Dinas LH DKI: Kadar Oksigen Kali Item Meningkat Berkat "Nano Bubble"

Kompas.com - 30/07/2018, 16:16 WIB
Pemprov DKI Jakarta melakukan uji coba 4 mesin di Kali Item, Kemayoran, guna memperbaiki kualitas air serta mengubah warna hitam Kali Item, menjadi jernih. Bekerjasama dengan perusahaan yang bergerak di bidang lingkungan, PT HAS Environmental, ada 4 mesin yang saat ini telah diuji coba yaitu, Nano bubble, aerator, surface aerator, dan blower, Kamis (26/7/2018). KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBAPemprov DKI Jakarta melakukan uji coba 4 mesin di Kali Item, Kemayoran, guna memperbaiki kualitas air serta mengubah warna hitam Kali Item, menjadi jernih. Bekerjasama dengan perusahaan yang bergerak di bidang lingkungan, PT HAS Environmental, ada 4 mesin yang saat ini telah diuji coba yaitu, Nano bubble, aerator, surface aerator, dan blower, Kamis (26/7/2018).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta menyatakan, kadar oksigen di Kali Item yang melintas dekat Wisma Atlet Kemayotan meningkat setelah pemasangan nano bubble.

Kepala Bidang Pengawasan dan Penegakkan Hukum Dinas LH DKI Jakarta Mudarisin menyampaikan, hasil pemantauan 5 Juli 2018 lalu, kadar oksigen di Kali Item meningkat dari 0,9 mg/liter ke 1,3 mg/liter.

" Oksigen sudah ada peningkatan walaupun belum sesuai yg diharapkan. Peningkatan dari 0,9 ke 1,3 mg per liter. Sekarang mungkin sudah naik lagi, saya belum cek," kata Mudarisin di Sunter, Senin (30/7/2018).

Baca juga: PD PAL Sedot Limbah Pasar agar Tak Bikin Bau Kali Item

Menurut Mudarisin, standar kadar oksigen dalam aliran sungai berada di angka 4 mg per liter. Namun, ia menyebut angka 2 mg per liter sudah cukup baik bagi Kali Item.

"Sebetulnya yang penting stagnan saja. Yang penting suplainya terus menerus, jangan sampai kurang," ujar dia.

Ia menyebut, peningkatan kadar oksigen tak lepas dari keberadaan alat aerator dan nano bubble di aliran Kali Item yang menginjeksikan oksigen ke dalam air.

Begitu pula dengan pembersihan sampah yang dilakukan secara rutin. Menurut Mudarisin, penebaran bakteri juga dapat mempercepat hilangnya bau di Kali Item.

"Komponen yang diharapkan ada di kali untuk mendegradasikan (baunya) itu bakteri sama oksigen, cuma dua. Begitu bakteri nya banyak, oksigennya cukup, sudah (hilang baunya)," kata Mudarisin.

Baca juga: Cerita dari Kali Sentiong alias Kali Item di Masa Lalu...

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sebelumnya memasang alat aerator dan nano bubble di aliran Kali Item untuk mengurangi bau tak sedap yang kerap muncul.

Bau tak sedap dari Kali Item dikhawatirkan dapat mengganggu kenyamanan para atlet Asian Games 2018 yang akan tinggal di Wisma Atlet Kemayoran.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Pramugara Berjuang di Tengah Pandemi Covid-19...

Kisah Pramugara Berjuang di Tengah Pandemi Covid-19...

Megapolitan
Abaikan Imbauan Tetap di Rumah, Dua Kelompok Tawuran di Tebet

Abaikan Imbauan Tetap di Rumah, Dua Kelompok Tawuran di Tebet

Megapolitan
Kemenhub: Pemda Dapat Batasi Transportasi Publik Setelah Berstatus PSBB

Kemenhub: Pemda Dapat Batasi Transportasi Publik Setelah Berstatus PSBB

Megapolitan
Peneliti Gabungan IPB dan UI Temukan Senyawa Antivirus Corona

Peneliti Gabungan IPB dan UI Temukan Senyawa Antivirus Corona

Megapolitan
Wakil Wali Kota: Kondisi PNS Kota Bekasi yang Terinfeksi Covid-19 Sudah Membaik

Wakil Wali Kota: Kondisi PNS Kota Bekasi yang Terinfeksi Covid-19 Sudah Membaik

Megapolitan
Sembilan Rumah di Rawa Badak Selatan Terbakar, Diduga akibat Korsleting Listrik

Sembilan Rumah di Rawa Badak Selatan Terbakar, Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Pria Ditangkap karena Mencuri Saat Kebakaran di Rawa Badak Selatan

Pria Ditangkap karena Mencuri Saat Kebakaran di Rawa Badak Selatan

Megapolitan
Penumpang Menurun, PT KAI Kurangi Perjalanan Kereta

Penumpang Menurun, PT KAI Kurangi Perjalanan Kereta

Megapolitan
Warga Cipinang Melayu Bangun Gapura Penyemprot Disinfektan Otomatis

Warga Cipinang Melayu Bangun Gapura Penyemprot Disinfektan Otomatis

Megapolitan
Pasien Covid-19 di RSD Wisma Atlet Kemayoran Jalani Isolasi Secara Mandiri

Pasien Covid-19 di RSD Wisma Atlet Kemayoran Jalani Isolasi Secara Mandiri

Megapolitan
Beredar Video Penutupan Jalan di Rawa Bokor Tangerang, Polisi: Itu Hoaks

Beredar Video Penutupan Jalan di Rawa Bokor Tangerang, Polisi: Itu Hoaks

Megapolitan
Politisi Demokrat Usulkan Bantuan untuk Warga Menengah ke Bawah Disalurkan dalam Bentuk Pangan

Politisi Demokrat Usulkan Bantuan untuk Warga Menengah ke Bawah Disalurkan dalam Bentuk Pangan

Megapolitan
UPDATE Rapid Test Covid-19 Depok: Kasus Positif Naik 50 Persen

UPDATE Rapid Test Covid-19 Depok: Kasus Positif Naik 50 Persen

Megapolitan
UPDATE Covid-19 Depok: Tambah 3 Pasien Positif, Jumlah PDP dan ODP Melonjak

UPDATE Covid-19 Depok: Tambah 3 Pasien Positif, Jumlah PDP dan ODP Melonjak

Megapolitan
Anggap Pemerintah Lalai Atasi Virus Corona, Kelompok UMKM Gugat Jokowi

Anggap Pemerintah Lalai Atasi Virus Corona, Kelompok UMKM Gugat Jokowi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X