Koalisi Pejalan Kaki Dikecam PKL Saat Gelar Aksi di Tanah Abang

Kompas.com - 15/11/2017, 08:10 WIB
Sejumlah aktivis yang tergabung dalam Koalisi Pejalan Kaki menggelar aksi simpatik di kawasan Menteng Pulo, Jakarta, Jumat (21/7/2017). Aksi tersebut bertujuan untuk menuntut dikembalikannya fungsi trotoar bagi pejalan kaki. ANTARA FOTO/Rivan Awal LinggaSejumlah aktivis yang tergabung dalam Koalisi Pejalan Kaki menggelar aksi simpatik di kawasan Menteng Pulo, Jakarta, Jumat (21/7/2017). Aksi tersebut bertujuan untuk menuntut dikembalikannya fungsi trotoar bagi pejalan kaki.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS. com - Jumat (10/11/2017) lalu, Koalisi Pejalan Kaki menggelar aksi di jalur pedestrian di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat. Jalur pedestrian di kawasan itu sudah lama diokupasi pedagang kaki lima (PKL). Para pejalan kaki terpaksa turun ke badan jalan dan berbagi jalan dengan kendaraan.

Tak banyak peserta dalam aksi itu. Mereka berjalan menyusuri trotoar, membawa kertas berisi peringatan dan mencoba berdialog dengan orang-orang mengokupasi trotoar.

Di sepanjang perjalanan, peserta aksi kerap mendapat cibiran dari para PKL. Hal itu tampak dalam sebuah video yang diunggah akun Facebook Koalisi Pejalan Kaki pada Sabtu (11/11/2017).

Unggahan video itu diberi keterangan "Saat Koalisi Pejalan Kaki ke Tanah Abang, disapa oleh abang-abang di Tanah Abang".

Video berdurasi 4 menit 57 detik tersebut menunjukkan sejumlah pria dengan raut wajah  marah terhadap aksi koalisi itu yang melintas di sebuah trotoar.

Baca juga : Koalisi Pejalan Kaki Sebut PKL Lebih Takut Wartawan daripada Satpol PP

"Kan pedagang di sini memang perlu makan, kami kan juga enggak cari makan dengan cara tidak halal," kata seorang pria dengan nada tinggi.

Seorang peserta aksi tampak mencoba berdialog dengan sejumlah pria tersebut.

"Pedagang di sini pengennya diatur. Tapi kalau digusur kami enggak mau," lanjut pria itu memotong penjelasan peserta aksi.

Video tersebut telah disukai oleh lebih dari 600 netizen dan dibagikan lebih dari 800 kali.

Pendiri sekaligus Ketua Koalisi Pejalan Kaki, Alfred Sitorus, yang turut dalam aksi tersebut mengatakan, selama aksi berlangsung pihaknya kerap mendapatkan kecaman.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Raih Anugerah Pemda Informatif 3 Kali Berturut-turut

Pemprov DKI Raih Anugerah Pemda Informatif 3 Kali Berturut-turut

Megapolitan
Pemasangan Spanduk dan Baliho Liar Umumnya Terjadi di Akhir Pekan

Pemasangan Spanduk dan Baliho Liar Umumnya Terjadi di Akhir Pekan

Megapolitan
11 Anggota TNI Divonis Bersalah karena Aniaya Warga hinga Tewas

11 Anggota TNI Divonis Bersalah karena Aniaya Warga hinga Tewas

Megapolitan
Pura-pura Hendak Beli Pulsa, 2 Pria Rampok Minimarket di Bekasi

Pura-pura Hendak Beli Pulsa, 2 Pria Rampok Minimarket di Bekasi

Megapolitan
Normalisasi Saluran Air di Jalan Panjang Ditargetkan Rampung Desember

Normalisasi Saluran Air di Jalan Panjang Ditargetkan Rampung Desember

Megapolitan
Video Perampokan Minimarket di Bekasi Viral, Pelaku Ancam Karyawan dengan Celurit

Video Perampokan Minimarket di Bekasi Viral, Pelaku Ancam Karyawan dengan Celurit

Megapolitan
Polisi: Begal yang Tewaskan Tukang Ojek Beberapa Kali Lakukan Tindak Kejahatan

Polisi: Begal yang Tewaskan Tukang Ojek Beberapa Kali Lakukan Tindak Kejahatan

Megapolitan
Dibujuk Pacar, Perempuan yang Coba Bunuh Diri di Apartemen Akhirnya Selamat

Dibujuk Pacar, Perempuan yang Coba Bunuh Diri di Apartemen Akhirnya Selamat

Megapolitan
Lukai Polisi Saat Ditangkap, Begal di Jakarta Utara Tewas Ditembak

Lukai Polisi Saat Ditangkap, Begal di Jakarta Utara Tewas Ditembak

Megapolitan
Polisi Tangkap Komplotan Bajing Loncat, Modus Saat Terjadi Macet

Polisi Tangkap Komplotan Bajing Loncat, Modus Saat Terjadi Macet

Megapolitan
'Jangan Ada Kriminalisasi Guru Jika Siswa Tertular Covid-19 karena KBM Tatap Muka...'

"Jangan Ada Kriminalisasi Guru Jika Siswa Tertular Covid-19 karena KBM Tatap Muka..."

Megapolitan
UPDATE 25 November: Bertambah 38, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Jadi 2.438

UPDATE 25 November: Bertambah 38, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Jadi 2.438

Megapolitan
UPDATE 25 November: Bertambah 1.273, Total Ada 130.461 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 25 November: Bertambah 1.273, Total Ada 130.461 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kepulauan Seribu Punya Pembangkit Listrik Surya Hybrid Terbesar di DKI Jakarta

Kepulauan Seribu Punya Pembangkit Listrik Surya Hybrid Terbesar di DKI Jakarta

Megapolitan
Kisah Adi, Berbisnis Modifikasi Sepeda Listrik hingga Raup Omzet Rp 400 Juta

Kisah Adi, Berbisnis Modifikasi Sepeda Listrik hingga Raup Omzet Rp 400 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X