Pedagang Sate Taichan Senayan Direlokasi hingga 30 Oktober

Kompas.com - 24/09/2018, 18:45 WIB
Pedagang sate taichan di kawasan Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (5/7/2018).KOMPAS.com/NURSITA SARI Pedagang sate taichan di kawasan Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (5/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Waktu relokasi pedagang kaki lima (PKL) di halaman parkir Senayan City diperpanjang hingga 30 Oktober 2018.

Camat Tanah Abang Dedi Arif Darsono mengatakan, PKL tersebut dilarang berjualan kembali di Jalan Asia Afrika, Jakarta Pusat, karena penyelenggaraan Asian Para Games 2018 pada 6-13 Oktober.

"(PKL sate taichan berdagang) sampai 30 Oktober di sana (depan Senayan City) dulu karena ada Asian Para Games," ujar Dedi saat dikonfirmasi, Senin (24/9/2018).

Baca juga: Asian Games 2018 Usai, Pedagang Sate Taichan Belum Bisa Kembali ke Jalan Asia Afrika


Meski demikian, pihaknya belum bisa memastikan nasib PKL setelah akhir Oktober.

Jajarannya masih akan melakukan rapat koordinasi terkait keberlanjutan nasib pedagang sate taichan, apakah diperbolehkan kembali ke tempat semula atau tidak.

"Belum tahu. Nanti diomongin lagi ya, harus ke mana," kata dia.

Baca juga: Pedagang Sate Taichan Senayan Tunggu Kepastian Relokasi

Diberitakan sebelumnya, para pedagang sate taichan di Senayan dilarang berjualan mulai 1 Agustus hingga 15 September 2018 atau selama penyelenggaraan Asian Games 2018.

Hal itu dilakukan untuk mensterilkan kawasan Gelora Bung Karno yang menjadi salah satu lokasi pertandingan Asian Games 2018.



Terkini Lainnya

Anies Minta Kantor dan Toko yang Tututp karena Aksi 22 Mei Buka Lagi

Anies Minta Kantor dan Toko yang Tututp karena Aksi 22 Mei Buka Lagi

Megapolitan
Ambulans Berlogo Partai Gerindra Milik PT Arsari Pratama

Ambulans Berlogo Partai Gerindra Milik PT Arsari Pratama

Megapolitan
Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Megapolitan
Polisi: Ambulans Gerindra Dikirim ke Jakarta atas Perintah Ketua DPC Tasikmalaya

Polisi: Ambulans Gerindra Dikirim ke Jakarta atas Perintah Ketua DPC Tasikmalaya

Megapolitan
Anggota Brimob yang Viral Saat 'Video Call' Ditawari Liburan Gratis ke Bali

Anggota Brimob yang Viral Saat "Video Call" Ditawari Liburan Gratis ke Bali

Megapolitan
Siapa Perempuan Bercadar yang Diamankan di Depan Bawaslu Saat 22 Mei?

Siapa Perempuan Bercadar yang Diamankan di Depan Bawaslu Saat 22 Mei?

Megapolitan
Dalam Ambulans Berlogo Gerindra, Tak Ditemukan Perlengkapan Medis

Dalam Ambulans Berlogo Gerindra, Tak Ditemukan Perlengkapan Medis

Megapolitan
Anies Bersihkan Jalan MH Thamrin Pascakerusuhan 22 Mei

Anies Bersihkan Jalan MH Thamrin Pascakerusuhan 22 Mei

Megapolitan
Pasukan Oranye Angkut Sampah 72 Karung Seberat 3,6 Ton di KS Tubun

Pasukan Oranye Angkut Sampah 72 Karung Seberat 3,6 Ton di KS Tubun

Megapolitan
Anggota TGUPP, Bambang Widjojanto dan Rikrik Jadi Pengacara Prabowo

Anggota TGUPP, Bambang Widjojanto dan Rikrik Jadi Pengacara Prabowo

Megapolitan
Foto 'Video Call' Anggota Brimob dengan Anaknya Menginspirasi Ilustrasi Ini

Foto "Video Call" Anggota Brimob dengan Anaknya Menginspirasi Ilustrasi Ini

Megapolitan
Senyum Anggota Brimob di Bawaslu Saat Diberikan Bunga oleh Warga

Senyum Anggota Brimob di Bawaslu Saat Diberikan Bunga oleh Warga

Megapolitan
Cerita Usma soal Rokok Habis Dijarah Perusuh 22 Mei hingga Rugi Rp 20 Juta

Cerita Usma soal Rokok Habis Dijarah Perusuh 22 Mei hingga Rugi Rp 20 Juta

Megapolitan
Perempuan Bercadar dan Tas Hitam Diamankan di Depan Gedung Bawaslu

Perempuan Bercadar dan Tas Hitam Diamankan di Depan Gedung Bawaslu

Megapolitan
Pascakerusuhan 22 Mei, Pedagang di KS Tubun Kembali Buka Kiosnya

Pascakerusuhan 22 Mei, Pedagang di KS Tubun Kembali Buka Kiosnya

Megapolitan

Close Ads X