Seorang Pemulung Mencabuli Dua Bocah di Ciputat

Kompas.com - 13/05/2017, 17:13 WIB
. thinkstock.
|
EditorIndra Akuntono


TANGERANG, KOMPAS.com -
Dua anak perempuan berinisial KL (6) dan HM (7) menjadi korban pencabulan yang dilakukan EW (47). Pelaku pencabulan sehari-harinya bekerja sebagai pemulung.

Kasat Reskrim Polres Tangerang Selatan AKP Ahmad Alexander mengatakan, kasus ini mencuat setelah kedua korban mengeluh pada orangtuanya soal rasa sakit yang dirasakan pada bagian kelaminnya.

Merasa ada yang tidak beres, kedua orangtua korban kemudian melapor ke Polres Metro Tangerang.

"Si anak mau terbuka dengan psikiater bahwa EW melakukan pelecehan kepada korban. Lalu dengan menggunakan tangan, pelaku melakukan penetrasi ke alat reproduksi korbannya," ujar Ahmad dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (13/5/2017).

Ahmad menuturkan, berdasarkan hasil visum, korban mengalami luka pada bagian kelamin. Mengetahui hal tersebut, penyidik langsung bergerak cepat dan meringkus pelaku di rumahnya, di kawasan Jalan Musyawarah, Ciputat, Tangerang Selatan.

Setelah diringkus, kata Ahmad, pelaku mengaku baru sekali melakukan aksi bejat tersebut. EW mengaku sudah mempunyai istri yang berprofesi sebagai pembantu rumah tangga.

Kepada penyidik, EW mengaku melakukan aksi bejat tersebut dengan terlebih dahulu mengajak main para korbannya. Para korbannya merupakan tetangga dari EW.

"Korban juga diiming-imingi uang Rp 2.000 oleh pelaku," kata Ahmad.

Kini, EW mendekam di Rutan Mapolres Tangerang Selatan untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. Dia diancam dijerat Pasal 82 UU RI No 35 tahun 2014 tentang perlindungan anak dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara.

(baca: Pria Ini Diketahui Mencabuli Korban saat Pelaku Minta Izin Menikah)



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Struktur Bata di Bawah Stasiun Bekasi Diduga Bekas Markas di Zaman Jepang

Struktur Bata di Bawah Stasiun Bekasi Diduga Bekas Markas di Zaman Jepang

Megapolitan
Tak Ada Lonjakan Jumlah Penumpang MRT Saat Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Tak Ada Lonjakan Jumlah Penumpang MRT Saat Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Megapolitan
5 Karyawan Positif Covid-19, LKBN Antara Ditutup Sehari

5 Karyawan Positif Covid-19, LKBN Antara Ditutup Sehari

Megapolitan
Kronologi Penangkapan 3 Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Kronologi Penangkapan 3 Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Pademangan Timur Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Pademangan Timur Terbakar

Megapolitan
Aturan Ganjil Genap, Perusahaan Jasa Pengiriman Berskala UMKM Terdampak

Aturan Ganjil Genap, Perusahaan Jasa Pengiriman Berskala UMKM Terdampak

Megapolitan
Perusahaan Jasa Pengiriman Siapkan Opsi Hadapi Ganjil Genap, Pakai Motor hingga Ubah Pelat Kuning

Perusahaan Jasa Pengiriman Siapkan Opsi Hadapi Ganjil Genap, Pakai Motor hingga Ubah Pelat Kuning

Megapolitan
Ini Alasan Anji Wawancara Hadi Pranoto soal Klaim Temuan Obat Covid-19

Ini Alasan Anji Wawancara Hadi Pranoto soal Klaim Temuan Obat Covid-19

Megapolitan
Meriahkan 17 Agustus di Masa Pandemi, Pemkot Tangerang Gelar Lomba Joget Balon Online

Meriahkan 17 Agustus di Masa Pandemi, Pemkot Tangerang Gelar Lomba Joget Balon Online

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Bantah Bakal Buka Sekolah September 2020

Wali Kota Tangerang Bantah Bakal Buka Sekolah September 2020

Megapolitan
44 Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Ada Kasus Covid-19

44 Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Ada Kasus Covid-19

Megapolitan
Alasan Ibu Pura-pura Temukan Bayi Terlantar yang Ternyata Anaknya Sendiri...

Alasan Ibu Pura-pura Temukan Bayi Terlantar yang Ternyata Anaknya Sendiri...

Megapolitan
Sempat Ditutup karena Covid-19, Hari Ini PN Jakbar Kembali Gelar Persidangan

Sempat Ditutup karena Covid-19, Hari Ini PN Jakbar Kembali Gelar Persidangan

Megapolitan
Anji Mengaku Pegal Usai Dicecar 45 Pertanyaan oleh Polisi

Anji Mengaku Pegal Usai Dicecar 45 Pertanyaan oleh Polisi

Megapolitan
Muhamad-Sara Resmi Direkomendasikan sebagai Bakal Calon Kepala Daerah di Pilkada Tangsel

Muhamad-Sara Resmi Direkomendasikan sebagai Bakal Calon Kepala Daerah di Pilkada Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X