Sandiaga: Komitmen Kami untuk Kesejahteraan Buruh "All Out"

Kompas.com - 09/11/2017, 16:03 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta menemui massa dari berbagai organisasi buruh melakukan aksi unjuk rasa di depan Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Selasa (31/10/2017). KOMPAS.com/NURSITA SARIWakil Gubernur DKI Jakarta menemui massa dari berbagai organisasi buruh melakukan aksi unjuk rasa di depan Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Selasa (31/10/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorKurnia Sari Aziza

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan, pemerintahannya masih berpihak kepada kesejahteraan buruh. Dia memaklumi buruh yang berdemo karena tidak puas dengan kebijakan pemerintah soal penetapan upah minimum provinsi (UMP).

"Komitmen kami untuk meningkatkan kesejahteraan buruh all out, 100 persen non-negotiable," ujar Sandi di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (9/11/2017).

"Tidak ada yang bisa memecah hubungan baik antara kami dan teman-teman serikat (buruh) karena kami mitra," kata Sandi.

Baca juga: Akan Didemo, Sandi Minta Buruh Tampilkan Atraksi Budaya

Selain itu, Sandi mengatakan, hubungannya dengan Ketua Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal juga masih terjalin baik. Sandi bersedia jika diajak buruh berkomunikasi kembali.

Buruh melakukan aksi unjuk rasa di depan Istana Negara, Jakarta Pusat, Sabtu (7/10/2017). Aksi unjuk rasa tersebut untuk memperingati hari kerja layak internasional dan menuntut kenaikan upah kerja yang layak bagi kaum buruh di Indonesia.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Buruh melakukan aksi unjuk rasa di depan Istana Negara, Jakarta Pusat, Sabtu (7/10/2017). Aksi unjuk rasa tersebut untuk memperingati hari kerja layak internasional dan menuntut kenaikan upah kerja yang layak bagi kaum buruh di Indonesia.
Rencananya, buruh akan menggelar aksi protes nilai UMP DKI 2018 di Balai Kota, Jumat (10/11/2017).

"Saya juga bicara sama Pak Said Iqbal, sahabat saya. Beliau kebetulan masih di Geneva, rencananya kalau enggak hari ini, besok kembali. Jadi tentunya kami ingin terus berkomunikasi dan bersilaturahim dengan teman-teman," kata Sandi.

Baca juga: Buruh Jakarta Belum Puas dengan Rp 3,6 Juta

Sandi mengatakan, keberpihakan terhadap buruh ditunjukkan dengan meningkatkan besaran UMP. Selain itu, Pemprov DKI Jakarta juga menggratiskan bus transjakarta dan memberikan subsidi harga sembako untuk buruh berpenghasilan UMP.

Adapun Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meneken UMP DKI Jakarta 2017 sebesar Rp 3,6 juta. Para buruh sebelumnya berharap agar UMP DKI Jakarta 2017 mencapai Rp 3,9 juta.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hanya Sisa 33 Tempat Tidur di RS Rujukan Covid-19 di Tangsel, ICU 100 Persen Penuh!

Hanya Sisa 33 Tempat Tidur di RS Rujukan Covid-19 di Tangsel, ICU 100 Persen Penuh!

Megapolitan
Langgar UU Pornografi dan UU ITE, Pasien di Wisma Atlet Jadi Tersangka

Langgar UU Pornografi dan UU ITE, Pasien di Wisma Atlet Jadi Tersangka

Megapolitan
Tangsel Bangun Tenda di Rumah Lawan Covid-19 untuk Tambah Daya Tampung

Tangsel Bangun Tenda di Rumah Lawan Covid-19 untuk Tambah Daya Tampung

Megapolitan
Pedagang Minta Pemerintah Terbuka Soal Ketersediaan Daging Sapi

Pedagang Minta Pemerintah Terbuka Soal Ketersediaan Daging Sapi

Megapolitan
6 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi Hari Ini, Total Sudah 40 Jenazah

6 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi Hari Ini, Total Sudah 40 Jenazah

Megapolitan
Polisi Kesulitan Ungkap Indentias Perampok Minimarket yang Terekam CCTV di Ciputat

Polisi Kesulitan Ungkap Indentias Perampok Minimarket yang Terekam CCTV di Ciputat

Megapolitan
4 Jam Diperiksa Terkait Kasus Suaminya, Nindy Ayunda: Doakan Saja, Ya

4 Jam Diperiksa Terkait Kasus Suaminya, Nindy Ayunda: Doakan Saja, Ya

Megapolitan
Jadi Korban Pelecehan Seksual, Istri Isa Bajaj Lapor Polisi

Jadi Korban Pelecehan Seksual, Istri Isa Bajaj Lapor Polisi

Megapolitan
Raffi Ahmad Hadiri Pesta Setelah Vaksinasi Covid-19, Polisi Sebut Tak Ada Prokes yang Dilanggar

Raffi Ahmad Hadiri Pesta Setelah Vaksinasi Covid-19, Polisi Sebut Tak Ada Prokes yang Dilanggar

Megapolitan
UPDATE 19 Januari: Ada 2.563 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

UPDATE 19 Januari: Ada 2.563 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Pedagang Daging Jabodetabek Mogok Jualan, Ini 2 Harapan APDI di Tengah Lonjakan Harga

Pedagang Daging Jabodetabek Mogok Jualan, Ini 2 Harapan APDI di Tengah Lonjakan Harga

Megapolitan
Satu Pengasuh Positif Covid-19, Panti Asuhan di Depok Diisolasi

Satu Pengasuh Positif Covid-19, Panti Asuhan di Depok Diisolasi

Megapolitan
Asosiasi: 40 Persen Pedagang Daging Sapi di Jadetabek Gulung Tikar karena Harga Naik

Asosiasi: 40 Persen Pedagang Daging Sapi di Jadetabek Gulung Tikar karena Harga Naik

Megapolitan
DKI Jakarta Minta Pedagang Daging Tak Mogok Jualan: Kasihan Pelaku Usaha Kecil

DKI Jakarta Minta Pedagang Daging Tak Mogok Jualan: Kasihan Pelaku Usaha Kecil

Megapolitan
RS Hampir Penuh, IDI Jakarta: Sudah Diingatkan Sejak Sebelum Liburan

RS Hampir Penuh, IDI Jakarta: Sudah Diingatkan Sejak Sebelum Liburan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X