PPSU, Berawal dari Karaoke

5 Fakta Aksi Perusakan dan Penganiayaan oleh Anggota PPSU, Berawal dari Karaoke

Megapolitan
Perempuan Lompat dari Lantai 13 Hotel, Polisi: Info Keluarga Tidak Ada Masalah

Perempuan Lompat dari Lantai 13 Hotel, Polisi: Info Keluarga Tidak Ada Masalah

Megapolitan
UPDATE Grafik 8 Juli Depok: 10 Kasus Baru Covid-19

UPDATE Grafik 8 Juli Depok: 10 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Tak Lolos PPDB Jakarta, Pelajar Peraih Ratusan Penghargaan Akhirnya Putus Sekolah

Tak Lolos PPDB Jakarta, Pelajar Peraih Ratusan Penghargaan Akhirnya Putus Sekolah

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Kamis: Hujan Guyur Bekasi Siang dan Sebagian Jakarta Malam Nanti

Prakiraan Cuaca BMKG Kamis: Hujan Guyur Bekasi Siang dan Sebagian Jakarta Malam Nanti

Megapolitan
Menyantap Bubur Ayam Barito untuk Kali Pertama di Masa Pandemi Covid-19

Menyantap Bubur Ayam Barito untuk Kali Pertama di Masa Pandemi Covid-19

Megapolitan
Percobaan Perampokan Sadis di Bekasi, Pelaku Terlilit Hutang

Percobaan Perampokan Sadis di Bekasi, Pelaku Terlilit Hutang

Megapolitan
Anggota PPSU Rusak Kantor Satpel LH Mampang Prapatan, Polisi: Salah Paham Saja

Anggota PPSU Rusak Kantor Satpel LH Mampang Prapatan, Polisi: Salah Paham Saja

Megapolitan
Pengelola: Pengembangan Fasilitas Ancol Dilakukan Supaya Orang Tak Perlu ke Luar Negeri

Pengelola: Pengembangan Fasilitas Ancol Dilakukan Supaya Orang Tak Perlu ke Luar Negeri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X