Kawasan Pegadungan yang Tak Teraliri Air Bersih itu Permukiman Legal

Kompas.com - 09/11/2017, 16:44 WIB
Undakan di tepi Kali Maja sebagai tempat mencuci warga Jalan Jambu Air, Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat. Foto diambil Rabu (8/11/2017). Kompas.com/Sherly PuspitaUndakan di tepi Kali Maja sebagai tempat mencuci warga Jalan Jambu Air, Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat. Foto diambil Rabu (8/11/2017).
|
EditorKurnia Sari Aziza

JAKARTA, KOMPAS. com - Sekretaris Kelurahan Pegadungan, Fatihin Tajidul Anwar memastikan permukiman di Jalan Jambu Air, Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat sebagai kawasan legal settlement.

"Itu kawasan yang legal. Mereka memang warga kami, terkait keluhan air bersih kami upayakan untuk ditindaklanjuti," ujar Fatihin ketika dihubungi Kompas.com, Kamis (9/11/2017).

Status kawasan yang legal ini diperlukan sebagai rujukan pemasangan aliran air dari PAM di kawasan ini.

"Warga telah berulang kali bersurat melalui RT dan RW, dan kami telah teruskan ke tingkat Camat hingga Wali Kota," kata dia.

Baca juga : Cerita Warga Pegadungan yang Puluhan Tahun Menanti Air Bersih...

Kali Maja, Jalan Jambu Air, Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat dijadikan tempat mencuci warga. Foto diambil pada Rabu (8/11/2017).Kompas.com/Sherly Puspita Kali Maja, Jalan Jambu Air, Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat dijadikan tempat mencuci warga. Foto diambil pada Rabu (8/11/2017).
Telah berpuluh-puluh tahun warga Jalan Jambu Air, Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat menantikan pemasangan PAM karena air tanah di kawasan ini terasa asin dan tak layak konsumsi.

Baca juga : Kelurahan Pegadungan Bisa Dialiri PAM, asal...

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Direktur Utama PAM Jaya, Erlan Hidayat mengatakan, pemasangan PAM di kawasan tersebut mungkin dilakukan dengan berbagai syarat.

Seorang warga Jalan Jambu Air, Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat tengah mencuci baju di aliran Kali Maja, Rabu (8/11/2017).Kompas.com/Sherly Puspita Seorang warga Jalan Jambu Air, Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat tengah mencuci baju di aliran Kali Maja, Rabu (8/11/2017).
"Kawasan itu (syaratnya) legal settlement (kepemilikan tanah warga legal) dan ketersediaan air (dari PAM Jaya) masih ada," ujar Erlan.

Untuk mengetahui legalitas lahan, Erlan akan melakukan survei dan berkoordinasi dengan stakeholder wilayah setempat.

Baca juga : Warga Pegadungan, Kalideres, Keluhkan Tak Adanya Saluran PAM

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Megapolitan
Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Megapolitan
Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Megapolitan
Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Megapolitan
Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Megapolitan
Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Megapolitan
Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Megapolitan
UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Megapolitan
Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Megapolitan
Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Megapolitan
SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.