Pengendara Keluhkan Sistem Satu Arah di Jalan Wahid Hasyim

Kompas.com - 08/10/2018, 13:32 WIB
Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Perhubungan DKI Jakarta mulai memberlakukan uji coba satu arah di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat. Uji coba ini dimulai pukul 09.00 WIB,  Senin (8/10/2018). KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBAPemprov DKI Jakarta melalui Dinas Perhubungan DKI Jakarta mulai memberlakukan uji coba satu arah di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat. Uji coba ini dimulai pukul 09.00 WIB, Senin (8/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah pengendara mengaku belum mendapatkan informasi bahwa mulai Senin (8/10/2018) pagi diberlakukan uji coba sistem satu arah di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat.

Salah satu pengendara sepeda motor, Renaldi mengaku belum mendapatkan sosialisasi apapun terkait sistem satu arah tersebut. Hal itu membuat Renaldi harus berjalan lebih jauh karena harus memutar melintasi Jalan Kebon sirih dari arah Jalan Agus Salim.

"Kemarin-kemarin saya belum pernah dengar ya. Enggak ada apa-apa, tapi sekarang udah main tutup aja. Jadinya memang lebih jauh," ujar Renaldi.

Renaldi menilai penerapan sistem satu arah itu tidak perlu diberlakukan. Dia mengatakan, kemacetan memang terjadi di kawasan itu. Namun, hanya dalam waktu tertentu saja. Salah satunya ketika jam pulang kerja.

Baca juga: Uji Coba Sistem Satu Arah di Jalan KH Wahid Hasyim Dimulai Hari InI

"Kalau siang gini enggak perlulah, kalau pulang kerja sih enggak apa-apa ya," ujar Renaldi.

Pengendara lainnya, Abraham juga mengaku tidak mendapatkan sosialiasi terkait penerapan sistem satu arah itu. Abraham mengatakan, penerapan sistem satu arah di Jalan KH Wahid Hasyim akan menambah waktu perjalanannya menuju kantor. Kantor tempat Abraham bekerja cukup dekat dengan Jalan Agus Salim.

Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Perhubungan DKI Jakarta mulai memberlakukan uji coba satu arah di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat. Uji coba ini dimulai pukul 09.00 WIB,  Senin (8/10/2018).KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBA Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Perhubungan DKI Jakarta mulai memberlakukan uji coba satu arah di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat. Uji coba ini dimulai pukul 09.00 WIB, Senin (8/10/2018).
"Ini kantor saya di sini. Padahal udah dekat banget, tapi kan jadinya harus mutar lagi, lama," ujar Abraham.

Hal berbeda disampaikan Mifta. Mifta mengatakan belum mendapatkan informasi atas pengaturan lalu lintas di sekitar kawasan Jalan KH Wahid Hasyim. Namun, Ia setuju dengan sistem tersebut karena melihat di persimpangan Jalan KH Wahid Hasyim kerap terjadi kemacetan.

Baca juga: Uji Coba Sistem Satu Arah KH Wahid Hasyim untuk Urai Kemacetan

"Belum, belum ada informasi. Tapi kalau saya enggak masalah. Mutar enggak apa-apa, habisnya di sini macet juga kan. Tapi iya sih, agak jauh juga mutarnya, yah gimana lagi ya namanya juga aturan," ujar Mifta.

Kepala Suku Dinas Perhubungan Jakarta Pusat Harlem Simanjuntak mengatakan, sejak pekan lalu telah menyampaikan sosialasi ke sejumlah perkantoran yang berada di sekitar Jalan KH Wahid Hasyim. Pihaknya juga telah menebar brosur pemberitahuan uji coba sistem satu arah di ruas jalan tersebut.

"Sosialiasi sudah dilakukan, pihak wali kota sudah kita panggil, seluruh warga dan perkantoran yang ada di sini (sudah diberitahu). Jumat sudah dilakukan pembagian brosur door to door. Hari ini sambil dilakukan pengawasan kita juga berikan brosur," ujar Harlem di lokasi.

Terkait keluhan pengendara terkait perjalanan waktu tempuh yang semakin jauh, Harlem mengatakan, aturan itu harus diterapkan agar kemacetan yang kerap terjadi di kawasan itu bisa terurai.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Megapolitan
Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Megapolitan
Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Megapolitan
Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Megapolitan
PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Megapolitan
PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Megapolitan
Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Megapolitan
Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Megapolitan
Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Megapolitan
Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Megapolitan
Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X