Peringati Earth Hour, Lampu di Balai Kota DKI Dipadamkan

Kompas.com - 24/03/2018, 22:02 WIB
Tepat pukul 20.30 Wib, Sabtu (24/3/2018), lampu-lampu di Gedung Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, dipadamkan. Hal itu dilakukan sebagai tanda keikutsertaan dalam Earth Hour atau program penghematan listrik. KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBATepat pukul 20.30 Wib, Sabtu (24/3/2018), lampu-lampu di Gedung Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, dipadamkan. Hal itu dilakukan sebagai tanda keikutsertaan dalam Earth Hour atau program penghematan listrik.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tepat pukul 20.30 WIB, Sabtu (24/3/2018), seluruh lampu di Gedung Balai Kora DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, dipadamkan. Hal itu dilakukan sebagai tanda keikutsertaan dalam Earth Hour atau program penghematan listrik oleh Pemprov DKI Jakarta.

Tepat pukul 20.30 kompleks Balai Kota gelap gulita. Seluruh lampu di komplek Balai Kota, mulai dari pendopo, lampu di kolam Balai Kota, termasuk Gedung DPRD DKI Jakarta yang masih di dalam komplek Balai Kota juga dipadamkan. Lampu jalan di Jalan Medan Merdeka Selatan dipadamkan. Begitu juga dengan lampu di Monumen Nasional (Monas). Dari Balai Kota, tampak hanya puncak Monas yang terlihat masih menyala.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, program Earth Hour merupakan peringatan yang dilakukan untuk melakukan efisiensi energi yang berdampak pada penanggulangan perubahan iklim yang saat ini sedang dihadapi.

Baca juga : Meski Pemadaman Hanya 1 Jam, Anies Ingin Earth Hour Jadi Pengingat

"Kita harus peringatkan diri kita dan konsumsi energi apalagi untuk listrik di Indonesia masih mengandalkan sumber-sumber yang berasal dari bumi yang non-sustianable, bukan sumber daya matahari, bukan angin, atau yang lain-lain," ujar Anies di Balai Kota DKI Jakarta.

Pemadaman listrik dilakukan selama satu jam dan listrik kembali dihidupkan pukul 21.30 WIB.

Selain di Balai Kota, lampu juga dimatikan selama satu jam di ikon kota Jakarta lainnya yaitu Monas, Patung Tugu Tani, Patung Pemuda, Patung Sudirman, Patung Arjuna Wiwaha, Monumen Selamat Datang, dan Simpang Susun Semanggi.

Pada 2017, kampanye Earth Hour di Jakarta mampu menghemat biaya hingga Rp 172,4 juta dan berhasil mereduksi emisi gas rumah kaca 112,69 ton CO2 ekuivalen.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

RSD Wisma Atlet Dikabarkan Penuh Pasien Covid-19, Begini Faktanya

RSD Wisma Atlet Dikabarkan Penuh Pasien Covid-19, Begini Faktanya

Megapolitan
Napi Bandar Narkoba Lapas Tangerang Rencanakan Pelarian Sejak 6 Bulan Lalu

Napi Bandar Narkoba Lapas Tangerang Rencanakan Pelarian Sejak 6 Bulan Lalu

Megapolitan
Tak Gunakan Masker Medis dan Kain, Penumpang KRL di Stasiun Bogor Dilarang Masuk

Tak Gunakan Masker Medis dan Kain, Penumpang KRL di Stasiun Bogor Dilarang Masuk

Megapolitan
Pasangan Kekasih Pelaku Mutilasi Sempat Tidur dengan Jasad Korban di Apartemen

Pasangan Kekasih Pelaku Mutilasi Sempat Tidur dengan Jasad Korban di Apartemen

Megapolitan
26 Angkot di Tanah Abang Terjaring Operasi Yustisi

26 Angkot di Tanah Abang Terjaring Operasi Yustisi

Megapolitan
RSD Stadion Patriot Chandrabaga Akhirnya Mulai Terisi Pasien Covid-19

RSD Stadion Patriot Chandrabaga Akhirnya Mulai Terisi Pasien Covid-19

Megapolitan
Selama PSBB Jakarta, KRL Terakhir Berangkat dari Stasiun-stasiun di Ibu Kota pada Pukul 19.00 WIB

Selama PSBB Jakarta, KRL Terakhir Berangkat dari Stasiun-stasiun di Ibu Kota pada Pukul 19.00 WIB

Megapolitan
Belajar dari Youtube, Sepasang Kekasih Mutilasi Jasad Rinaldi Harley Wismanu

Belajar dari Youtube, Sepasang Kekasih Mutilasi Jasad Rinaldi Harley Wismanu

Megapolitan
Kelurahan Cengkareng Timur Catat Kasus Aktif Covid-19 Terbanyak, Kebanyakan dari Klaster Keluarga

Kelurahan Cengkareng Timur Catat Kasus Aktif Covid-19 Terbanyak, Kebanyakan dari Klaster Keluarga

Megapolitan
Hari ini, KCI Resmi Larang Penumpang KRL Pakai Buff dan Masker Scuba

Hari ini, KCI Resmi Larang Penumpang KRL Pakai Buff dan Masker Scuba

Megapolitan
Periksa 10 Saksi, Polisi Kejar Pembacok di Pesanggrahan yang Diduga Geng Moonraker

Periksa 10 Saksi, Polisi Kejar Pembacok di Pesanggrahan yang Diduga Geng Moonraker

Megapolitan
PSBB Tangsel Diperpanjang Lagi, Pengawasan Protokol Kesehatan Akan Diperketat

PSBB Tangsel Diperpanjang Lagi, Pengawasan Protokol Kesehatan Akan Diperketat

Megapolitan
Hilang di Kali Ciliwung, Remaja Ditemukan Tewas 200 Meter dari Lokasi Tenggelam

Hilang di Kali Ciliwung, Remaja Ditemukan Tewas 200 Meter dari Lokasi Tenggelam

Megapolitan
Sepekan Pengetatan PSBB di Jakarta, Jumlah Penumpang KRL Turun 21 Persen

Sepekan Pengetatan PSBB di Jakarta, Jumlah Penumpang KRL Turun 21 Persen

Megapolitan
Pekan Kedua Pengetatan PSBB, Situasi Stasiun KRL Disebut Kondusif Pagi Ini

Pekan Kedua Pengetatan PSBB, Situasi Stasiun KRL Disebut Kondusif Pagi Ini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X