Kompas.com - 10/08/2017, 16:44 WIB
|
EditorErvan Hardoko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kaki Sutaryono (67) tak henti-hentinya bergerak untuk "mengayuh" sebuah mesin jahit tua.

Tangannya, meski sudah keriput di sana sini, masih cakap untuk memainkan roda mesin jahit model lama yang terus berputar sejak 1990.

Sutaryono atau biasa dipanggil Pakde  Yono adalah salah seorang penjahit pakaian pinggir jalan yang bekerja di sekitar kawasan Matraman, Jakarta Timur.

Pakde Yono dikenal sebagai penjahit senior yang sudah cukup lama membuka lapak di kawasan tersebut.

Baca: Putar Uang dari Upah Buruh Bangunan, Kakek Ini Ajak Istri Naik Haji

Saat berbincang dengan Kompas.com, Kamis (10/8/2017), Yono bercerita, profesi penjahit telah dia tekuni sejak 1990.

Sebelumnya, Yono bekerja di sebuah perusahaan konveksi. Namun, karena hasil bekerja di bawah orang lain tak mencukupi, Yono memberanikan diri untuk membuka usaha jasa jahit pakaian.

Berbekal keahlian serta uang tabungan hasil bekerja di perusahaan konveksi itu, Yono membeli sebuah mesin jahit bekas.

Sekitar tahun 1990-an, mesin tersebut dibelinya dengan harga Rp 25.000. Sampai sekarang, mesin itu masih bisa bekerja dengan baik.

Sesekali Yono hanya perlu memberikan oli agar mesin tetap bisa berputar dengan halus. Beberapa bagian mesin memang sudah terlihat berkarat.

"Masih sehatlah mesinnya, cuma perlu kasih oli, kalau enggak ya enggak licin," ujar Yono.

Yono mengatakan, puluhan tahun menekuni profesi penjahit di pinggir jalan, banyak tantangan yang dihadapi.

Selain harus bersaing dengan penjahit lain yang lebih mapan, tantangan lain adalah dari petugas ketertiban.

Menghadapi para petugas ini membuat Yono dan rekan-rekannya sesama penjahit harus pintar-pintar menghindar.

Baca: Maksum Kakek Pengayuh Becak Akhirnya Akan Naik Haji

Bila melihat petugas ketertiban sedang berkumpul, maka Yono bergegas melarikan mesin jahitnya.

Sayangnya, tak jarang Yono tertangkap dan mesin jahit miliknya dibawa para petugas. Jika itu terjadi Yono harus rela merogoh kocek untuk menebus mesih jahitnya.

"Yah, bayar Rp 50.000 nebusnya. Namanya mesin buat cari makan, ya harus ditebus. Kalau enggak ya enggak makan. Tapi sekarang enggak ada lagi trantip kok, udah aman," ujar Yono.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Diminta Tak Langsung Lepas Pelaku Pelecehan Anak di Bintaro Xchange

Polisi Diminta Tak Langsung Lepas Pelaku Pelecehan Anak di Bintaro Xchange

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Satpol PP Jakbar Tunggu Arahan untuk Berlakukan Tertib Masker

Jakarta PPKM Level 2, Satpol PP Jakbar Tunggu Arahan untuk Berlakukan Tertib Masker

Megapolitan
Dishub DKI Sebut Volume Kendaraan yang Melintas di Bundaran HI Terus Meningkat

Dishub DKI Sebut Volume Kendaraan yang Melintas di Bundaran HI Terus Meningkat

Megapolitan
Diduga Akibat Korsleting, Restoran Masakan Padang di Tangerang Terbakar

Diduga Akibat Korsleting, Restoran Masakan Padang di Tangerang Terbakar

Megapolitan
Penumpang Bus AKAP dari Terminal Kalideres Diprediksi Capai 600 Orang dalam Sehari Jelang Idul Adha

Penumpang Bus AKAP dari Terminal Kalideres Diprediksi Capai 600 Orang dalam Sehari Jelang Idul Adha

Megapolitan
Jenazah Perempuan di Kali Krukut, Polisi Bakal Bongkar Makam untuk Keperluan Otopsi

Jenazah Perempuan di Kali Krukut, Polisi Bakal Bongkar Makam untuk Keperluan Otopsi

Megapolitan
Program Donasi Darah Digelar di Jakarta Fair Kemayoran 2022 untuk Tambah Stok PMI

Program Donasi Darah Digelar di Jakarta Fair Kemayoran 2022 untuk Tambah Stok PMI

Megapolitan
Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Pengendara Keluhkan Jarak Putar Arah

Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Pengendara Keluhkan Jarak Putar Arah

Megapolitan
Tembok Toko di Cakung Roboh dan Tutup Akses Jalan, Kontraktor Akan Tanggung Jawab

Tembok Toko di Cakung Roboh dan Tutup Akses Jalan, Kontraktor Akan Tanggung Jawab

Megapolitan
Nelayan Hilang di Perairan Muara Gembong, Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian Esok Hari

Nelayan Hilang di Perairan Muara Gembong, Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian Esok Hari

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan Bersimbah Darah di Gang Sempit di Tambora

Mayat Pria Ditemukan Bersimbah Darah di Gang Sempit di Tambora

Megapolitan
Hingga Juni 2022, Ada 50 Warga di Pondok Labu Terjangkit DBD

Hingga Juni 2022, Ada 50 Warga di Pondok Labu Terjangkit DBD

Megapolitan
Cemburu Pacarnya Di-chat Orang Lain, Pelaku Bunuh dan Buang Jasad Pacar di Kali Krukut

Cemburu Pacarnya Di-chat Orang Lain, Pelaku Bunuh dan Buang Jasad Pacar di Kali Krukut

Megapolitan
UPDATE 4 Juli: Tambah 68, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Kini 752

UPDATE 4 Juli: Tambah 68, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Kini 752

Megapolitan
Mes Karyawan Restoran di Kembangan Sudah 7 Kali Kemalingan

Mes Karyawan Restoran di Kembangan Sudah 7 Kali Kemalingan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.